LAMAN

Selasa, 17 Mei 2011

KMD

KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
1
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
2
KATA PENGANTAR
æ ø 1 æÑ
ã
ø 1
Salam Pramuka !
Alhamdulillahirobbil’alamin, kami panjatkan kepada Allah SWT, Tuhan semesta alam
yang telah menciptakan kami sebagai khalifah-Nya di bumi. Shalawat dan salam tercurah
kepada pemimpin umat Nabi Muhammad SAW beserta keluarga dan sahabat – sahabatnya,
yang telah membawa kita ke dalam jalan yang lurus dan direstui oleh-Nya.
Dalam kesempatan yang baik ini, perkenankanlah kami mengucapkan syukur bahwa
penyusunan buku panduan materi Kursus Pembina Pramuka Mahir Tingkat Dasar tahun 2008
dapat kami selesaikan dengan baik. Upaya kami dalam menyusun kembali buku panduan
Kursus sebagai bekal dan panduan peserta pada saat kegiatan Kursus ataupun pasca kegiatan
Kursus dan bermanfaat di kemudian hari. Walau dengan berbagai kendala dan halangan
namun buku materi ini dapat tersusun secara sistematis, dan telah mengalami proses perbaikan
di sana – sini namun kami percaya bahwa buku ini telah dapat dikatakan sempurna.
Kami juga mengucapkan terima kasih kepada kakak – kakak Pelatih yang telah
memberikan bimbingan, ilmu serta bimbingannya sehingga materi yang bersifat teoritis dapat
kami susun dengan bahasa yang mudah sistematis namun tetap berbobot dan memiliki nilai
lebih bagi semua pihak, baik pelatih maupun peserta.
Akhirnya kami berharap bahwa langkah kami dalam membuat buku panduan Kursus
Pembina Pramuka Mahir Tigkat Dasar ( KMD ) tahun 2008 diridhoi dan berkenan kepada para
peserta. Kami ucapkan selamat kepada seluruh peserta dan semoga selama Kursus ini dapat
memperoleh hal – hal yang berguna. Selamat berlatih, tetap semangat, maju terus pantang
mundur, semoga menjadi Pembina Pramuka yang profesional, handal dan tangguh dalam
membina generasi penerus bangsa dalam Gerakan Pramuka.
Satyaku Kudharmakan, Dharmaku Kubhaktikan
Amar Ma’ruf Nahi Munkar, Fastabikhul Khairaat
Penyusun
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
3
SAMBUTAN
PEMBINA GUGUS DEPAN BANYUMAS 08.2683 – 08.2684
RACANA KH AHMAD DAHLAN – NYI Hj. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
Assalamu’alaikum wr. Wb.
Salam Pramuka !
Marilah tak henti – hentinya kita panjatkan puji dan syukur hanya kehadirat Allah SWT,
atas limpahan rahmat dan hidayah – Nya. Sholawat serta salam semoga tetap tercurah kepada
junjungan kita Nabi Muhammad SAW, keluarga, sahabat dan para pengikutnya yang
senantiasa berpegang teguh kepada sunnahNya sampai akhir jaman.
Dalam kesempatan ini kita simak kembali tujuan dari Gerakan Pramuka yaitu
menumbuhkan tunas bangsa menjadi generasi yang memiliki watak dan budi pekerti luhur,
dapat menjaga keutuhan perSatuan dan keSatuan bangsa, bertanggungjawab serta mampu
mengisi kemerdekaan nasional. Tujuan yang demikian ideal dan luhur tersebut tidak mungkin
bisa tercapai tanpa usaha yang terus menerus dan dengan perencanaan matang yang
melibatkan semua unsur.
Kegiatan Kursus Mahir Dasar ( KMD ) ini berusaha membantu menjawab masalah pokok
kegiatan Pramuka yaitu rendahnya kualitas dalam penerapan prinsip dasar Kepramukaan yang
kurang mendapat perhatian dan kurang ditanamkan sejak Siaga sampai Pandega. Akibatnya
kegiatan Kepramukaan menjadi tidak lagi menarik minat kaum muda dan tidak mampu
menangkal dan menyelesaikan berbagai masalah generasi muda.
Uniresitas Muhammadiyah Purwokerto dengan menyelenggarakan Kursus Pembina
Pramuka Mahir Tingkat Dasar ( KMD ) berusaha membantu revitalisasi Gerakan Pramuka
dengan cara mengembalikan Gerakan Pramuka kepada wujud dan fungsi utama sebagai
lembaga pendidikan kader bangsa, sekaligus sebagai bagian dari upaya penyempurnaan
sistem pendidikan nasional.
Keterampilan dan kemampuan yang diperoleh dari Kursus Pembina Pramuka Mahir
Tingkat Dasar ( KMD ) ini diharapkan dapat memberikan bekal kepada seluruh peserta sebaga
tenaga yang profesional dan memiliki kecakapan hidup sehingga kelak mampu berkiprah di
dunia pendidikan maupun masyarakat.
Ucapan terima kasih dan penghargaan yang setinggi – tingginya kami ucapkan kepada
seluruh jajaran penyelenggara Kursus Pembina Pramuka Mahir Tingkat Dasar ( KMD ) dan
semua pihak yang tekah mendukung terselenggaranya kegiatan ini, semoga segala yang kita
kerjakan bermanfaat dan bernilai ibadah.
Kepada seluruh peserta kami ucapkan selamat mengikuti Kursus Pembina Pramuka
Tingkat Dasar ( KMD ), dengan harapan bisa mengambil manfaat yang pada akhirnya mampu
disumbangkan dan didarmabaktikan untuk kemajuan generasi muda dan penanaman nilai –
nilai bangsa.
Selamat mengikuti Kursus Pembina Pramuka Mahir Tingkat Dasar.
Salam Pramuka !
Wassalamu’alaikum wr. Wb.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
4
DAFTAR ISI
Halaman Judul
Kata Pengantar
Sambutan Pembina Racana Ahmad Dahlan UMP
Daftar Isi
Daftar Lampiran
I. MATERI PEMBUKA
1. Upacara Pembukaan Kursus
2. Orientasi dan Sasaran Kursus
3. Dinamika Kelompok
II. MATERI DASAR
1. AD / ART Gerakan Pramuka
2. Pengertian, Sifat dan Fungsi Kepramukaan
3. Sejarah Singkat Kepramukaan
4. Tujuan dan Tugas Pokok Gerakan Pramuka
5. Lambang dan Tanda Pengenal Gerakan Pramuka
6. Struktur Organisasi Gerakan Pramuka
7. Pendidikan Dalam Kepramukaan
III. MATERI PENGHAYATAN
1. Majelis Pembimbing Gerakan Pramuka
2. Prinsip Dasar dan Metode Kepramukaan
3. Kode Kehormatan dan Motto Gerakan Pramuka
4. Kiasan Dasar Gerakan Pramuka
5. Sistem Among dan Sikap Pembina
6. Kode Etik Pembina Pramuka
7. Mengelola Satuan
8. Organisasi dan Administrasi Gugus Depan
9. Dewan Satuan Pramuka
IV. MATERI KETERAMPILAN
1. Cara Membina Peserta Didik
2. Cara Memberi Instruksi dan Menguji Kecakapan
3. Kegiatan Lapangan Golongan Siaga
4. Penghayatan Kegiatan Golongan Penggalang
5. Kegiatan Lapangan Golongan Penegak
6. Pengembangan Jiwa Bela Negara Dalam Gerakan Pramuka
7. Pengembangan Jiwa Kewirausahaan Dalam Gerakan Pramuka
8. Pemahaman Materi Khusus
V. MATERI PENGEMBANGAN
1. Upacara Sebagai Alat Pendidikan
2. Perkemahan Sebagai Alat Pendidikan
3. Api Unggun Sebagai Alat Pendidikan
4. Pelantikan Sebagai Alat Pendidikan
5. SKU / TKU, SKK / TKK dan SPG / TPG
6. Satuan Karya Pramuka
7. Pertemuan Peserta Didik
VI. MATERI PENGAYAAN
1. Komunikasi dan bergaul Dengan Peserta Didik
2. Memahami Peserta Didik dan Kebutuhannya
3. Kegiatan Bermutu
4. Sejarah dan Peraturan Bendera Merah Putih
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
5
5. Sejarah dan Peraturan Lagu Kebangsaan Indonesia Raya
6. Peran, Tugas dan Tanggungjawab Pembina Pramuka
VII. MATERI PENUTUP
1. Forum Terbuka
2. Rencana Tindak lanjut
3. Evaluasi Kursus
4. Upacara Penutupan Kursus
Lampiran
Daftar Pustaka
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
6
UPACARA PEMBUKAAN KURSUS
1. TUJUAN
A. TUJUAN UMUM
Peserta Kursus menghayati dan memahami proses jalannya pelaksanaan upacara pembukaan
Kursus
B. TUJUAN KHUSUS KURSUS
Setelah mengikuti materi Kursus diharapkan ddapat :
1. Menjelaskan sasaran upacara pembukaan Kursus
2. Menyebutkan alat-alat perlengkapan upacara pembukaan Kursus
3. Menjelaskan urut-urutan pembukaan Kursus.
2. MATERI
1. Sasaran upacara pembukaan Kursus
Sasaran setelah mengikuti upacara pembukaan Kursus adalah
1. Peserta mampu memiliki rasa tanggungjawab dan disiplin pribadi
2. Mampu selalu tertib dan disiplin dalam kehidupan sehari-hari serta kehidupan dalam Kursus.
3. Mampu memiliki komitmen serta jiwa gotong royong pada orang lain.
2. Alat-alat perlengkapan upacara pembukaan Kursus
Alat-alat perlengkapan upacara pembukaan Kursus yang dibutuhkan, yaitu:
a. Bendera Merah Putih
b. Bendera Tunas Kelapa
c. Bendera Pandu Dunia
d. Bendera tunggal latihan
e. Jagrag
f. Teks susunan upacara
g. Teks sambutan / amanat
h. Teks doa
i. Tanda peserta yang yang akan disematkan
j. Teks peserta yang akan disematkan
k. Teks laporan persiapan Kursus.
Adapun petugas-petugas yang perlu ada dalam upacara pembukaan Kursus adalah :
a. Pembina upacara
b. Pembawa acara
c. Pembaca laporan kesiapan Kursus
d. Pembaca do’a
e. Dirigen
f. Pembawa bendera tunggal latihan
g. Pembawa baki / nampan
h. Pembaca surat keputusan penyelenggaraan Kursus
i. Perwakilan yang akan disemati tanda peserta Kursus
3. Urut-urutan upacara pembukaan Kursus.
Urutan-urutan upacara pembukaan Kursus disusun sebagai berikut.
a. Pembina upacara beserta rombongan memasuki ruang upacara
b. Menyanyikan lagu Satya Dharma Pramuka
c. Pembacaan Surat Keputusan Penyelenggaraan Kursus
d. Laporan Kesiapan Kursus
e. Amanat Pembina Upacara dilanjutkan dengan pernyataan pembukaan Kursus
f. Penyematan secara simbolis tanda pengenal Kursus
g. Pembina upacara dan perwakilan berkenaan menempatkan diri
h. Pembacaan do’a
i. Menyanyikan lagu Bagimu Negeri
j. Pembina upacara beserta rombongan meninggalkan ruang upacara.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
7
ORIENTASI DAN SASARAN KURSUS
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus memahami dan selanjutnya mau, senang mengikuti kegiatan Kursus sehingga
kegiatan interaksi dengan cara saling memberi dan menerima informasi-informasi yang sangat
diperlukan bagi seorang Pembina Pramuka.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini, diharapkan peserta didik dapat :
1. Mengikuti dan menerima masukan-masukan baik dari pelatih maupun dari sesama peserta.
2. Berperan aktif dalam semua kegiatan pendidikan.
3. Melaksanakan semua kegiatan Kursus dengan baik karena sesuai apa yang mereka
inginkan.
4. Bekerja dan bergiat dalam kelompok masing-masing
2. MATERI
A. Pengertian.
1. Sebagai seorang dewasa, seorang Pramuka, tentu telah banyak memiliki pengalaman yang
diyakini kebenarannya sehingga sulit untuk dipengaruhi. Orang dewasa mau apabila ia
senang dan diuntungkan.
2. Mereka mempunyai keinginan-keinginan tertentu yang ingin dicapai. Sesuatu kegiatan atau
Kursus akan mendapat perhatian dari peserta Kursus apabila Kursus tersebut dapat
mengetahui apa saja yang diinginkan peserta Kursus.
B. Pelaksanaan Orientasi Kursus
1. Orientasi Kursus diberikan oleh Kepala Lemdika atau Pemimpin Kursus / Ketua Tim Pelatih.
2. Materi Orientasi Kursus
a. Pendekatan sistematis pelatihan anggota dewasa.
b. Hubungan antara Pembina Pramuka dan kebutuhan peserta didik.
c. Kebutuhan Pembina Pramuka agar dapat memerankan dirinya sebagai Pembina
Pramuka yang baik.
d. Bagaimana peserta Kursus memerankan dirinya dalam Kursus Yang menggunakan
pendekatan androgogis yang interaktif progresif (Progressive Interactional Learning
Process).
C. Sasaran Kursus
1. Pemimpin kelompok dengan didampingi pelatih pendamping masing-masing aktif
menghimpun sasaran yang ingin dicapai oleh anggota kelompoknya.
2. Masing-masing pemimpin kelompok merumuskan sasaran apa yang diinginkan oleh
kelompoknya.
3. Para pemimpin kelompok mempresentasikan hasil rumusannya / menyerahkan kepada
pemimpin Kursus.
4. Pemimpin Kursus / Ketua Tim Pelatih dengan dibantu oleh pelatih pendamping
mengkomlikasikan semua sasaran yang diinginkan peserta dengan sasaran Kursus yang
direncanakan oleh penyelenggara.
5. Hasil dari kompilasi tersebut diinformasikan kepada peserta.
6. Bilamana dari perkembangan Kursus terdapat materi yang belum direncanakan. Pemimpin
Kursus / Ketua Tim Pelatih akan mengupayakan agar semua sasaran yang diinginkan dapat
disajikan dalam Kursus tersebut.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
8
DINAMIKA KELOMPOK
1. TUJUAN.
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus mengerti, memahami dan menghayati kegiatan dinamika kelompok.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini peserta Kursus dapat :
1. Mencairkan kebekuan melalui kegiatan, permainan dan nyanyian.
2. Memperkenalkan diri dan membuka diri dalam hal kekurangan maupun kelebihan masing –
masing.
3. Membentuk kerjasama dalam kelompok yang kompak.
4. Menciptakan persaudaraan antar anggota kelompok yang saling mempercayai dan menghormati
satu sama lainnya.
2. MATERI
A. Pendahuluan
Sebagai peserta Kursus pendidikan orang dewasa yang masing-masing telah memiliki bekal
konsep diri dan pengalaman yang berbeda satu dengan lainnya, sehingga timbul kemungkinan
mereka cenderung kurang dapat bekerja sama satu dengan lainnya dalam satu kelompok.
Mereka cenderung saling menutup diri terutama masalah kekurangan mereka masing-masing
dan lebih menonjolkan kelebihan masing-masing. Mereka melalui dinamika kelompok diharapkan
dapat membentuk kerjasama dalam kelompok sebagai Team Building dan Team Work yang
kompak agar proses pembelajaran dapat berjalan dengan lancar.
B. Pelaksanaan Dinamika Kelompok.
1. Dinamika kelompok dipimpin dan dikendalikan oleh Tim Pelatih.
2. Tim Pelatih menciptakan kegiatan bersama yang dapat mencairkan kebekuan peserta
Kursus dengan permainan bersama sambil menyanyi dan menari.
3. Dalam suasana gembira dan kebersamaan, tim pelatih secara acak membentuk kelompokkelompok
peserta yang akan merupakan satu tim kerja dalam proses pembelajaran yang
berlangsung selama Kursus.
4. Tim Pelatih membagi diri sebagai pendamping kelompok yang baru terbentuk. Mereka saling
memperkenalkan diri, membuka diri dengan jalan menginformasikan kelemahan dan
kelebihan, hal-hal yang disenangi maupun yang tidak disenangi.
5. Kelompok yang merupakan tim kerja menciptakan, menetapkan dan mengumandangkan yelyelnya
sebagai satu pertanda adanya kekompakan dalam kelompok.
C. Penutup.
Banyak dan beragam kegiatan dinamika kelompok. Kreativitas pelatih diharapkan untuk
menciptakan permainan (game) yang menyenangkan dan mengesankan diawal kegiatan bagi
orang dewasa.
Pada awal yang menyenangkan dan kesan pertama inilah yang dapat memberi corak kehidupan
pembelajaran orang dewasa berikutnya.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
9
ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA GERAKAN PRAMUKA
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus mengerti, memahami dan menghayati anggaran dasar dan anggaran rumah
tangga Gerakan Pramuka serta Petunjuk Penyelenggaraannya.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini, diharapkan peserta Kursus dapat:
1. Menjelaskan maksud dan tujuan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan
Pramuka serta Petujuk Penyelenggaraannya.
2. Menjelaskan pengertian dan hubungan antara Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga
dan Petunjuk Penyelenggaraan.
3. Mengatur segala sesuatu yang berkaitan dengan kehidupan Gerakan Pramuka berdasarkan
Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga.
4. Melaksanakan secara optimal ketentuan dalam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah
Tangga Gerakan Pramuka serta Petunjuk Penyelenggaraannya.
2. MATERI
A. Pendahuluan.
1. Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka dan petunjuk
penyelenggaraannya merupakan landasan hukum semua gerak kegiatan Gerakan Pramuka
yang harus ditaati oleh anggota Pramuka.
2. Anggaran Dasar Gerakan Pramuka berisi mukadimah dan hal-hal yang bersangkutan
dengan apa dan bagaimana Gerakan Pramuka itu. Uraian-uraian dalam Anggaran Dasar
bersifat umum dan pokok.
3. Anggaran Dasar Gerakan Pramuka dibuat dan di syahkan oleh Musyawarah Nasional
Gerakan Pramuka sebagai pemegang kekuasaan tertinggi Gerakan Pramuka, dan ditetapkan
dengan Keputusan Presiden Republik Indonesia.
4. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka serta petunjuk-petunjuk
pen yelenggaraan itu harus dipahami, ditaati, dihayati oleh setiap anggota Gerakan Pramuka.
5. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka dapat dirubah oleh
Masyarakat Nasional Gerakan Pramuka untuk disesuaikan dengan keperluan, situasi dan
kondisi bangsa Indonesia pada saat itu.
B. Maksud dan tujuan adanya Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga serta Petunjuk
Penyelenggaraan:
1. Maksud adanya Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka serta
Petunjuk Penyelenggaraan adalah untuk dijadikan pegangan dan landasan gerak kegiatan
setiap anggota Gerakan Pramuka, Kwartir dan Satuan Pramuka.
2. Tujuan adanya Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka serta Petunjuk
Penyelenggaraan itu adalah untuk mengatur segala sesuatu yang berkaitan dengan
kehidupan Gerakan Pramuka.
C. Pokok-pokok Ketetapan:
1. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 238 tahun 1961 berisi ketetapan :
a) Penyelenggaraan pendidikan kepanduan kepada anak-anak dan pemuda indonesia
ditugaskan kepada kumpulan Gerakan Pramuka.
b) Di wilayah Republik Indonesia, perkumpulan Gerakan Pramuka dengan Anggaran
Dasarnya, adalah satu-satunya badan yang diperbolehkan menyelenggarakan
pendidikan kepanduan.
c) Badan-badan lain yang sama sifatnya atau menyerupai perkumpulan Gerakan Pramuka
dilarang adanya.
d) Surat Keputusan ini mulai berlaku pada tanggal 20 Mei 1961.
2. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 104 tahun 2004 berisi ketetapan :
a) Mencabut Anggaran Dasar Gerakan Pramuka sebagaimana terlampir pada Keputusan
Presiden Republik Indonesia Nomor 34 tahun 1999.
b) Mengesahkan Anggaran Dasar Gerakan Pramuka melalui pembahasan dalam
Musyawarah Nasional Gerakan Pramuka 2003 yang berlangsung dari tanggal 15 sampai
dengan 19 Desember 2003 di Pontianak, Kalimantan Barat
c) Hal-hal lain dibidang Kepramukaan yang belum cukup diatur dalam Keputusan Presiden
ini, akan diatur lebih lanjut oleh Menteri Pendidikan Nasional dengan mendengarkan
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka.
3. Keputusan Kwartir Nasional Nomor 104 tahun 2004 berisi ketetapan :
a) Mencabut keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka Nomor 107 tahun 1999 tentang
Anggaran rumah Tangga Gerakan Pramuka.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
10
b) Mengesahkan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka seperti tercantum pada
lampiran keputusan ini.
c) Mengintruksikan kepada semua jajaran Gerakan Pramuka untuk melaksanakan dan
memperluaskan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka ini.
4. Mukadimah Anggaran Dasar Gerakan Pramuka hendaknya dipelajari dan dihayati, karena
mukadimah itu merupakan landasan cita Gerakan Pramuka serta gambaran tentang
mengapa dan kemana arah gerak kegiatan Gerakan Pramuka itu.
5. Dari Anggaran Dasar Gerakan Pramuka itu dapat diketahui apa Gerakan Pramuka itu, apa
dasar filsafat dan sifatnya, serta bagaimana usaha Gerakan Pramuka dalam mencapai
tujuannya. Dalam menelaah dan menghayati Anggaran Dasar itu, supaya juga menelaah
perincian bab-bab tersebut dalam Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka.
D. Sistematika Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga:
1. Anggaran Dasar Gerakan Pramuka menurut Keppres RI Nomor 104 tahun 2004 terdiri dari :
Pembukaan, 12 Bab dan 38 Pasal.
2. Anggaran Rumah Tangga menurut keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka Nomor
086 tahun 2005, terdiri dari : 15 Bab dan 122 Pasal.
E. Isi Kepres RI nomor 238 tahun 1961 memuat ketetapan:
Pertama : Penyelenggaraan pendidikan Kepramukaan ditugaskan kepada perkumpulan
Gerakan Pramuka
Kedua : Di seluruh wilayah Republik Indonesia perkumpulan Gerakan Pramuka dengan
Anggaran Dasar sebagaimana tertera pada lampiran keputusanini adalah satu -
satunya Badan yang diperbolehkan menyelenggarakan pendidikan kepanduan itu.
Ketiga : Badan lain yang sama sifatnya atau yang menyerupai perkumpulan Gerakan
Pramuka dilarang adanya.
Keempat : Surat Keputusan ini mulai berlaku tanggal 20 Mei 1961.
(* AD ART GP kami lampirkan)
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
11
PENGERTIAN, SIFAT DAN FUNGSI KEPRAMUKAAN
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus mengerti, memahami dan menghayati pengertoan, sifat dan fungsi
Kepramukaan.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah menerima materi ini, diharapkan peserta Kursus dapat :
1. Menjelaskan pengertian Kepramukaan
2. Mempraktekkan kegiatan yang menyenangkan dan mengandung pendidikan
3. Menguraikan bahwa Kepramukaan tempat pengabdian bagi orang dewasa
4. Menerangkan bahwa kegiatan Kepramukaan titik beratnya adalah Pembinaan watak
5. Menjelaskan bahwa Kepramukaan merupakan kegiatan yang tepat untuk membina dan
mengembangkan kepemimpinan
II. MATERI
Pengertian
Kepramukaan merupakan proses pendidikan luar lingkungan sekolah dan di luar keluarga dalam
bentuk kegiatan menarik, menyenangkan, sehat, teratur, terarah, praktis yang dilakukan di alam
terbuka dengan Prinsip Dasar Kepramukaan dan Metode Kepramukaan yang sasaran akhirnya
pembentukan watak..
Sementara itu, The World Organization of Scout Movement (WOSM) menyatakan bahwa
Kepramukaan adalah :
1. Pendidikaan Sepanjang Hayat, yang artinya
Kepramukaan merupakan pelengkap pendidikan sekolah dan pendidikan dalam keluarga, mengisi
kebutuhan peserta didik yang tidak terpenuhi oleh kedua pendidikan tersebut. Kepramukaan
mengembangkan pengetahuan yang telah dimiliki peserta didik, minat untuk melakukan
penjelajahan / penelitian, penemuan dan keinginan untuk tahu.
2. Kegiatan Kaum Muda, yang artinya :
Kepramukaan adalah suatu gerakan, suatu proses, suatu aktivitas yang dinamis dan selalu
bergerak maju. Kepramukaan sebagai proses pendidikan dalam bentuk kegiatan bagi remaja dan
pemuda itu dimanapun dan kapanpun selalu berubah sesuai dengan kepentingan, kebutuhan dan
kondisi setempat. Peserta didik Pramuka memberikan darma baktinya sesuai kebutuhan
masyarakat setempat.
3. Rekreasi yang Edukatif, yang artinya :
Kepramukaan sebagai proses pendidikan dalam bentuk kegiatan menggunakan tata cara rekreasi
dalam mencapai tujuan dan sasarannya kegiatan itu harus dirasakan oleh peserta didik sebagai
suatu yang menyenangkan, menarik, tidak menjemukkan, bukan paksaan. Kepramukaan bukan
sekedar rekreasi. Dengan rekreasi itu, peserta didik dikembangkan mental, fisik, pengetahuan,
pengalaman, keterampilan dan rasa sosial serta spiritual.
4. Terbuka Bagi Siapapun, yang artinya :
Sesuai dengan Prinsip Dasar dan Metode Kepramukaan yang diterapkan oleh penemu
Kepramukaan, Lord Baden Powell, Kepramukaan itu terbuka untuk siapapun dengan tidak
memandang suku, agama, ras dan golongan.
5. Tantangan Bagi Orang Dewasa, yang artinya :
Dalam Kepramukaan orang dewasa tidak hanya memperoleh kesempatan untuk beribadah atau
memberikan pengabdian, membantu kaum muda, tapi juga menghadapi tantangan dalam
membina interaksi dan saling pengertian dengan kaum muda, serta dalam memahami kaum
muda. Dalam pengabdiannya itu orang dewasa (Pembina) akan memperoleh pelatihan dan
pengalaman yang sangat berharga yangdapat meningkatkan kualitas sumber daya potensi yang
dimilikinya.
6. Kesukarelaan, yang artinya :
Kesukarelaan merupakan ketentuan konstitusional keanggotaan organisasi gerakan Kepramukaan
di seluruh dunia. Gerakan Pramuka yang keanggotaannya tidak berdasarkan kesukarelaan
bukanlah organisasi gerakan Kepramukaan dan menjadi anggota organisasi gerakan
Kepramukaan dan tidak menjadi anggota WOSM (World Organization Scouting Movement –
Mabes di Jenewa Swiss). Seorang yang menjadi anggota Gerakan Pramuka kalau ia sukarela
menerima, menerapkan ketentuan moral Gerakan Pramuka berupa kode kehormatan Pramuka Tri
Satya dan Dasa Darma serta secara sukarela mengucapkan Tri Satya dan mengamalkannya.
7. Non Politik dan Non Pemerintah, yang artinya :
Gerakan Kepramukaan sebagai organisasi pendidikan, tidak dan harus tidak menjadi bagian atau
mewakili partai politik atau organisasi apapun pemerintah dan instansinya. Namun para Pramuka
didorong untuk memberikan pengabdian yang konstruktif kepada masyarakat, bangsa dan negara.
Setiap Pramuka disiapkan untuk menjadi warga negara yang bermoral tinggi, sehat mental fisiknya
dan mengabdikan dirinya bagi masyarakat, bangsa dan negara.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
12
8. Metode, yang artinya :
Kepramukaan merupakan cara Pembinaan dan pengembangan sumberdaya
manusia/potensi/akhlak, budi pekerti kaum muda, yang dilaksanakan dengan Metode
Kepramukaan. Metode Kepramukaan diterapkan dalam semua kegiatan dengan cara:
a. Pengamalan Kode Kehormatan Pramuka
b. Belajar sambil mengerjakan, peserta didik berpartisipasi aktif bersama rekannya dalam setiap
kegiatan yang diikutinya.
c. Kegiatan Kelompok Kecil dilakukan dalam kelompok kecil untuk mengembangkan
kepemimpinan, keterampilan kelompok, team work, dan rasa tanggungjawab pribadi.
d. Kegiatan di alam terbuka dimana terjadi kontak dengan alam seisinya merupakan proses
pembelajaran lingkungan yang kaya dimana keadaan alam kreativitas dan penemuan berpadu
menimbulkan petualangan dan tantangan. Pemberian anugerah karya merupakan dorongan
bagi peserta didik untuk berkarya.
9. Norma Hidup, yang artinya :
Kepramukaan sebagai proses pendidikan, merupakan norma hidup yang mengandung : nilai
spiritual
Nilai hidup yang menekankan pada upaya mengutamakan nilai spiritual dalam kehidupan dan
penghidupan diatas kehidupan material.
10. Nilai sosial
Mendorong peserta didik untuk melibatkan diri dalam pembangunan masyarakat, menghormati
dan menghargai orang lain dan integritas alam seisinya. Dengan Kepramukaan mempromosikan
kerukunan dan kedamaian lokal maupun internasional, serta memupuk saling pengertian dan
kerjasama.
11. Nilai Pribadi.
Membina dan mengembangkan rasa tanggungjawab pribadi serta membangkitkan hasrat peserta
didik untuk bersikap dan bertindak laku yang bertanggungjawab.
12. Sifat Kepramukaan.
Gerakan Pramuka adalah Gerakan Kepanduan Nasional Indonesia.
Gerakan Pramuka adalah organisasi pendidikan yang keanggotaannya bersifat sukarela, yang
timbul dari dalam hati sanubarinya, tanpa paksaan dan tekanan tidak membedakan suku, agama,
ras dan golongan.
a. Gerakan Pramuka bukan organisasi kekuatan politik, bukan bagian dari salah satu organisasi
politik dan tidak menjalankan kegiatan politik praktis.
b. Gerakan Pramuka ikut serta membantu masyarakat dalam melaksanakan pembangunan di
bidang pendidikan, khususnya pendidikan luar sekolah dan di luar keluarga.
c. Gerakan Pramuka menjamin kemerdekaan tiap-tiap anggotanya memeluk agama dan
kepercayaannya masing-masing dan beribadah menurut agama dan kepercayaannya masingmasing.
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa Kepramukaan bersifat : Nasional, Internasional dan
Universal.
13. Fungsi Kepramukaan
Gerakan Pramuka berfungsi sebagai lembaga pendidikan luar sekolah dan diluar sekolah dan
diluar keluarga serta sebagai wadah Pembinaan dan pengembangan generasi muda, dengan
menerapkan prinsip dasar Kepramukaan dan metode Kepramukaan serta sistem among, yang
pelaksanaannya disesuaikan dengan keadaan, kepentingan dan perkembangan bangsa serta
masyarakat Indonesia.
Dapat juga dikatakan bahwa fungsi Kepramukaan adalah ;
PERMAINAN, bagi peserta didik (permainan yang menyenangkan, menarik, menantang dan
mengandung pendidikan).
PENGABDIAN, bagi orang dewasa yang memerlukan keikhlasan, ketulusan dalam mengabdikan
dirinya untuk peserta didik.
ALAT UNTUK MENCAPAI TUJUAN, (untuk mencapai tujuan gerakan Pramuka).
Pramuka sebagai pelopor / penggerak PERUBAHAN DALAM MASYARAKAT. Mau dibawa
kemana Pramuka? Sebenarnya sudah tersirat di dalam lagu Hymne Pramuka.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
13
SEJARAH GERAKAN PRAMUKA
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus mengerti, memahami dan menghayati sejarah Gerakan Pramuka
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini, peserta Kursus dapat :
1) Menguraikan andil Gerakan Pramuka dalam perjuangan kemerdekaan, sebagai patriot
perjuangan bangsa untuk mewujudkan adi cita rakyat Indonesia dalam menegakkan Negara
KeSatuan Republik Indonesia.
2) Menguraikan bahwa Gerakan Kepanduan Praja Muda Karana, sebagai kelanjutan dan
pembaharuan gerakan kepanduan nasional.
3) Menjaga kelstarian Negara KeSatuan Republik Indonesia yang berdasarkan pancasila dan
Undang-undang Dasar 1945.
4) Menjelaskan pengabdian Lord Baden Powell Of Gilwell
2. MATERI
Awal Kepramukaan Di Indonesia
Masa Hindia Belanda
Kenyataan sejarah menunjukkan bahwa pemuda Indonesia mempunyai saham besar dalam
pergerakan perjuangan kemerdekaan Indonesia serta ada dan berkembangnya pendidikan
Kepramukaan nasional Indonesia. Dalam perkembangan pendidikan Kepramukaan itu tampak
adanya dorongan dan semangat untuk bersatu, namun terdapat gejala adanya berorganisasi yang
Bhinneka.
Organisasi Kepramukaan di Indonesia dimulai oleh adanya cabang "Nederlandse Padvinders
Organisatie" (NPO) pada tahun 1912, yang pada saat pecahnya Perang Dunia I memiliki kwartir
besar sendiri serta kemudian berganti nama menjadi "Nederlands-Indische Padvinders Vereeniging"
(NIPV) pada tahun 1916.
Organisasi Kepramukaan yang diprakarsai oleh bangsa Indonesia adalah "Javaanse Padvinders
Organisatie" (JPO); berdiri atas prakarsa S.P. Mangkunegara VII pada tahun 1916.
Kenyataan bahwa Kepramukaan itu senapas dengan pergerakan nasional, seperti tersebut di atas
dapat diperhatikan pada adanya "Padvinder Muhammadiyah" yang pada 1920 berganti nama
menjadi "Hizbul Wathon" (HW); "Nationale Padvinderij" yang didirikan oleh Budi Utomo; Syarikat
Islam mendirikan "Syarikat Islam Afdeling Padvinderij" yang kemudian diganti menjadi "Syarikat Islam
Afdeling Pandu" dan lebih dikenal dengan SIAP, Nationale Islamietishe Padvinderij (NATIPIJ)
didirikan oleh Jong Islamieten Bond (JIB) dan Indonesisch Nationale Padvinders Organisatie (INPO)
didirikan oleh Pemuda Indonesia.
Hasrat bersatu bagi organisasi Kepramukaan Indonesia waktu itu tampak mulai dengan terbentuknya
PAPI yaitu "Persaudaraan Antara Pandu Indonesia" merupakan federasi dari Pandu Kebangsaan,
INPO, SIAP, NATIPIJ dan PPS pada tanggal 23 Mei 1928.
Federasi ini tidak dapat bertahan lama, karena niat adanya fusi, akibatnya pada 1930 berdirilah
Kepanduan Bangsa Indonesia (KBI) yang dirintis oleh tokoh dari Jong Java Padvinders/Pandu
Kebangsaan (JJP/PK), INPO dan PPS (JJP-Jong Java Padvinderij); PK-Pandu Kebangsaan).PAPI
kemudian berkembang menjadi Badan Pusat Persaudaraan Kepanduan Indonesia (BPPKI) pada
bulan April 1938.
Antara tahun 1928-1935 bermuncullah gerakan Kepramukaan Indonesia baik yang bernafas utama
kebangsaan maupun bernafas agama. Kepramukaan yang bernafas kebangsaan dapat dicatat
Pandu Indonesia (PI), Padvinders Organisatie Pasundan (POP), Pandu Kesultanan (PK), Sinar
Pandu Kita (SPK) dan Kepanduan Rakyat Indonesia (KRI). Sedangkan yang bernafas agama Pandu
Ansor, Al Wathoni, Hizbul Wathon, Kepanduan Islam Indonesia (KII), Islamitische Padvinders
Organisatie (IPO), Tri Darma (Kristen), Kepanduan Azas Katholik Indonesia (KAKI), Kepanduan
Masehi Indonesia (KMI).
Sebagai upaya untuk menggalang keSatuan dan perSatuan, Badan Pusat Persaudaraan Kepanduan
Indonesia BPPKI merencanakan "All Indonesian Jamboree". Rencana ini mengalami beberapa
perubahan baik dalam waktu pelaksanaan maupun nama kegiatan, yang kemudian disepakati diganti
dengan "Perkemahan Kepanduan Indonesia Oemoem" disingkat PERKINO dan dilaksanakan pada
tanggal 19-23 Juli 1941 di Yogyakarta.
Masa Bala Tentara Dai Nippon
"Dai Nippon" ! Itulah nama yang dipakai untuk menyebut Jepang pada waktu itu. Pada masa Perang
Dunia II, bala tentara Jepang mengadakan penyerangan dan Belanda meninggalkan Indonesia.
Partai dan organisasi rakyat Indonesia, termasuk gerakan Kepramukaan, dilarang berdiri. Namun
upaya menyelenggarakan PERKINO II tetap dilakukan. Bukan hanya itu, semangat Kepramukaan
tetap menyala di dada para anggotanya.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
14
Masa Republik Indonesia
Sebulan sesudah proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia, beberapa tokoh Kepramukaan
berkumpul di Yogyakarta dan bersepakat untuk membentuk Panitia KeSatuan Kepanduan Indonesia
sebagai suatu panitia kerja, menunjukkan pembentukan satu wadah organisasi Kepramukaan untuk
seluruh bangsa Indonesia dan segera mengadakan Kongres KeSatuan Kepanduan Indonesia.
Kongres yang dimaksud, dilaksanakan pada tanggal 27-29 Desember 1945 di Surakarta dengan
hasil terbentuknya Pandu Rakyat Indonesia. Perkumpulan ini didukung oleh segenap pimpinan dan
tokoh serta dikuatkan dengan "Janji Ikatan Sakti", lalu pemerintah RI mengakui sebagai satu-satunya
organisasi Kepramukaan yang ditetapkan dengan keputusan Menteri Pendidikan, Pengajaran dan
Kebudayaan No.93/Bag. A, tertanggal 1 Februari 1947.
Tahun-tahun sulit dihadapi oleh Pandu Rakyat Indonesia karena serbuan Belanda. Bahkan pada
peringatan kemerdekaan 17 Agustus 1948 waktu diadakan api unggun di halaman gedung
Pegangsaan Timur 56, Jakarta, senjata Belanda mengancam dan memaksa Soeprapto menghadap
Tuhan, gugur sebagai Pandu, sebagai patriot yang membuktikan cintanya pada negara, tanah air dan
bangsanya. Di daerah yang diduduki Belanda, Pandu Rakyat dilarang berdiri,. Keadaan ini
mendorong berdirinya perkumpulan lain seperti Kepanduan Putera Indonesia (KPI), Pandu Puteri
Indonesia (PPI), Kepanduan Indonesia Muda (KIM).
Masa perjuangan bersenjata untuk mempertahankan negeri tercinta merupakan pengabdian juga
bagi para anggota pergerakan Kepramukaan di Indonesia, kemudian berakhirlah periode perjuangan
bersenjata untuk menegakkan dan mempertahakan kemerdekaan itu, pada waktu inilah Pandu
Rakyat Indonesia mengadakan Kongres II di Yogyakarta pada tanggal 20-22 Januari 1950.
Kongres ini antara lain memutuskan untuk menerima konsepsi baru, yaitu memberi kesempatan
kepada golongan khusus untuk menghidupkan kembali bekas organisasinya masing-masing dan
terbukalah suatu kesempatan bahwa Pandu Rakyat Indonesia bukan lagi satu-satunya organisasi
Kepramukaan di Indonesia dengan keputusan Menteri PP dan K nomor 2344/Kab. tertanggal 6
September 1951 dicabutlah pengakuan pemerintah bahwa Pandu Rakyat Indonesia merupakan satusatunya
wadah Kepramukaan di Indonesia, jadi keputusan nomor 93/Bag. A tertanggal 1 Februari
1947 itu berakhir sudah.
Mungkin agak aneh juga kalau direnungi, sebab sepuluh hari sesudah keputusan Menteri No.
2334/Kab. itu keluar, maka wakil-wakil organisasi Kepramukaan mengadakan konferensi di Jakarta.
Pada saat inilah tepatnya tanggal 16 September 1951 diputuskan berdirinya Ikatan Pandu Indonesia
(IPINDO) sebagai suatu federasi.
Pada 1953 IPINDO berhasil menjadi anggota Kepramukaan sedunia
IPINDO merupakan federasi bagi organisasi Kepramukaan putera, sedangkan bagi organisasi puteri
terdapat dua federasi yaitu PKPI (PerSatuan Kepanduan Puteri Indonesia) dan POPPINDO
(PerSatuan Organisasi Pandu Puteri Indonesia). Kedua federasi ini pernah bersama-sama
menyambut singgahnya Lady Baden-Powell ke Indonesia, dalam perjalanan ke Australia.
Dalam peringatan Hari Proklamasi Kemerdekaan RI yang ke-10 IPINDO menyelenggarakan Jambore
Nasional, bertempat di Ragunan, Pasar Minggu pada tanggal 10-20 Agustus 1955, Jakarta.
IPINDO sebagai wadah pelaksana kegiatan Kepramukaan merasa perlu menyelenggarakan seminar
agar dapat gambaran upaya untuk menjamin kemurnian dan kelestarian hidup Kepramukaan.
Seminar ini diadakan di Tugu, Bogor pada bulan Januari 1957.
Seminar Tugu ini menghasilkan suatu rumusan yang diharapkan dapat dijadikan acuan bagi setiap
gerakan Kepramukaan di Indonesia. Dengan demikian diharapkan Kepramukaan yang ada dapat
dipersatukan. Setahun kemudian pada bulan November 1958, Pemerintah RI, dalam hal ini
Departemen PP dan K mengadakan seminar di Ciloto, Bogor, Jawa Barat, dengan topik
"Penasionalan Kepanduan".
Kalau Jambore untuk putera dilaksanakan di Ragunan Pasar Minggu-Jakarta, maka PKPI
menyelenggarakan perkemahan besar untuk puteri yang disebut Desa Semanggi bertempat di
Ciputat. Desa Semanggi itu terlaksana pada tahun 1959. Pada tahun ini juga IPINDO mengirimkan
kontingennya ke Jambore Dunia di MT. Makiling Filipina.
Kelahiran Gerakan Pramuka
Kelahiran Gerakan Pramuka ditandai dengan serangkaian peristiwa yang saling berkaitan yaitu :
1. Pidato Presiden/Mandataris MPRS dihadapan para tokoh dan pimpinan yang mewakili organisasi
kepanduan yang terdapat di Indonesia pada tanggal 9 Maret 1961 di Istana Negara. Peristiwa ini
kemudian disebut sebagai HARI TUNAS GERAKAN PRAMUKA
Diterbitkannya Keputusan Presiden Nomor 238 Tahun 1961, tanggal 20 Mei 1961, tentang
Gerakan Pramuka yang menetapkan Gerakan Pramuka sebagai satu-satunya organisasi
kepanduan yang ditugaskan menyelenggarakan pendidikan kepanduan bagi anak-anak dan
pemuda Indonesia, serta mengesahkan Anggaran Dasar Gerakan Pramuka yang dijadikan
pedoman, petunjuk dan pegangan bagi para pengelola Gerakan Pramuka dalam
menjalankan tugasnya. Tanggal 20 Mei adalah; Hari Kebangkitan Nasional, namun bagi
Gerakan Pramuka memiliki arti khusus dan merupakan tonggak sejarah untuk pendidikan di
lingkungan ke tiga. Peristiwa ini kemudian disebut sebagai HARI PERMULAAN TAHUN
KERJA.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
15
Pernyataan para wakil organisasi kepanduan di Indonesia yang dengan ikhlas meleburkan
diri ke dalam organisasi Gerakan Pramuka, dilakukan di Istana Olahraga Senayan pada
tanggal 30 Juli 1961. Peristiwa ini kemudian disebut sebagai HARI IKRAR GERAKAN
PRAMUKA.
2. Pelantikan Mapinas, Kwarnas dan Kwarnari di Istana Negara, diikuti defile Pramuka untuk
diperkenalkan kepada masyarakat yang didahului dengan penganugerahan Panji-Panji Gerakan
Pramuka, dan kesemuanya ini terjadi pada tanggal pada tanggal 14 Agustus 1961. Peristiwa ini
kemudian disebut sebagai HARI PRAMUKA.
Gerakan Pramuka Diperkenalkan
Pidato Presiden pada tanggal 9 Maret 1961 juga menggariskan agar pada peringatan Proklamasi
Kemerdekaan RI Gerakan Pramuka telah ada dan dikenal oleh masyarakat. Oleh karena itu Keppres
RI No.238 Tahun 1961 perlu ada pendukungnya yaitu pengurus dan anggotanya.
Menurut Anggaran Dasar Gerakan Pramuka, pimpinan perkumpulan ini dipegang oleh Majelis
Pimpinan Nasional (MAPINAS) yang di dalamnya terdapat Kwartir Nasional Gerakan Pramuka dan
Kwartir Nasional Harian.
Badan Pimpinan Pusat ini secara simbolis disusun dengan mengambil angka keramat 17-8-’45, yaitu
terdiri atas Mapinas beranggotakan 45 orang di antaranya duduk dalam Kwarnas 17 orang dan
dalam Kwarnasri 8 orang. Namun demikian dalam realisasinya seperti tersebut dalam Keppres RI
No.447 Tahun 1961, tanggal 14 Agustus 1961 jumlah anggota Mapinas menjadi 70 orang dengan
rincian dari 70 anggota itu 17 orang di antaranya sebagai anggota Kwarnas dan 8 orang di antara
anggota Kwarnas ini menjadi anggota Kwarnari.
Mapinas diketuai oleh Dr. Ir. Soekarno, Presiden RI dengan Wakil Ketua I, Sri Sultan Hamengku
Buwono IX dan Wakil Ketua II Brigjen TNI Dr.A. Aziz Saleh. Sementara itu dalam Kwarnas, Sri Sultan
Hamengku Buwono IX menjabat Ketua dan Brigjen TNI Dr.A. Aziz Saleh sebagai Wakil Ketua
merangkap Ketua Kwarnari.
Gerakan Pramuka secara resmi diperkenalkan kepada seluruh rakyat Indonesia pada tanggal 14
Agustus 1961 bukan saja di Ibukota Jakarta, tapi juga di tempat yang penting di Indonesia. Di Jakarta
sekitar 10.000 anggota Gerakan Pramuka mengadakan Apel Besar yang diikuti dengan pawai
pembangunan dan defile di depan Presiden dan berkeliling Jakarta.
Sebelum kegiatan pawai/defile, Presiden melantik anggota Mapinas, Kwarnas dan Kwarnari, di Istana
Negara, dan menyampaikan anugerah tanda penghargaan dan kehormatan berupa Panji Gerakan
Kepanduan Nasional Indonesia (Keppres No.448 Tahun 1961) yang diterimakan kepada Ketua
Kwartir Nasional, Sri Sultan Hamengku Buwono IX sesaat sebelum pawai/defile dimulai. Peristiwa
perkenalan tanggal 14 Agustus 1961 ini kemudian dilakukan sebagai HARI PRAMUKA yang setiap
tahun diperingati oleh seluruh jajaran dan anggota Gerakan Pramuka.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
16
TUJUAN DAN TUGAS POKOK GERAKAN PRAMUKA
A. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus.
Peserta Kursus mengerti, memahami dan menghayati tujuan dan tugas pokok Gerakan Pramuka
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini, peserta Kursus dapat:
1. Menyebutkan Asas Gerakan Pramuka
2. Menjelaskan Tujuan Gerakan Pramuka
3. Menjelaskan Tugas Pokok Gerakan Pramuka
4. Menjelaskan Sasaran Gerakan Pramuka
5. Membedakan Tujuan dan Tugas Pokok Gerakan Pramuka
B. MATERI
A. Asas dan Tujuan Gerakan Pramuka
1) Asas setiap anggota Gerakan Pramuka adalah penghayatan dan pengamalan pancasila
yang diwujudkan dalam setiap sikap dan perilaku sehari-hari.
2) Gerakan Pramuka bertujuan mendidik dan membina kaum muda indonesia agar :
a) Manusia berkepribadian, berwatak dan berbudi pekerti luhur yang :
Beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, kuat mental dan tinggi moral.
Tinggi kecerdasan dan mutu keterampilan.
Kuat dan sehat jasmaninya.
b) Warga Negara Republik Indonesia yang berjiwa pancasila, setia dan patuh kepada
Negara KeSatuan Republik Indonesia serta menjadi anggota masyarakat yang baik dan
berguna, dapat membangun dirinya sendiri secara mandiri serta bersama-sama
bertanggungjawab atas pembangunan bangsa dan negara, memiliki kepedulian terhadap
sesama hidup dan alam lingkungan, baik lokal, nasional maupun internasional.
B. Tugas Pokok gerakan Pramuka
Gerakan Pramuka mempunyai tugas pokok melaksanakan pendidikan bagi kaum muda melalui
Kepramukaan di lingkungan luar sekolah, yang melengkapi pendidikan di lingkungan keluarga
dan masyarakat.
Adapun tujuannya :
1. Membentuk kader bangsa dan sekaligus kader pembangunan yang beriman dan bertaqwa
serta berwawasan ilmu pengetahuan dan teknologi.
2. Membentuk sikap dan perilaku yang positif, menguasai keterampilan dan kecakapan serta
memiliki kecerdasan emosional sehingga dapat menjadi manusia yang berkepribadian
Indonesia, yang percaya kepada kemampuan sendiri, sanggup dan mampu membangun
dirinya sendirinya serta bersama-sama bertanggungjawab atas pembangunan masyarakat,
bangsa dan negara.
3. Dalam melaksanakan pendidikan Kepramukaan, Gerakan Pramuka selalu memperhatikan
a) Keadaan, kemampuan, kebutuhan dan minat peserta didiknya.
b) Keadaan, kemampuan, adat istiadat dan harapan masyarakat termasuk orang tua
Pramuka.
4. Dalam pelaksanaan kegiatannya, Gerakan Pramuka menggunakan PDK dan MK, Sistem
Among dan berbagai metode penyajian lainnya. Para Pramuka mendapat Pembinaan dalam
Satuan gerak sesuai dengan usia dan bidang kegiatannya, dengan mengikuti ketentuan
SKU, SKK, TKU, TKK dan , SPG – TPG.
C. Sasaran Kepramukaan.
Sasaran Kepramukaan adalah mempersiapkan kader bangsa yang :
1. Memiliki kepribadian dan kepemimpinan yang berjiwa Pancasila
2. Berdisiplin yaitu : berfikir, bersikap dan bertingkah laku tertib.
3. Sehat dan Kuat mental, moral dan fisiknya.
4. Memiliki jiwa patriot yang berwawasan luas dan dijiwai nilai-nilai kejuangan yang diwariskan
oleh para pejuang bangsa.
5. Berkemampuan untuk berkarya dengan semangat kemandirian, berfikir kreatif, inovatif, dapat
dipercaya, berani dan mampu menghadapi tugas-tugas.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
17
LAMBANG DAN TANDA PENGENAL GERAKAN PRAMUKA
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus.
Peserta Kursus mengerti, memahami dan menghayati makna yang terkandung dalam lambang
Gerakan Pramuka dan menjadikannya sebagai sikap hidup sehari-hari, serta dapat memakai
tanda pengenal pada tempatnya.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini, peserta Kursus dapat:
1. Menjelaskan pengertian lambang Gerakan Pramuka sebagai tanda pengenal organisasi yang
bersifat tetap.
2. Menyebutkan dan menjelaskan arti kiasan lambang Gerakan Pramuka.
3. Menjelaskan penggunaan lambang Gerakan Pramuka sebagai tanda pengenal organisasi
dan sebagai alat administrasi Gerakan Pramuka.
4. Menerapkan kiasan lambang dalam kehidupan sehari-hari.
2. MATERI
Pengertian Lambang
Lambang Gerakan Pramuka adalah tanda pengenal tetap yang mengkiaskan sifat, keadaan, nilai dan
norma yang dimiliki oleh setiap anggota Gerakan Pramuka yang dicita - citakan oleh Gerakan
Pramuka. Lambang tersebut diciptakan oleh Almarhum Bapak Soenardjo Atmodipuro, seorang
Pembina Pramuka yang aktif bekerja sebagai pegawai tinggi Departemen Pertanian. Lambang
Gerakan Pramuka ini digunakan sejak tanggal 14 Agustus 1961, pada Panji Gerakan Pendidikan
Kepanduan Nasional Indonesia yang dianugerahkan kepada Gerakan Pramuka.
Bentuk dan Arti Kiasan
a. Bentuk Lambang Gerakan Pramuka adalah gambar bayangan (silhouelte)
tunas kelapa.
b. Arti kiasan adalah:
1. Buah Nyiur dalam keadaan tumbuh dinamakan CIKAL dan istilah CIKALBAKAL
di Indonesia berarti : "Penduduk asli yang pertama yang meurunkan
generasi baru". Jadi lambang buah nyiur yang tumbuh itu mengkiaskan
bahwa tiap Pramuka merupakan inti bagi kelangsungan hidup bangsa
Indonesia.
2. Buah nyiur dapat bertahan lama dalam keadaan bagaimanapun juga. Jadi
mengkiaskan bahwa tiap Pramuka adalah seorang yang rohaniah dan
jasmaniah sehat, kuat, dan ulet, serta menghadapi segala tantangan dalam
hidup dan dalam menempuh segala ujian dan kesukaran untuk mengabdi
tanah air dan bangsa Indonesia.
3. Nyiur dapat tumbuh dimana saja, yang membuktikan besarnya daya upaya dalam menyesuaikan
dirinya dengan keadaan sekelilingnya. Jadi mengkiaskan bahwa tiap Pramuka dapat
menyesuaikan diri dalam masyarakat di mana ia berada dan dalam keadaan yang bagaimanapun
juga.
4. Nyiur tumbuh menjulang lurus ke atas dan merupakan salah satu pohon tertinggi di Indonesia.
Jadi mengkiaskan bahwa tiap Pramuka mempunyai cita-cita yang tinggi dan lurus, yang mulia dan
jujur dan ia tetap tegak tidak mudah diombang-ambingkan oleh sesuatu.
5. Akar nyiur tumbuh kuat dan erat didalam tanah. Jadi mengkiaskan tekad dan keyakinan tiap
Pramuka yang berpegang pada dasar-dasar dan landasan-landasan yang baik, benar kuat dan
nyata, ialah tekad dan keyakinan yang dipakai olehnya untuk memperkuat diri guna mencapai citacitanya.
6. Nyiur adalah pohon yang serba guna dari ujung atas hingga akarnya. Jadi mengkiaskan bahwa
tiap Pramuka adalah manusia yang berguna dan membaktikan diri dan kegunaannya kepada
tanah air, bangsa dan Negara KeSatuan Republik Indonesia serta kepada umat manusia.
Pengertian Tanda Pengenal
Yang dimaksud Tanda Pengenal dalam Gerakan Pramuka adalah tanda-tanda yang dikenakan pada
pakaian seragam Pramuka yang dapat menunjukkan segala sesuatu mengenai identitas seorang
anggota Gerakan Pramuka.
Maksud dan Tujuan
1. Pemakaian tanda Pengenal Gerakan Pramuka ini dimaksudkan untuk mempermudah mengenal
identitas diri seorang Pramuka, Satuan, Wilayah Tugas, Jabatan dan kecakapannya.
2. Tujuan dipakainya Tanda Pengenal Gerakan Pramuka yaitu:
1) Memberi motivasi kepada anggota Gerakan Pramuka agar,
a. Menggunakan hak dan melaksanakan kewajiban sesuai tugas dan tanggungjawabnya,
b. Bergairah dan bersemangat dalam meningkatkan kemampuan, kecakapan dan karyanya,
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
18
c. Bersungguh-sungguh melaksanakan janji dan ketentuan moral,
d. Mengamalkan pengetahuan dan kecakapan sesuai tanda-tanda pengenal yang
dipakainya.
2) Menanamkan dan mengembangkan,
a. Rasa persaudaraan di kalangan anggota Gerakan Pramuka,
b. Kesadaran ikut memiliki, memelihara dan bertanggungjawab atas dirinya sendiri, Satuan
dan Organisasi,
c. Kebanggaan dan rasa percaya diri,
d. Jiwa kepemimpinan.
3. Fungsi Tanda Pengenal
1) Sebagai alat pendidikan,
2) Sebagai alat pengenal,
3) Sebagai tanda pengakuan atau pengesahan,
4) Sebagai tanda penghargaan.
4. Macam-macam Tanda Pengenal
1) Tanda Umum
Dipakai secara umum oleh semua anggota Gerakan Pramuka yang sudah dilantik baik putra
maupun putri.
Macamnya: Tanda tutup kepala, setangan / pita leher, tanda pelantikan, tanda harian, tanda
WOSM.
2) Tanda Satuan
Menunjukkan Satuan / Kwartir tertentu tempat seorang anggota Gerakan Pramuka bergabung.
Macamnya: Tanda Barung / Regu / Sangga, Gugus Depan, Kwartir, MABI, Krida, Saka,
Lencana Daerah, Satuan dll.
3) Tanda Jabatan
Tanda jabatan menunjukkan jabatan dan tanggungjawab seorang anggota Gerakan Pramuka
dalam lingkungan organisasi Gerakan Pramuka.
Macamnya: Tanda Pimpinan / Wakil Pimpinan Barung / Regu / Sangga, Sulung, Pratama,
Pradana, Pimpinan / Wakil Krida / Saka, Dewan Kerja, Pembina, Pembantu Pembina, Pelatih,
Andalan, Pembimbing, Pamong Saka, Dewan Saka, dll.
4) Tanda Kecakapan
Menunjukkan kecakapan, ketrampilan, ketangkasan, kemampuan, sikap, tingkat usaha
seorang Pramuka dalam bidang tertentu, sesuai golongan usianya.
Macamnya: Tanda Kecakapan Umum / Khusus, Pramuka Garuda dan tanda keahlian lain bagi
orang dewasa.
5) Tanda Kehormatan
Menunjukkan jasa atau penghargaan yang diberikan kepada seseorang atas jasa, darma
baktinya dan lain-lain yang cukup bermutu dan bermanfaat bagi Gerakan Pramuka,
Kepramukaan, masyarakat, bangsa, negara dan umat manusia.
Macamnya : Peserta didik: Tiska, Tigor, Bintang Tahunan, Bintang Wiratama,
Bintang Teladan.
Orang dewasa : Pancawarsa, Darma Bakti, Wiratama, Melati, Tunas Kencana.
5. Penggunaan Tanda Pengenal
1) Tanda Pengenal bukan sebagai perhiasan dan bukan alat untuk membedakan kedudukan
atau martabat anggota Pramuka.
2) Agar pemakaian dan pemberian Tanda Pengenal dapat menepati fungsi dan memenuhi upaya
pencapaian tujuan, maka harus diperhatikan hal-hal sebagai berikut:
a. Pemakaian tanda pengenal selalu disertai dengan tanggungjawab dan kewajiban untuk
menjaga nama baik diri, Satuan, dan organisasi, berupaya memanfaatkan dan
meningkatkan kemampuan serta berusaha mengamalkan Satya dan Darma.
b. Tanda Pengenal yang dipakai harus tanda pengenal yang sah dan benar; baik bentuk,
ukuran dan warna sebagaimana diatur dalam Petunjuk Penyelanggaraan.
c. Pemberian Tanda Pengenal hanya kepada seseorang yang telah memenuhi syarat
tertentu sebagaimana diatur dalam Petunjuk Penyelanggaraan.
*) Gambar tanda pengenal terlampir
Bendera Gerakan Pramuka
Bendera Gerakan Pramuka berbentuk segi empat panjang dan beukuran tiga banding dua, berwarna
dasar putih, ditengah-tengahnya terdapat lambang Gerakan Pramuka berwarna merah. Di bagian atas
dan bawah bendera terdapat jalur merah dengan ukuran lebar 1/10 dari lebar bendera. Letaknya 1/10
dari lebar bendera, dari sisi atas dan sisi bawah.
Pada bagian pinggiran tempat tali bendera terdapat jalur merah sepanjang lebar bendera dengan
ukuran lebarnya 1/8 dari panjang bendera, dengan tulisan a. untuk nama Kwartir, b. untuk nama
Gugus Depan dan Nomor Gugus Depan.Ukuran untuk tingkat :
Nasional : 200 x 300 cm Ranting : 60 x 90 cm
Daerah : 150 x 225 cm Gugus Depan : 60 x 90 cm
Cabang : 90 x 135 cm
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
19
STRUKTUR ORGANISASI GERAKAN PRAMUKA
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus.
Peserta Kursus mengerti, memahami dan menghayati struktur organisasi Gerakan Pramuka
sebagai bekal membina Pramuka.
B. Tujuan Khusus Kursus.
Setelah mengikuti materi ini, peserta Kursus dapat:
1. Menjelaskan struktur organisasi Gerakan Pramuka.
2. Menjelaskan tujuan adanya struktur organisasi Gerakan Pramuka.
3. Menjelaskan manfaat struktur organisasi Gerakan Pramuka.
4. Membuat bagan (skema) struktur Gerakan Pramuka.
2. MATERI
Pengertian
Setiap organisasi baik organisasi sosial, politik maupun kepemudaan pasti mempunyai susunan
pengurus yang berbeda satu dengan yang lainnya. Tingkat kedudukan dan kewenangan pengurus
suatu organisasi berbeda-beda. Demikian pula dengan organisasi Gerakan Pramuka, dimana setiap
pengurusnya memiliki kedudukan dan kewenangan yang tidak sama. Dengan demikian, maka perlu
dibuat struktur organisasi Gerakan Pramuka.
Struktur organisasi Gerakan Pramuka merupakan suatu kerangka yang berupa bagan atau skema
yang menggambarkan tingkatan-tingkatan organisasi gerakan Pramuka mulai dari bawah sampai
dengan yang paling atas beserta mekanisme kerjanya.
Tujuan Adanya Struktur Organisasi Gerakan Pramuka
Dengan struktur organisasi Gerakan Pramuka, maka mekanisme kerja organisasi Gerakan Pramuka
dapat lebih terarah dan sistematis sehingga mendukung tercapainya tujuan Gerakan Pramuka.
Karena itu struktur organisasi Gerakan Pramuka dapat dijadikan pegangan dan sekaligus pedoman
di dalam mengelola Gerakan Pramuka.
Dengan struktur organisasi Gerakan Pramuka, maka dapat dihindari terjadinya tumpang tindih
(kerancuan) dalam pelaksanaan tugas, kewenangan dan tanggungjawab dari masing-masing kwartir.
Yang terpenting untuk diperhatikan, keberadaan struktur organisasi Gerakan Pramuka adalah
adanya kesadaran, ketaatan dan kepatuhan bersama untuk melaksanakan struktur organisasi
Gerakan Pramuka secara objektif dan sesuai dengan aturan main yang telah disepakati bersama.
Manfaat Struktur Organisasi Gerakan Pramuka
Keberadaan struktur Gerakan Pramuka bagi para anggota Pramuka memiliki banyak manfaat,
diantaranya
1. Dijadikan pedoman didalam menjalankan roda organisasi.
2. Dijadikan acuan didalam menjalankan tugas dan kewenangan pengurus organisasi.
3. Sebagai acuan didalam menjalankan kerjasama dengan organisasi diatasnya atau dibawahnya.
STRUKTUR ORGANISASI GERAKAN PRAMUKA
DARI TINGKAT NASIONAL – GUGUS DEPAN
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
20
PENDIDIKAN DALAM KEPRAMUKAAN
A. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus mengerti dan memahami pendidikan dalam Kepramukaan.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini, peserta Kursus diharapkan dapat:
1. Menjelaskan pengertian pendidikan dan pendidikan Kepramukaan,
2. Menjelaskan lingkungan pendidikan dalam kehidupan manusia,
3. Menjelaskan lingkungan pendidikan komplementer dalam upaya self education,
4. Menjelaskan pendidikan dalam Kepramukaan sebagai suatu proses Pembinaan dan
pengembangan sepanjang hayat yang berkesinambungan,
5. Menjelaskan pendidikan yang betumpu pada empat sendi/soko guru,
6. Menjelaskan pendidikan peserta didik,
7. Menjelaskan pendidikan orang dewasa/Pembina.
B. MATERI
A. Pengertian
1. Pendidikan adalah usaha sendiri menyiapkan peserta didik melalui kegiatan bimbingan,
pengajaran dan latihan bagi perannya di masa yang akan datang.
2. Di dalam kehidupan manusia, terdapat tiga lingkungan pendidikan yaitu:
a) Lingkungan keluarga sebagai lingkungan yang bersifat mendidik,
b) Lingkungan sekolah yang bertugas melaksanakan pendidikan (bimbingan, pengajaran
dan latihan),
c) Lingkungan masyarakat yang bersifat mendidik (Gerakan Pramuka dan kegiatan lain).
Kepramukaan merupakan proses pendidikan luar lingkungan keluarga dan sekolah
dalam bentuk kegiatan yang menarik, menyenangkan, sehat, teratur, terarah, praktis,
yang dilakukan di alam terbuka dengan PDK dan MK yang sasaran akhir adalah
pembentukan watak (AD/ART Gerakan Pramuka Bab III, pasal 8, butir 2B, Keppres RI
Nomor: 104 / 2004).
3. Pendidikan dan Kepramukaan diartikan secara luas adalah: suatu proses Pembinaan dan
pengembangan sepanjang hayat yang berkesinambungan atas kecakapan yang dimiliki
peserta didik sebagai pribadi maupun sebagai anggota masyarakat.
4. Pendidikan dalam arti luas bertumpu pada empat sendi yaitu:
a) Belajar Mengetahui (Learning to know)
Untuk memiliki pengetahuan umum yang cukup luas dan untuk dapat bekerja secara
mendalam dalam beberapa hal adalah belajar memanfaatkan peluang pendidikan
sepanjang hidup.
b) Belajar Berbuat (Learning to do)
Bukan hanya memperoleh kecakapan atau ketrampilan, melainkan juga untuk
memperoleh yang lebih luas daripada itu termasuk hubungan sangat pribadi dan antar
kelompok.
c) Belajar hidup Bermasyarakat (Learning to life together)
Diperlukan saling pengertian dan kerukunan serta keadilan untuk menyelesaikan
pertentangan-pertentangan yang terjadi serta untuk menumbuhkan pemahaman orang
lain mengenai saling menghargai.
d) Belajar menjadi Seseorang (Learning to Be)
Agar dapat mengembangkan watak yang dapat bertindak dengan kemandirian
berpendapat dan bertanggungjawab pribadi yang makin besar.
5. Proses pendidikan dalam Kepramukaan terjadi saat peserta didik melakukan kegiatan
menarik, menyenangkan, kreatif, menantang. Pada saat itu, Pembina memberikan bimbingan
dan pengembangan watak.
B. Pendidikan Peserta Didik
Proses pendidikan peserta didik ditujukan pada pencapaian tujuan Gerakan Pramuka, yang
dilakukan dalam bentuk kegiatan yang dilaksanakan dari, oleh dan untuk peserta didik dalam
lingkungan alam mereka sendiri. Mereka memimpin diri mereka sendiri, namun masih dalam
pengawasan Pembinanya.
1. Pramuka Siaga
Usia 7-10 tahun, ada 3 tingkat SKU:
- Siaga Mula
- Siaga Bantu
- Siaga Tata
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
21
Siaga Tata yang telah memenuhi kecakapan dan persyaratan tertentu dapat mencapai
Pramuka Garuda Siaga.
2. Pramuka Penggalang
Usia 11-15 tahun, ada 3 tingkat SKU:
- Penggalang Ramu
- Penggalang Rakit
- Penggalang Terap
Penggalang Terap yang telah memenuhi kecakapan dan persyaratan tertentu dapat
mencapai Pramuka Penggalang Garuda.
3. Pramuka Penegak
Usia 16-20 tahun, ada 2 tingkat SKU:
- Penegak Bantara
- Penegak Laksana
Penegak Laksana yang telah memenuhi kecakapan dan persyaratan tertentu dapat
mencapai Pramuka Penegak Garuda.
4. Pramuka Pandega
Usia 21-25 tahun, ada 1 tingkatan saja yaitu Pandega. Pandega yang telah memenuhi
kecakapan dan persyaratan tertentu dapat mencapai Pramuka Pandega Garuda.
Seorang anak/pemuda yang usianya pindah melampaui batas tertinggi dari suatu golongan
usia, harus pindah golongan tanpa harus menyelesaikan SKU tingkat tertinggi di
golongannya.
C. Pendidikan Orang Dewasa/Pembina
Pendidikan orang dewasa dalam Gerakan Pramuka ditujukan kepada pemberian bekal
kemampuan agar orang itu dapat mengabdikan diri secara sukarela dan aktif menjalankan
kewajibannya sebagai Pembantu Pembina Pramuka, Pembina Pramuka, Pelatih Pembina
Pramuka, Andalan, MABI dan Staf Kwartir.
Pendidikan formal bagi orang-orang dewasa berbentuk Kursus-Kursus:
1. Kursus Orientasi
Diadakan untuk orang tua Pramuka, MABI, masyarakat lainnya. Kursus Orientasi sesuai
dengan lamanya dibagi menjadi:
a) Kursus Orientasi Singkat
b) Kursus Orientasi Sedang
c) Kursus Orientasi Lengkap
2. Kursus Pembina Pramuka Mahir
Diadakan bagi mereka yang akan membina peserta didik secara langsung yaitu Pembina,
Pembantu Pembina. Pramuka Penegak dan Pandega dapat juga mengikuti Kursus ini
sebagai kader. Ada dua jenis Kursus ini, yaitu:
a) Kursus Pembina Pramuka Mahir Tingkat Dasar
b) Kursus Pembina Pramuka Mahir Tingkat Lanjut
Di akhir Kursus akan ada pengembangan selama 6 bulan untuk latihan mengelola
administrasi dan kegiatan Satuan yang dibimbing oleh Pelatih.
3. Kursus Pelatih Pembina Pramuka
Kursus ini diadakan bagi para Pembina Pramuka Mahir Tingkat Lanjutan yang berbakat dan
bersedia menjadi Pelatih Pembina Pramuka. Kursus ini ada 2 tingkat, yaitu:
a) Kursus Pelatih Dasar
b) Kursus Pelatih Lanjutan
Peserta Kursus tersebut diatas menerima ijazah dan dapat diangkat oleh Kwartir Cabangnya
menjadi seorang Pelatih Pembina Pramuka yang dinyatakan dengan Surat Hak Latih.
Predikat Pelatih ini digunakan selama yang bersangkutan melakukan tugasnya sebagai
Pelatih dan memegang SHL.
D. Kesimpulan
1. Pendidikan watak dan kepribadian dilakukan kepada peserta didik pada saat melaksanakan
kegiatan yang menarik, menyenangkan, kreatif dan menantang.
2. Pembina Pramuka bertanggungjawab terhadap pelaksanaan kegiatan yang kreatif dan
menarik, dengan syarat melibatkan peserta didik dalam perencanaannya.
3. Kegiatan Kepramukaan yang menarik, menyenangkan, kreatif dan menantang hanya bisa
terwujud bilamana Pembina melibatkan peserta didik dalam perencanaannya
4. Kegiatan Kepramukaan lebih mengutamakan kegiatan dialam terbuka, sehingga setiap
kegiatan Kepramukaan mempunyai dua nilai yaitu Nilai Formal dan Nilai Pendidikan
Pembentukan Watak.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
22
MAJELIS PEMBIMBING GERAKAN PRAMUKA
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Setelah mengikuti Kursus peserta Kursus mampu memahami peranan dan fungsi Majelis
Pembimbing Gerakan Pramuka.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini, para peserta Kursus:
1. Dapat menyebutkan hak, kewajiban, dan tanggungjawab Majelis Pembimbing Gerakan
Pramuka (MABI GP),
2. Dapat memfungsikan semua hak, kewajiban dan tanggungjawab MABI GP,
3. Dapat mendorong dan meningkatkan semangat untuk mengabdi bagi para anggota MABI
dalam membantu terlaksananya semua kegiatan pendidikan Kepramukaan di Kwartir, Gudep
dan Satuan-Satuan Pramuka jajarannya,
4. Dapat berkomunikasi dengan baik antara Pembina, Pelatih, Andalan GP dengan para
anggota pengurus MABI GP di jajarannya,
5. Dapat menyebutkan peranan, fungsi dan tugas pokok MABI GP.
2. MATERI
A. Hak dan Kewajiban Majelis Pembimbing
1. Majelis Pembimbing Gerakan Pramuka (MABI GP) adalah suatu badan dalam Gerakan
Pramuka (GP) yang memberi bimbingan, bantuan moril, organisatoris, materiil dan finansial
kepada Gudep, Satuan Pramuka, Kwartir GP dari tingkat Nasional hingga Ranting.
2. MABI GP yang diangkat dan telah dilantik sekurang-kurangnya telah mengikuti Kursus
Orientasi Gerakan Pramuka.
3. Pelantikan anggota MABI dilakukan oleh Ketua Kwartir jajaran diatasnya dengan TRI SATYA
dan menandatangani IKRAR, kecuali Ketua Majelis Pembimbing Nasional yang dijabat
langsung oleh Presiden RI.
4. MABI GP adalah anggota Pramuka Dewasa Gerakan Pramuka yang berhak mendapatkan
Kartu Tanda Anggota, berseragam Pramuka dan berhak menjadi anggota Dewan
Kehormatan di jajaran (Bab V pasal 39 Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka). Dapat
menjadi Badan Pemeriksa Keuangan di jajarannya (bab VIII pasal 64 Anggaran Rumah
Tangga Gerakan Pramuka).
5. Susunan MABI Gugus Depan, Ranting, Cabang, Daerah dan Nasional berasal dari unsurunsur
tokoh masyarakat pada masing-masing tingkatan yang memiliki perhatian dan rasa
tanggungjawab terhadap Gerakan Pramuka serta mampu menjalankan peran MABI.
6. MABI Gugus Depan berasal dari unsur-unsur orang tua peserta didik dan tokoh masyarakat
dilingkungan Gugus Depannya, yang memiliki perhatian dan rasa tanggungjawab terhadap
Gerakan Pramuka serta mampu menjalankan peran MABI.
7. MABI terdiri atas :
a. Seorang Ketua
b. Seorang atau beberapa orang Wakil Ketua
c. Seorang atau beberapa orang Sekretaris
d. Beberapa orang dewasa
8. MABI membentuk MABI Harian terdiri atas :
a. Seorang Ketua yang dijabat oleh Ketua Majelis Pembimbing atau salah seorang dari
antara Wakil Ketua.
b. Seorang Wakil Ketua.
c. Seorang Sekretaris
d. Beberapa orang anggota
9. Pembina Gugus Depan dan Ketua Kwartir Gerakan Pramuka se ex-officio menjadi anggota
MABI
10. Nama dan Pengurus MABI :
a. MABI Nasional disingkat MABINAS yang dijabat Presiden RI, sebagai Ketua Mabinas/Ka
Mabinas.
b. MABI Daerah disingkat MABIDA yang dijabat oleh Gubernur/Kepala Daerah sebagai
ketua Mabida/Ka Mabida.
c. MABI Cabang disingkat MABICAB yang dijabat oleh Bupati/walikota/Kepala Daerah
sebagai Ketua Mabicab/Ka Mabicab
d. MABI Ranting disingkat MABIRAN yang dijabat oleh Camat, sebagai Ketua MABIRAN
yang disingkat ka Mabiran
e. MABI Desa/Kelurahan disingkat MABISA yang dijabat oleh Kepala Desa/Lurah sebagai
ketua Mabisa yang disingkat Ka Mabisa. Sedangkan KORSA adalah Koordinator Desa
yang dapat dijabat atau dipilih dari Pembina Gugus Depan di wilayah yang
bersangkutan.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
23
f. MABI Gugus Depan disingkat MABIGUS yang dijabat oleh orang tua peserta didik atau
tokoh masyarakat disekitar Gugus Depan yang dipilih secara musyawarah bersama para
Pembina Gugus Depan sebagai Ketua MABIGUS disingkat Ka Mabigus. Selama ini Ka
Mabigus dijabat oleh Kepala Sekolah, terutama Gugus Depan yang berpangkalan di
sekolah.
B. Tata Kerja MABI GP
1. Mengadakan rapat MABI sekurang-kurangnya sekali dalam waktu satu tahun
2. MABI Harian sekurang-kurangnya mengadapakan rapat MABI Harian tiga bulan sekali
3. Sidang-sidang MABI disesuaikan dengan kebutuhan dan ditentukan oleh Ketua MABI (Bab
IX pasal 67 Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka)
4. Mengadakan hubungan timbal balik secara periodik dengan Gugus Depan dan Kwartir yang
bersangkutan
5. MABI ikut aktif dalam musywarah Gerakan Pramuka di jajarannya
C. Fungsi MABI GP
MABI GP mempunyai 3 fungsi pokok :
1. Fungsi Bimbingan
· Bimbingan yang mengandung makna : tuntunan, pengarahan, saran dan nasehat
· MABI ikut menentukan arah kegiatan Kepramukaan, mengoreksi segala penyimpangan
di Kwartir maupun di Gugus Depan terhadap ketentuan-ketentuan dalam Anggaran
Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka
2. Fungsi Partisipasi
MABI selalu berpartisipasi aktif dalam segala kegiatan dalam usahanya memberi Pembinaan,
peningkatan dan pengembangan Gerakan Pramuka secara aktif berusaha mengatasi
kesulitan dan hambatan yang dihadapi oleh Kwartir atau Satuan-Satuan Pramuka di Gugus
Depan
3. Fungsi Bantuan
1. MABI dalam usahanya mendukung Gerakan Pramuka mengusahakan fasilitas-fasilitas,
moril, finansial, maupun materiil yang diperlukan oleh Kwartir atau Satuan-Satuan
Pramuka di Gugus Depan
2. Mengadakan kerjasama dengan tokoh masyarakat untuk memperoleh pengertian,
dukungan, bantuan dan kepercayaan masyarakat
D. Penyangga Utama Keberhasilan
Pemaparan tentang MABI merupakan upaya Kwartir Gerakan Pramuka dalam usahanya agar
para pejabat pemerintah, tokoh masyarakat dan para orang tua peserta didik sadar akan
keberadaan Gerakan Pramuka, untuk selanjutnya bersedia membantu Gerakan Pramuka dengan
sukarela, sanggup menjadi pengurus MABI GP. Akhirnya diharapakan MABI menjadi penyangga
utama keberhasilan pendidikan Kepramukaan sesuai dengan tujuan Gerakan Pramuka
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
24
PRINSIP DASAR KEPRAMUKAAN DAN METODE KEPRAMUKAAN (PDK DAN MK)
1. TUJUAN.
A. Tujuan Umum Kursus.
Peserta Kursus mengenal dan memahami dan menghayati Prinsip Dasar Kepramukaan dan
Metode Kepramukaan (PDK dan MK) sebagai norma seorang anggota Gerakan Pramuka.
B. Tujuan Khusus Kursus.
Setelah menerima materi ini, diharapkan peserta Kursus dapat :
1. Menjelaskan PDK dan MK
2. Membedakan PDK dan MK dengan PDMPK
3. Menyebutkan unsur-unsur PDK dan MK secara terpadu.
4. Menerapkan Prinsip-prinsip PDK dan MK dalam Gerakan Pramuka.
2. MATERI.
PRINSIP DASAR KEPRAMUKAAN
Prinsip dasar ialah asas yang mendasar yang menjadi dasar dalam berfikir dan bertindak.
Kepramukaan adalah proses pendidikan di luar lingkungan sekolah dan keluarga dalam bentuk
kegiatan menarik, menyenangkan dan menantang yang dilakukan di alam terbuka dengan sasaran
akhir pembentukan watak.
Prinsip Dasar Kepramukaan adalah asas yang mendasari kegiatan Kepramukaan dalam upaya
membina watak peserta didik.
Prinsip Dasar Kepramukaan terdiri atas :
1. Iman dan taqwa kepada Tuhan YME
2. Peduli terhadap bangsa, negara, sesama manusia dan alam serta seisinya.
3. Peduli terhadap diri sendiri.
4. Taat kepada Kode Kehormatan Gerakan Pramuka.
Menerima dan menerapkan Prinsip Dasar Kepramukaan adalah hakekat Pramuka, baik sebagai
makhluk Tuhan YME, mahluk sosial maupun individu yang menyadari bahwa pribadinya :
a. Taat pada perintah Tuhan YME, dan beribadah sesuai tata cara dari agama yang dipeluknya
serta menjalankan segala perintah-Nya dan manjauhi segala larangan-Nya
b. Mengakui bahwa manusia tidak hidup sendiri, melainkan hidup bersama dengan sesama
manusia dalam kehidupan bersama yang didasari oleh prinsip kemanusiaan yang adil dan
beradab.
c. Diberi tempat hidup dan berkembang oleh Tuhan YME di bumi yang berunsurkan tanah, air dan
udara yang merupakan tempat bagi manusia untuk hidup bersama, berkeluarga, bermasyarakat,
dan berbangsa yang rukun dan damai.
d. Memiliki kewajiban untuk menjaga dan melestarikan lingkungan sosial serta memperkokoh
persatuan menerima kebhinekaan dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia.
e. Merasa wajib peduli terhadap lingkungannya dengan cara menjaga, memelihara dan
menciptakan lingkungan hidup yang baik.
f. Menyadari bahwa sebahai anggota masyarakat, wajib peduli pada kebutuhan sendiri agar kader
pembangunan dapat berpartisipasi secara aktif dalam pembangunan.
g. Selalu berusaha taat pada Satya dan Darma Pramuka dalam kehidupan sehari-hari.
Fungsi Prinsip Dasar Kepramukaan, sebagai :
a. Norma hidup anggota Gerakan Pramuka
b. Landasan Kode Etik Gerakan Pramuka
c. Landasan sistem nilai Gerakan Pramuka
d. Pedoman dan arah Pembinaan kaum muda anggota Gerakan Pramuka
e. Landasan gerak dan kegiatan Pramuka mencapai sasaran dan tujuannya
METODE KEPRAMUKAAN.
Metode adalah suatu cara/teknik untuk mempermudah tercapainya tujuan kegiatan. Metode
Kepramukaan ialah cara memberikan pendidikan watak pada peserta didik melalui kegiatan
Kepramukaan yang menarik, menyenangkan dan menantang yang disesuaikan kondisi, situasi
kegiatan peserta didik. Metode Kepramukaan merupakan cara belajar progesif melalui :
Pengamalan Kode Kehormatan Gerakan Pramuka
a. Belajar sambil melakukan
b. Sistem berkelompok
c. Kegiatan yang menantang dan menarik serta mengandung pendidikan yang sesuai dengan
perkembangan rohani dan jasmani peserta didik
d. Kegiatan di alam terbuka
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
25
e. Sistem tanda kecakapan
f. Sistem Satuan terpisah untuk Satuan putra dan putri
g. Kiasan Dasar
KODE KEHORMATAN PRAMUKA DAN MOTTO GERAKAN PRAMUKA
1. TUJUAN.
A. Tujuan Umum Kursus.
Peserta Kursus mengenal dan memahami Kode Kehormatan Pramuka dan Motto Gerakan
Pramuka dalam bentuk janji / satya ketentuan moral / darma.
B. Tujuan Khusus Kursus.
Setelah menerima materi ini, diharapkan peserta Kursus dapat :
1. Menjelaskan makna kode kehormatan Pramuka dalam bentuk janji / satya dan ketentuan
moral / darma
2. Menyebutkan kode kehormatan Pramuka dalam bentuk janji / satya bagi golongan Siaga,
Penggalang, Penegak dan Pandega.
3. Menyebutkan kode kehormatan Pramuka dalam bentuk ketentuan moral bagi golongan
Siaga, Penggalang, Penegak dan Pandega.
4. Menyebutkan cara-cara mengamalkan kode kehormatan Pramuka.
5. Menjelaskan pengertian motto Kepramukaan.
6. Menyebutkan Motto Kepramukaan.
2. MATERI.
a. Kode Kehormatan Pramuka.
1) Makna Kode Kehormatan Pramuka yang disebut satya / janji adalah :
Janji yang diucapkan secara sukarela oleh seorang calon anggota Gerakan Pramuka
setelah memenuhi persyaratan keanggotaan.
Tindakan pribadi untuk mengikat diri secara sukarela menerapkan dan mengamalkan
janji.
Titik tolak memasuki proses pendidikan sendiri guna mengembangkan visi,
intelektualitas, emosi, sosial, dan spiritual, baik sebagai pribadi maupun anggota
masyarakat lingkungannya.
2) Makna Kode Kehormatan Pramuka dalam bentuk ketentuan moral yang disebut darma
merupakan :
Alat proses pendidikan sendiri yang progresif untuk mengembangkan budi pekerti luhur.
Upaya memberi pengalaman praktis.
Landasan gerak Gerakan Pramuka untuk mencapai tujuan pendidikan melalui
Kepramukaan.
Kode Etik organisasi Gerakan Pramuka.
3) Pengertian Kode Kehormatan Gerakan Pramuka adalah :
Kode Kehormatan adalah suatu norma / ukuran kesadaran mengenai akhlak (budi
pekerti) yang tersimpan dalam hati orang sebagai akibat karena orang tersebut tahu
akan harga dirinya.
Kode Kehormatan Pramuka adalah suatu norma dalam kehidupan Pramuka yang
merupakan ukuran atau standar tingkah laku Pramuka di masyarakat.
4) Kode Kehormatan Pramuka terdiri atas :
a. SATYA PRAMUKA, merupakan janji yang diucapkan secara suka rela oleh seorang
calon anggota Gerakan Pramuka setelah memenuhi persyaratan keanggotaannya.
b. DARMA PRAMUKA, adalah alat proses pendidikan diri yang progesif untuk
mengembangkan budi pekerti luhurjuga sebagai landasan gerak Gerakan Pramuka
untuk mencapai tujuan pendidikan melalui Kepramukaan yang kegiatan mendorong
Pramuka manunggal dengan masyarakat, bersikap demokratis, saling menghormati,
memiliki rasa kebersamaan dan kegotong royong.
Kode kehormatan Gerakan Pramuka untuk masing-masing golongan usia itu berbeda-beda
disesuaikan dengan perkembangan rohani dan jasmani masing-masing golongan anggota
gerakan Pramuka yaitu :
1. Siaga ( 7 – 10 tahun) : janji . DWI SATYA
: Darma . DWI DARMA
2. Penggalang (11 – 15 tahun) : janji . TRI SATYA
: Darma . DASA DARMA
3. Penegak (16 – 20 tahun) : janji . TRI SATYA
: Darma . DASA DARMA
4. Pandega (21 – 25 tahun) : janji . TRI SATYA
: Darma . DASA DARMA
5. Anggota Dewasa : janji . TRI SATYA
: Darma . DASA DARMA
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
26
Kode Kehormaan bagi Anggota Siaga
1. Janji yang disebut Dwi Satya yang berbunyi sebagai berikut :
Demi kehormatanku aku berjanji akan bersungguh-sungguh :
- Menjalankan kewajibanku terhadap Tuhan, Negara KeSatuan Republik Indonesia dan
mengikuti Tata Krama keluarga
- Setiap hari berbuat kebajikan.
2. Ketentuan moral disebut Dwi Darma selengkapnya berbunyi
1. Siaga Berbakti kepada Ayah Bundanya
2. Siaga berani dan tidak putus asa
Kode Kehormatan bagi Pramuka Penggalang
1. Janji yang disebut Tri Satya yang berbunyi sebagai berikut :
Demi kehormatanku akau berjanji akan bersungguh-sungguh
- Menjalankan kewajibanku terhadap Tuhan, Negara Kesatuan Republik Indonesia dan
mengamalkan Pancasila
- Menolong sesama hidup dan mempersiapkan diri membangun masyarakat
- Menepati Dasa Darma
2. Ketentuan Moral yang disebut Dasa Darma yang selengkapnya berbunyi :
Pramuka itu :
1. Taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa
2. Cinta Alam dan kasih sayang sesama manusia
3. Patriot yang sopan dan ksatria
4. Patuh dan suka bermusyawarah
5. Rela menolong dan tabah
6. Rajin terampil dan gembira
7. Hemat cermat dan bersahaja
8. Disiplin berani dan setia
9. Bertanggung jawab dan dapat dipercaya
10. Suci dalam pikiran berkataan dan perbuatan
Kode kehormatan bagi Penegak, Pandega dan anggota Dewasa
1. Janji yang disebut Tri Satya yang berbunyi sebagai berkut:
Demi kehormatanku aku berjanji akan bersungguh-sungguh
- Menjalankan kewajibanku terhadap Tuhan, Negara Kesatuan Republik Indonesia dan
mengamalkan Pancasila
- Menolong sesama hidup dan ikut serta membangun masyarakat
- Menepati Dasa Darma
2. Ketentuan moral yang disebut Dasa Darma (sama seperti Pramuka Penggalang) yang
selengkapnya berbunyi :
Pramuka itu :
1. Taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa
2. Cinta Alam dan kasih sayang sesama manusia
3. Patriot yang sopan dan ksatria
4. Patuh dan suka bermusyawarah
5. Rela menolong dan tabah
6. Rajin terampil dan gembira
7. Hemat cermat dan bersahaja
8. Disiplin berani dan setia
9. Bertanggung jawab dan dapat dipercaya
10. Suci dalam pikiran berkataan dan perbuatan
b. Motto Gerakan Pramuka
Motto adalah semboyan yang diciptakan dalam usaha untuk memberikan semangat (spirit)
kepada anggota dalam visi dan misi lembaga.
Motto Pembina Pramuka :
” IKHLAS BAKTI BINA BANGSA BER BUDI BAWA LAKSANA”
Motto Gerakan Pramuka merupakan motto tetap dan tunggal bagi Gerakan Pramuka :
”SATYAKU KUDARMAKAN, DARMAKU KUBAKTIKAN ”
Motto Gerakan Pramuka merupakan bagian terpadu proses pendidikan untuk meningkatkan
setiap anggota Gerakan Pramuka bahwa setiap mengikuti kegiatan berarti mempersiapkan diri
untuk mengamalkan kode kehormatan Pramuka.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
27
KIASAN DASAR GERAKAN PRAMUKA
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus.
Peserta memahami isi pokok Kiasan Dasar Gerakan Pramuka
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini, peserta Kursus dapat :
A. Menjelaskan latar belakang penerapan Kiasan Dasar Gerakan Pramuka
B. Menerangkan pengertian Kiasan Dasar Gerakan Pramuka
C. Menerangkan sejarah perjuangan bangsa Indonesia sejak awal zaman pergerakan nasional,
kemerdakaan sampai dengan mengisi pembangunan bangsa.
D. Menyebutkan budaya bangsa Indonesia yang digunakan dalam Kiasan Dasar Gerakan
Pramuka
E. Menguraikan pelaksanaan Kiasan Dasar Gerakan Dasar Gerakan Pramuka.
2. MATERI
A. Latar Belakang
Pada hakekatnya tiap orang mempunyai kecenderungan untuk mengenakan dan menikmati
kembali sesuatu yang indah, meyenangkan, memuaskan dan membanggakan yang pernah
dialami dalam hidupnya. Kecenderungan ini dimanfaatkan oleh gerakan Pramuka secara positif
dalam bentuk Kiasan Dasar. Hal ini terbukti dengan dicantumkannya kiasan dasar dalam
Anggaran Dasar (Pasal 15) dan dalam Anggaran Rumah Tangga (Pasal 30).
B. Pengertian
a. Kiasan Dasar Gerakan Pramuka adalah pikiran yang mengandung kiasan (gambaran)
sesuatu yang disanjung dan didambakan (Kwarnas Gerakan Pramuka, Kursus Pembina
Mahir Dasar, Halaman 46)
b. Kiasan Dasar Gerakan Pramuka
1. Anggaran Dasar Gerakan Pramuka Bab IV pasal 15 menyebutkan, “Penyelenggaraan
Kepramukaan dikemas dengan menggunakan Kiasan Dasar bersumber pada sejarah
dan budaya bangsa”.
2. Dalam Anggaran Rumah Tangga Gerakan Dasar Pramuka Bab IV pasal 30 ayat 2
disebutkan bahwa hakikatnya Kiasan Dasar merupakan Metode Kepramukaan.
3. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa Kiasan Dasar Gerakan Pramuka adalah
Metode Kepramukaan yang didasarkan pada pikiran yang mengandung kiasan
(gambaran) sesuatu yang disanjung dan didambakan yaitu sejarah perjuangan dan nilai
– nilai budaya bangsa.
C. Sejarah Perjuangan Bangsa Indonesia
Kebesaran bangsa Indonesia dimulai sejak jaman kerajaan Sriwijaya Dan Majapahit. Setelah
kerajaan tersebut runtuh, Indonesia secara bergantian dijajah oleh bangsa asing.
Dalam masa penjajahan itu terjadi pergolakan – pergolakan untuk merebut kembali
kemerdekaan. Mula – mula pergolakan itu masih bersifat kedaerahan / kesukuan misalanya
pemberontakan – pemberontakan yang dipimipin oleh Trunojoyo, Pattimura, Hasannudin,
Diponegoro, dan lain –lain. Karena masih bersifat kedaerahan / kesukuan, belum ada Persatuan
dan Kesatuan maka tentu saja mudah dikalahkan oleh para penjajah.
Baru pada tanggal 20 Mei 1908, yaitu pada saat berdirinya “Boedi Oetomo”, mulailah babak
perjuangan baru perjuangan menSiagakan rakyat. Perjuangan pada zaman inipun belum
berhasil, karena masih lemahnya semangat Persatuan dan Kesatuan.
Pada tanggal 28 Oktober 1928, dengan lahirnya Sumpah Pemuda, dimulailah Penggalangan
Persatuan dan Kesatuan. Perjuangan pada masa inilah yang behasil mengantarkan bangsa
Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan.
Tanggal 17 Agustus 1945 merupakan tanggal yang tidak terlupakan oleh seluruh bangsa
Indonesia, karena saat itulah puncak keberhasilan para pejuang dan pahlawan bangsa, yaitu
saat bangsa indoneisa memproklamasikan kemerdekaan, masa itu disebut Penegakan
kemerdakaan dan kedulatan bangsa.
Perjuangan tidak hanya berhenti sampai disitu, tetapi terus dilanjutkan dengan mengisi
kemedekaan, yang berarti melakukan pembangunan baik fisik maupun mental spiritual. Dalam
masa pembangunan ini dibutuhkan pemimpin – pemimpin yang akan memandegani
pelaksanaan pembangunan, dalam rangka membina bangsa dan Negara. Kita perlu orang –
orang yang dapat diandalkan.
Kiasan Dasar Golongan Siaga
Dalam masa ini kita mulai pembangunan yang bermula membutuhkan kesadaran tinggi serta
bantuan dari seluruh rakyat dan segala sesuatu harus ditata dengan baik.
Kiasan Golongan Penggalang
Kita harus mencari ramuan yang baik, kita rakit dan kita terapkan dalam usaha itu.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
28
Kiasan Golongan Penegak
Kita membutuhkan para bantara yang tangguh dan para pelaksana pembangunan yang
berdedikasi tinggi.
D. Budaya Bangsa Indonesia
Bangsa Indonesia terkenal memiliki budaya yang tinggi , terbukti dengan banyaknya peninggalan
nenek moyang berupa bangunan – bangunan, adat istiadat, pakaian dan lain – lain. Juga dengan
beraneka ragam bahasa yang tumbuh dan berkembang sampai sekarang. Dari budaya bangsa
kita dapat diambil beberapa istilah yang digunakan di daerah – daerah Indonesia, antara lain :
1. Barung adalah tempat penjaga ramuan bangunan
2. Perindukandalah temapt anak cucu berkumpul
3. Regu adalah tempat meronda / gardu
4. Pasukan adlah tempat suku berkumpul
5. Sangga adalah rumah kecil untuk pengarap sawah / ladang
6. Ambalan adalah trap demi trap untuk menuju kesuksesan
7. Racana adalah alas tiang /umpak
E. Pelaksanaan
a. Penggunaan kiasan dasar, sebagai salah satu unsur terpadu dalam Kepramukaan,
dimaksudkan untuk mengembangkan imanjinasi peserta didik sesuai dengan usia dan
perkembangannya yang mendorong kreativitas da keikutsertaan dalam kegiatan. Karena itu
kiasan dasar tidak hnaya menarik, menantang dan merangsang tetapi juga harus
disesuaikan dengan minat kebutuhan, situasi dan kondisi peserta didik. ( ART pasal 30 ayat
1)
b. Kiasan dasar disusun / dirancang untuk mencapai tujuan dan sasaran pendidikan dalam
Kepramukaan untuk tiap golongan peserta didik serta merupakan proses metode
Kepramukaan yang bersifat tidak memberatkan peserta didik tetapi mempekaya
pengalaman.(ART pasal 30 ayat 2)
c. Kata – kata penting dalam sejarah perjuangan dan budaya bangsa Indonesia digunakan
secara sistematis dalam penggolongan, tingkatan – tingkatan dan pengelompokan serta
kegiatan terutama untuk peserta didik. Hal tersebut dapat diuraikan sebagai berikut :
1) Penggolongan
a) Peserta didik usia 7 s.d. 10 tahun disebut Siaga
b) Peserta didik usia 11 s.d. 15 tahun disebut Penggalang
c) Peserta didik usia 16 s.d. 20 tahun disebut Penegak
d) Peserta didik usia 21 s.d. 25 tahun disebut Pandega
2) Tingkatan – tingkatan
a) Golongan Siaga Terdiri Dari : Mula, Bantu, Tata
b) Golongan Penggalang Terdiri Dari : Ramu, Rakit, Terap
c) Golongan Penegak Terdiri Dari : Bantara Dan Laksana
d) Golongan Pandega Hanya Satu Tingkat Yaitu : Pandega
3) Pengelompokkan
a) Golongan Siaga : Barung – Perindukan
b) Golongan Pengalang : Regu – Pasukan
c) Golongan Penegak : Sangga – Ambalan
d) Golongan Pandega hanya satu : Racana
4) Kegiatan
a) Golongan Siaga berorientasi pad perisapan potensi peserta didik untuk
dikembangkan lebih lanjut
b) Golongan Penggalang berorientasi pada Penggalang Persatuan / Kesatuan dalam
kelompok kecil maupun besar
c) Golongan Penegak berorientasi pada Penegakan prinsip dan karya nyata
d) Golongan Pandega berorientasi pada pengembangan kepemimpinan
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
29
SISTEM AMONG DAN SIKAP PEMBINA
1. TUJUAN
- Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus memahami sistem among dan sikap Pembina, sehingga mampu melaksanakan
tugasnya dengan menggunakan sistem among.
- Tujuan khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini diharapakan peserta dapat :
1. Menjelaskan pengertian tentang sistem among
2. Menjelaskan maksud dan tujuan penerapan sistem among
3. Menjelaskan mengapa sistem among digunakan dalam pendidikan Kepramukaan
4. Menjelaskan bagaimana Pembina melaksanakan sistem among
5. Menjelaskan bagaimana sikap Pembina yang baik
2. MATERI
1. Pengertian Sistem Among
a. Sistem Among adalah sistem pendidikan yang dilaksanakan dengan cara memberikan
kebebasan kepada peserta didik, untuk dapat bergerak dan bertindak secara leluasa, dengan
sejauh mungkin menghindari unsur – unsur pemerintah, harus, paksaan sepanjang tidak
merugikan, baik bagi peserta didik maupun bagi masyarakat sekitarnya, dengan maksud
untuk menumbuhkan dan mengembangkan rasa percaya diri, kreatifitas dan aktivitas sesuai
aspirasi peserta didik.
b. Sistem Among adalah hasil pemikiran RM. Suwardi Suryaningrat, yang kemudian dikenal
dengan Ki Hajar Dewantara, Bapak Pendidikan Nasional Indonesia yang juga pendiri
Perguruan Taman Siswa. Beliau dilahirkan tanggal 2 Mei 1889 dan wafat tanggal 28 April
1959. Tanggal 2 Mei ditetapakan sebgai tanggal Hari Pendidikan Nasional di Indonesia.
c. Kata “Among” berarti mengasuh, memelihara, menjaga. Sedangkan orang melaksanakan
“Among” adalah “Pamong”. Dalam Gerakan Pramuka Pembina Pramuka adalah Pamong
2. Maksud dan Tujuan Penerapan Sistem Among
a. Maksud penerapan sistem among dalam Gerakan Pramuka adalah melaksakan ketentuan
Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka yang merupakan
landasan hukum organisasi Gerakan Pramuka.
b. Tujuan penerapan sistem among adalah agar proses pendidikan Kepramukaan itu hasilnya
pada diri setiap Pramuka, sedangkan Pembina Pramuka bersikap laku pemberi teladan,
pembangun karsa dan pemberi motivasi.
3. Alasan Penerapan Sistem Among
a. Proses pendidikan Kepramukaan sebagai contoh obyektif adalah mental, fisik, pengetahuan,
ketrampilan dan pengalaman peserta didik dalam Gerakan Pramuka, yang sasaran akhirnya
adalah menjadikan para Pramuka itu sebagai tenaga kader pembangunan yang bermoral
Pancasila. Sasaran proses pendidikan itu dikatakan tercapai dengan efektif kalau sikap,
tindak laku dan kegiatan peserta didik merupakan refleksi dari proses pendidikan yang
dialaminya.
b. Untuk mencapai maksud itu, maka proses pendidikan harus diberikan secara konkrit. Untuk
mengkonkritkan sesuatu kepada peserta didik, jalan yang praktis dan mudah adalah contoh,
yang dapat berupa teladan dari pamong / Pembina. Bila bahan disampaikan kepada peserta
didik melalui contoh – contoh yang konkrit, maka peserta didik itu : melihat, lalu tahu,
kemudian mengerti, maka paham. Kalau keempat proses situ terlaksana, maka peserta didik
manhayati bahan itu. Dengan penghayatan berarti peserta didik menggunakan dalam
hidupnya sehari – hari, sehingga bahan itu telah menjadi miliknya dan membudaya pada
dirinya. Dengan membudayakan bahan pendidikan pada setiap peserta didik, maka perlu
diberi motivasi agar dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah membudaya itu,
peserta didik mengembangkan diri dan mampu untuk berkarya atas dasar karsanya yang
positif.
c. Diterapakannya sistem among dalam Gerakan Pramuka, tidaklah karena sistem among itu
meupakan hasil pemikiran yang dilandasi oleh prinsip – prinsip filsafat, ideologi, ilmu jiwa dan
bahwa diakui dalam ilmu pendidikan dan ilmu pengajaran mutakhir, tetapi juga sesuai
dengan proses yang diuraikan diatas.
Ketegasan proses itu adalah tampak pada ungkapan sistem among dalam bentuk kalimat
sederhana :
Ing ngarso sing tulodho maksudnya di depan menjadi teladan
Ing madyo mangun karso maksudnya di tengah membangun kemauan
Tut wuri handayani artinya di belakang memberi motivasi
d. Gerakan Pramuka menyelenggrakan pendidikan Kepramukaan dalam rangka membina
watak anak, remaja dan pemuda Indonesia, agar mereka menjadi manusia yang bermoral
pancasila. Pendidikan moral tidak akan berhasil dilakukan dalam bentuk klasikal dan missal,
lebih efektif dilaksanakan secara individual.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
30
4. Melaksanakan Sistem Among
a. Proses pendidikan Kepramukaan, atas dasar sistem among, harus dilaksanakan dalam
suasana kekeluargaan penerapan sistem among dalam Gerakan Pramuka tidak lain
merupakan tuntutan skap laku seorang Pembina harus menjadi manusia pemberi teladan
manusia pendorong positif bagi peserta didik.
b. Sistem among mengharuskan Pembina mempunyai sikap laku :
Di depan memberi teladan
Di tengah – tengah membangun
Di belakang memberi dorongan
Dalam melaksanakan tugasnya, Pembina harus memelihara sikap baik yang berdasarkan
pada :
- Rasa cinta kasih, rasa keadilan, rasa kepantasan dan rasa kesanggupan berkorban
- Rasa disiplin disertai inisiatif dan rasa tanggung jawab terhadap Tuhan, masyarakat dan
dirinya.
c. Sistem Among dalam Gerakan Pramuka, para Pramuka dibiarkan berkembang pribadinya,
bakatnya, kemampuannya, cita – citanya, tugas Pamong / Pembina hanyalah menjaga,
membenakan, meluruskan, mendorong, memberi motivasi, tempat bertanya dan tempat
meminta pertimbangan. Pada Pramuka harus diperlakukan dan dihargai sebagai subyek
didik bukan sebagai obyek didik belaka.
d. Sistem Among berarti bahwa semua kegiatan Kepramukaan, sebagai proses pendidikan,
dilaksanakan dalam bentuk kegiatan – kegiatan nyata dengan contoh – contoh nyata,
dimengerti dan dihayati, tidak dengan paksaan atas perintah, atas dasar minat dan karsa
para Pramuka. Pembina Pramuka harus mampu menjadi contoh, pelaksanaan, tidak hanya
pandai memerintah atau meminta dilayani menuntut perlakuan istimewa dari peserta didik.
e. Sistem Among harus digunakan secara terpadu, tidak terpisah – pisah, satu dengan lainnya
saling berkaitan, karena itu untuk semua golongan peserta didik (S,G,T,D) digunakan
teladan, memberikan daya kreasi dan dorongan.
Ketiga golongan peserta didik itu memerlukan :
1) Konkritisasi,
contohnya : teladan untuk mengenal, mengetahui, mengerti dan memahami.
2) Daya Kemampuan :
Pengembangan kemampuan berkarya atas dasar karsanya.
3) Dorongan / Motivasi :
Motivasi untuk berani berdiri di atas kaki sendiri. Namun tentu saja sesuai dengan
prinsip – prinsip dasar Kepramukaan dan metodik pendidikan Kepramukaan,
pelaksanaanya akan berbeda.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
31
KODE ETIK PEMBINA PRAMUKA
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus mengetahui dan memahami kode etik Pembina Pramuka, sehingga mampu
menjadikannya sebagai pedoman sikap, jiwa serta kehormatan seorang Pembina Pramuka
dalam kehidupannya selaku pelaksana sekaligus penanggungjawab proses Pembinaan peserta
didik maupun selaku anggota masyarakat.
B. Tujuan khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini diharapakan peserta dapat :
1. Menjelaskan pengertian Kode Etik Pembina
2. Menjelaskan maksud dan tujuan Kode Etik Pembina
3. Menjelaskan mengapa aspek-aspek yang terkandung dalam Kode Etik Pembina
4. Menjelaskan bentuk Kode Etik Pembina
2. MATERI
A. Pengertian
Kode Etik Pembina adalah suatu pedoman dari sikap, jiwa serta kehormatan seorang Pembina
Pramuka dalam kehiduan sebagai Pembina Pramuka maupun dalam kehidupan sebagai seorang
anggota masyarakat. Dengan demikian diharapkan seorang Pembina Pramuka senantiasa dapat
mengendalikan dirinya dan menjiwai serta menjunjung tinggi nilai-nilai etika dalam
penampilannya sebagai seorang Pembina Pramuka.
B. Maksud dan Tujuan
Ditetapkan Kode Etik Pembina Pramuka memiliki maksud dan tujuan sebagai upaya agar harkat
dan nilai serta kewibawaan seorang Pembina Pramuka dapat dijunjung tinggi dan tetap
dipertahankan.
C. Aspek-Aspek yang Dituntut dari Seorang Pembina Pramuka
1. Segi Kepribadian
a) Memiliki ruang lingkup pergaukan yang luas
b) Mampu berkomunikasi dengan orang lain
c) Memiliki jiwa kepribadian
2. Segi Sikap
a) Batiniah : berpandangan luas, memiliki perhatian pada orang lain berorientasi kedepan,
kreatif, berpendirian, humoris, memiliki jiwa pengabdian, objektif, demokratis, adil, tidak
memihak, jujur, kritis, ulet, sabar, disiplin, percaya diri, mau meningkatkan diri.
b) Lahiriah : sopan, ramah, lemah lembut, komunikatif, tegas, tidak kaku, simpatik, menarik,
mantap, dewasa, luwes, dinamis, cerdik, teliti, sigap, tangkas, cekatan, lincah.
3. Segi kemampuan : sebagai manager, nara sumber, pendorong, pembaharu, peneliti,
pendidik, pengajar, pelatih.
D. Bentuk Kode Etik Pembina Pramuka.
Ialah Pembina Pramuka yang berkualitas adalah Pembina Pramuka yang tidak hanya bersikap
sebagai pamong dan contoh hidup manusia pancasila, tetapi juga harus menjadi Pembina
Pramuka yang efektif, yaitu :
1. Terbuka dan mau menerima serta melaksanakan perubahan karena tuntutan zaman.
2. Mempunyai visi jauh kedepan dan cakrawala yang luas.
3. Mandiri, kreatif, inovatif dan disiplin.
4. Mau memberi dan menerima gagasan-gagasan baru.
5. Menyadari bahwa Kepramukaan itu oleh dan untuk peserta didik dengan bimbingan dan
tanggungjawab Pembina Pramuka.
6. Memahami dan menghayati watak, sikap laku, cita, citra serta karsa generasi muda saat ini.
7. Selalu berupaya membina dan mengembangkan diri, sehingga benar-benar kompeten dalam
melaksanakan tugasnya.
E. Pelaksanaan Kode Etik Pembina.
1. Setiap Pembina Pramuka berkewajiban untuk senantiasa berusaha menjaga sikap, jiwa serta
kehormatannya dengan seoptimal mungkin melaksanakan Kode Etik Pembina Pramuka.
2. Setiap Pembina Pramuka hendaknya menyadari bahwa Kode Etik Pembia Pramuka bersifat
mengikat, baik dalam kehidupannya sebagai Pembina Pramuka maupun sebagai anggota
masyarakat.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
32
MENGELOLA SATUAN
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Selesai Kursus dapat memahami cara mengelola Satuan
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini peserta dapat :
A. Menyebut istilah pemimpin pada setiap golongan peserta didik
B. Menyebutkan nama sebutan bagi Pembina untuk setiap golongan
C. Menyebutkan ratio pebandingan seorang Pembina dengan peserta didik
D. Menjelaskan bentuk upacara pada setiap golongan peserta didik.
2. Materi
A. Pendahuluan
Gerakan Pramuka dalam usahanya adalah membuat kegiatan yang menarik bagi anggota
Pramuka dibawah bimbingan dan tanggung jawab orang dewasa.
Berpijak dari hal tersebut maka perlu dipahami beberapa hal yag penting dalam mengelola
Satuan pad Gerakan Pramuka.
B. Pemimpin Peserta Didik
Untuk memudahkan dalam megelola Satuan yang berbeda baik usia, daya piker peserta didik,
maka Peserta Didik ( Pesdik ) diatur sebagai berikut :
a. Setiap maksimal 10 Siaga dipimpin oleh seorang Pemimpin Barung dan setiap 4 barung
yang beranggotakan maksimal 40 Siaga dipimpin oleh seorang Pemimpn Barung Utama (
PBU ).
b. Setiap maksimal 10 Penggalang dipimpin oleh seorang Pemimpin Regu ( Pinru ) dan setiap 4
regu yang beranggotakan maksimal 40 Penggalang dipimpin oleh seorang Pimpinan Regu
Utama (Pratama).
c. Setiap maksimal 10 Penegak dipimpin oleh seoarang Pemimpin Sangga dan setiap 4
Sangga yang beranggotakan maksimal 40 Penegak dipimpin oleh seorang Pradana.
d. Kelompok Pandega disebut Racana Pandega dipimpin oleh seorang Pandega.
C. Pembina
Mengingat perbedaan usia dan untuk lebih mempererat hubungan Pembina dan pesdik maka
panggilan Pembina diatur sebagai berikut :
a. Pada golongan Siaga :
- Yanda / Bunda adalah panggilan bagi Pembina Siaga
- Pak Cik / Bu Cik adalah panggilan bagi Pembantu Pembina
b. Pada golongan Penggalang, Penegak dan Pandega panggilan bagi Pembina maupun
pembantu Pembina dengan sebutan Kakak.
Untuk Pesdik dengan sebutan adik.
D. Rasio Pembina dengan peserta didik
a. Satu Perindukan Siaga beranggotakan maksimal 40 Siaga dikelola oleh sorang Pembina
dibantu oleh 3 orang Pembantu Pembina.
b. Satu Pasukan Pengalang beranggotakan maksimal 40 Penggalang dikelola oleh seorang
Pembina dibantu oleh 2 Pembantu Pembina.
c. Satu Ambalan Penegak beranggotakan maksmal 40 Penegak dikelola oleh sorang Pembina
dan dibantu seorang Pembantu Pembina.
d. Untuk setiap maksimal 40 Pandega dikelola oleh seorang Pembina.
e. Satu Perindukan Siaga, satu Pasukan Penggalang, satu Ambalan Penegak dan Satu Racana
Pendega dikelola oleh seorang Pembina Gugus Depan.
f. Pengelolaan : Prinsip Pembinaan pesdik ke arah dewasa Pembina makin banyak
melimpahkan peranannya kepada Pesdik.
g. Prinsip Satuan terpisah wajib dilaksanakan.
E. Bentuk Upacara
Bentuk – bentuk upacara setiap golongan berbeda berdasarkan PP 178 Tahun 1979.
a. Untuk golongan S : Berbentuk lingkaran ( Siaga berpusat melihat ke dalam, artinya masih
berpusat pada keluarga ).
b. Untuk golongan G : Berbentuk angkare ( peserta didik mulai mengenal nilai – nilai
kemasyarakatan ).
c. Untuk golongan T : Berbentuk saf ( peserta sudah banyak melihat masyarakat ).
d. Untuk golongan D : Berbentuk sama dengan Penegak, hanya setiap Penegak berdiri satu
derat / sedangkan Pandega berdiri sejajar (sudah dewasa, bergaul
dengan masyarakat).
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
33
ORGANISASI DAN ADMINISTRASI GUGUS DEPAN
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
1) Peserta Kursus mengetahui dan memahami organisasi Gugus Depan
2) Peserta Kursus mampu memahami pengelolaan administrasi atau tata usaha Satuan secara
teratur dan tertib sesuai dengan petunjuk administrasi Satuan Pramuka.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini peserta Kursus dapat :
1) Menjelaskan pengertian Gugus Depan
2) Menjelaskan fungsi Gugus Depan dan Satuan Pramuka
3) Mengerti dan memahami Tugas dan tanggungjawab Pembina Gugus Depan
4) Menjelaskan pengertian Administrasi Satuan
5) Menjelaskan fungsi Administrasi Satuan
6) Membuat dan melaksanakan kegiatan sesuai program lathan mingguan pada Satuan masing
– masing
7) Melaksanakan pengendalian, pelaporan dan pendaftaran ulang katatausahaan yang benar
2. MATERI
A. ORGANISASI
1) Pengertian Gugus Depan :
Gugus Depan sebagai Satuan terdepan dalam Gerakan Pramuka merupakan wadah untuk
menghimpun dan membina peserta didik sesuai dengan golongan Usia dan Jenis Kelamin.
2) Tujuan pengembangan Gugus Depan bertujuan memudahkan pengelolaan dan
penyelenggaraan kegiatan Kepramukaan dalam mencapai tujuan Gerakan Pramuka.
3) Pembentukan Gugus Depan dilaksanakan berdasarkan :
a. Wilayah
b. Pangkalan tertentu antara lain : Asrama, Lembaga Pendidikan, Lembaga Khusus dan
Perwakilan Indonesia di Luar Negeri.
Semua Gugus Depan dihimpun dan dibina oleh Kwartir Ranting. Setiap Gugus Depan
menggunakan nomor Gugus Depan yang diatur oleh Kwartir Cabang.
Anggota putra dan anggota putri dihimpun dalam Gugus Depan secara terpisah sedangkan
Gugus Depan di perwakilan di KBRI luar negeri dihimpun dan dibina oleh Kwartir Nasional.
4) Fungsi Gugus Depan dan Satuan Pramuka
Sesuai dengan perkembangan jasmani dan rohani peserta didik maka unit terkecil dirinci
sebagai berikut :
a. Perindukan Siaga
Satu Perindukan Siaga terbagi menjadi 4 Barung, setiap Barung terdiri dari 5 sampai 10
orang Pramuka berusia 7 s.d. 10 tahun. Dimungkinkan dalam satu Gugus Depan ada
beberapa Perindukan Siaga. Unit tekecil bagi Pembinaan Pramuka Siaga adalah Barung,
sehingga Pembinaan kepemimpinan peserta didik secara langsung di bawah asuhan
Pembina Siaga dengan panggilan “Yanda dan Bunda”, “Pak Cik dan Bu Cik “ ( untuk
sebutan Pembantu Pembina Siaga).
b. Pasukan Penggalang
Satu Pasukan Penggalang terdiri dari 4 Regu dan setiap Regu terdiri dari 5 sampai 10
orang Pramuka berusia 11 s.d. 15 tahun. Dimungkinkan dalam satu Gugus Depan ada
beberapa Pasukan. Unit terkecil bagi Pasukan Penggalang adalah Regu, yang berarti
bahwa Pembinaan kepemimpinan dan pelaksana utama kegiatan bertumpu pada regu.
Pembina Penggalang mengkoordinasikan keseragaman yang ada tiap regu di dalam
Pasukan itu.
Hubungan sehari antara Pembina dan Peserta didik diwujudkan dalam panggilan
“Kakak” dan Adik.
c. Ambalan Penegak
Satu Ambalan Penegak terbagi menjadi 4 Sangga dan setiap Sangga terdiri atas 5
sampai 10 orang Pramuka berusia 16 s.d. 20 tahun. Satu Gugus Depan bisa memiliki
beberapa Ambalan (Ambalan 1, 2 dst). Unit terkecil bagi Ambalan Penegak adalah tiap
personil Pramuka Penegak yang karena perkembangan kejiwaan masih memungkinkan
untuk dikelompokkan dalam satu Sangga tetap.
Pengelolaan kegiatan ditangani oleh Dewan Ambalan dengan Pembina Penegak
berfungsi sebagai Pendamping.
d. Racana Pandega
Satu Racana Pandega terdiri atas beberapa orang dan paling banyak 40 orang Pramuka
Pandega berusia 21 s.d. 25 tahun.
Bagi Pramuka Pandega setiap personil Pramuka Pandega merupakan pribadi yang
gerak pelaksanaan kegiatan dikoordinasikan oleh Dewan Racana pembentukan
Kelompok Kerja dan Reka Kerja adalah upaya menyelesaikan tugas kewajiban di dalam
gerakan dengan Pembina Pandega sebagai Konsultan.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
34
5) Pengelolaan Gugus Depan
a. Gugus Depan : Dipimpin oleh seorang Pembina Gugus Depan yang dipilih
oleh Musyawarah Gugus Depan. Pembina Gugus Depan
menyusun pimpinan Satuan dalam Gugus Depan dan dapt
merangkap Jabatan Pimpinan Satuan
b. Perindukan Siaga : Dipimpin oleh seorang Pembina Siaga dibantu oleh 3 orang
Pembantu Pembina yang berusia sedikitnya 16 tahun.
Pembina dan Pembantu Pembina Siaga Putra dapat dijabat
seorang wanita atau pria, sedangkan Pembina dan
Pembantu Pembina Siaga Putri harus dijabat oleh seorang
wanita. Barung : dipimpin oleh Pemimpin Barung. Para
Pemimpin Barung Utama ( PBU ) / sulung. Sulung tetap
memimpin Barungnya.
c. Pasukan Penggalang : Dipimpin oleh seorang Pembina Penggalang dibantu oleh 2
orang Pembantu Pembina Penggalang ( pB. G ). Pembina
Penggalang sediktnya berusia 21 tahun, Pembantu Pembina
Penggalang sedikitnya berusia sedikitnya 16 tahun.
Pembina dan Pembantu Pembina Peggalang Putra harus
dijabat seorang pria. Pembina dan Pembantu Pembina
Penggalang Putri dijabat oleh seorang wanita. Regu
dipimpin oleh Pemimpin Regu (Pinru) secara bergilir. Para
pemimpin regu memilih Pimpinan Regu Utama ( Pratama )
untuk melaksanakan tugas ditingkat Pasukan.
d. Ambalan Penegak : dibina oleh seorang Pembina dan seorang Pembantu
Pembina Penegak berusia sedikitnya 26 tahun sesuai jenis
kelaminnya atas usul Dewan Ambalan. Dewan Ambalan
Penegak disingkat Dewan Penegak dipimpin oleh seorang
“Pradana” Sangga dipimpin oleh Pemimpin Sangga (Pinsa).
e. Racana Pandega : Dibina oleh seorang Pembina Pandega atas usul Dewan
Racana berusia sedikitnya 27 tahun. Pembina Pandega
Putra dijabat oleh seorang pria dan Pembina Pandega Putri
dijabat oleh seorang wanita. Dewan Racana pendega
disingkat Dewan Pandega dipimpin oleh seorang Ketua.
6) Tugas Dan Tanggung Jawab Pembina Gugus Depan
a. Pembina Gugus Depan mempunyai tugas dan tanggung jawab :
1) Mengelola Gugus Depannya selama masa baktinya.
2) Melaksanakan kebijakan Kwartir Cabang dan Kwartir Ranting, dalam pelaksanaan
Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga, keputusan Musyawarah Gugus Depan
dan ketentuan lain yang berlaku.
3) Meningkatkan jumlah dan mutu anggota Gerakan Pramuka dalam Gugus Depannya.
4) Membina dan mengembangkan organisasi, perlengkapan dan keuangan Gugus
Depannya.
5) Menyelenggarakan Pendidikan Kepramukaan di dalam Gugus Depannya.
6) Mengkoordinasikan Pembina Satuan dan berkerjasama dengan Majelis Pembimbing
Gugus Depan dan orang tua peserta didik.
7) Bekerjasama dengan tokoh masyarakat di lingkungannya dengan bantuan MABIgus.
8) Menyampaikan laporan tahunan kepada koordinator desa / kelurahan, Kwartir
Ranting dan menyampaikan tembusannya kepada Kwartir Cabang tentang
perkembangan Gugus Depannya.
9) Menyampaikan pertanggungjawaban Gugus Depan sesuai dengan ketentuan yang
berlaku.
b. Dalam melakasanakn tugasnya Pembinaan Gugus Depan bertanggung jawab kepada
Musyawarah Gugus Depan.
7) Pembentukan Gugus Depan
Gugus Depan dibentuk atas dasar prakarsa masyarakat setempat atau Kepala Sekolah,
Kepala Instansi, Kepala Asrama melalui suatu pertemuan dengan orang tua dan pemuda
serta tokoh masyarakat.
Musyawarah membentuk Majelis Pembimbing Gugus Depan yang selanjutnya memilih
Pemimpin Gugus Depan dengan Mengundang Kwartir Ranting.
Mengajukan permohonan Nomor Gugus Depan kepada Kwartir Ranting dengan dilampiri
susunan pengurus dan Majelis Pembimbing Gugus Depan guna pengesahan.
Pembentukkan Gugus Depan di luar negeri atas prakarsa Kepala Perwakilan KBRI setempat,
dengan menghubungi Kwartir Nasional tentang kemungkinan diijinkannya pembentukan
Gugus Depan tersebut.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
35
B. ADMINISTRASI
1) Pengertian
Administrasi Satuan seterusnya disebut Minsat mencakup 2 (dua) pengertian antara lain :
1) Administrasi dalam pengertian luas yaitu pengelolaan Satuan yang meliputi
perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengendalian kegiatan Kepramukaan
di Satuan.
2) Administrasi dalam pengertian sempit yaitu Tata Usaha Satuan.
Satuan adalah wadah Pembinaan Gerakan Pramuka yang mencakup Gugus Depan dan
Satuan Karya Pramuka.
2) Fungsi
Administrasi Satuan berfungsi sebagai :
a. Ukuran Pembinaan dan pengawasan kegiatan tulis – menulis di dalam Gugus Depan
dan Satuan Karya Pramuka.
b. Pedoman pelaksanaan ke administrasi pada Gugus Depan dan Satuan Karya di dalam
Gerakan Pramuka.
c. Acuan dan pendorongan kreatifitas Pramuka dalam tata cara menulis di Gugus Depan
dan Satuan Karya Pramuka.
3) Tahap Pengelolaan Dan Pembagian Tugas
a. Aspek tugas dan tahap pengelolaan
1) pengelolaan Pembinaan
2) pengelolaan kegiatan dan sarana
3) pengelolaan rencana kerja
b. Penyusunan Rencana Kerja
1) Satu tahun sekali Gugus Depan menyelenggarakan Musyawarah Gugus Depan yang
acaranya antara lain menyusun Rencana Kerja Gugus Depan untuk masa bakti
berikutnya.
2) Rencana Kerja berpedoman kepada :
a) Rencana Kerja Kwaran sesuai Tahun masa bakti
b) Program Kerja Kwaran sesuai Tahunnya
c) Kepentingan peserta didik di Gudep itu serta lingkungan setempat termasuk
harapan orang tua Pramuka.
3) Rencana Kerja Gugus Depan
a) Organisasi
b) Pendidikan orang dewasa
c) Kegiatan bersama
d) Kegiatan Satuan
e) Administrasi, Sarana dan Prasarana
4) Pembuatan Program Kerja
a) Atas dasar Rencana Kerja Gugus Depan seperti pada diktum 2, maka setiap
Satuan di dalam Gugus Depan itu menyusun Program Kerja masing – masing
b) Program Kerja Perindukan Siaga, Pasukan Penggalang Dan Ambalan Penegak
serta Racana Pandega dapat disusun setiap catur wulan, sehingga sesuai
dengan kalender formal pendidikan.
c) Setiap penyusunan Program Kerja Satuan Pramuka dan pengelolaan Pramuka
yang bersangkutan mengarahkan pada :
a) Pengelolaan Pembinaan, pengelolaan kegiatan dan pengelolaan pelatihan
b) Penyelesaian SKU dari setiap anggota
c) Pramuka Penggalang menyelanggarakan latihan regu, pada Ambalan
Penegak dan Racana Pandega untuk mengembangkan Satuannya masing –
masing.
5) Pengorganisasian
a) Rencana Kerja Gudep dirinci dan dikelompokkan sesuai golongannya menjadi
Program Kerja Satuan Pramuka. Program Kerja tersebut pada diktum 3 diatas
dijabarkan oleh unit terkecil pada Satuan masing – masing, sehingga tercipta
acara latihan mingguan dan kegiatan untuk terkecil pada Satuan itu.
b) Pembina Siaga, Penggalang, Penegak dan Pandega selalu mengkoordinasikan
unit terkecil dalam Satuan masing – masing. Sehingga demikian tercipta
desentralisasi kegiatan secara seimbang.
c) Rapat Pembinaan dan kegiatan ( Dewan Penggalang, Dewan Penegak dan
Pendega mengadakan koordinasi dan konsolidasi mengenai Pembinaan dan
kegiatan oleh Dewan Penggalang, Dewan Penegak, Dewan Pandega maupun
sidang –sidang Dewan Kehormatan, Dewan Pandega ) serta Rapat Dewan
Kehormatan masing – masing Satuan merupakan koordinasi dan konsolodasi.
d) Upaya penyediaan oleh Pembina Siaga, Pembina Penggalang, Pembina
Penegak dan Pembina Pandega dilakukan selama pada waktu rapat serta
Pembina berupaya hadir dalam setiap rapat yang dilakukan Gugus Depan waktu
– waktu lain sesuai waktu yang tersedia.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
36
Pelaksanaan Kegiatan :
a) Program Kerja Satuan dilaksakan dalam :
1. Latihan Mingguan oleh Satuan masing – masing
2. Kegiatan keluar
3. Latihan Regu, Pertemuan Sangga Kerja dan Kelompok Kerja
b) Program Latihan Mingguan :
1. Isian program latihan mingguan mengolah bahan :
SKU
SKK
Bahan lain yang berupa selingan atau acara pengganti
2. Urutan kegiatan :
Upacara Pembukaan
Latihan Fisik
Latihan Ringan
Pokok acara
Evaluasi kegiatan ( biasa berupa ujian, pernyataan kesimpulan, harapan,
keputusan dan lain – lain )
Upacara Penutupan
3. Hal – hal yang perlu diperhatikan :
Sifat Latihan yang harus ada peningkatan, sedikit pengulangan dan
kesinambungan yaitu tidak terjadi pengulangan dan ada kelanjutan yang
bersambung dari latihan yang lalu
Bergantian antara yaitu Latihan yang dinamis “Gerak” dan yaitu Latihan
yang statis “Tenang”
6) Pengendalian
Pengendalian merupakan upaya kontrol kepada sasaran yang ditentukan apakah
sesuaii dengan ketentuan Gerakan Pramuka :
a) Rangkaian Pengendalian meliputi : penyeliaan, pelaporan, evaluasi dan
pemantuan yang dilakukan sejak tahap perencanaan sampai dengan
penyusunan laporan
b) Pembina Gugus Depan mempunyai tugas untuk melaksanakan pengendalian
dengan memeriksa program latihan mingguan serta membubuhkan tanda tangan
c) Pembina Satuan mempunyai tugas melaksakan pengendalian pada saat
pelaksanaan kegiatan Satuan dan memeriksa program latihan unit terkecil serta
memberikan petunjuk praktisnya
d) Khususnya untuk latihan Pembina Gudep wajib meneliti secara cermat rencana
latihan disertai dengan data – data survey lapangan
e) Penyeliaan (supervisi) dlaksanakan dengan format agar lebih rendah
f) Pelaporan yaitu penyusunan laporan di lingkungan Gudep mengenai apa – apa
yang telah dilakukan oleh peserta didik naskah laporan disusun kepada Kwarran
dan Kwarcab
g) Evaluasi latihan mingguan dilakukan oleh Pembina Satuan sedangkan evaluasi
pribadi peserta didik dicatat dalam catatan pribadi yang tersendiri
h) Pemantauan di atas dilaksanakan secara berkala
7) Pembagian Tugas
a) Para Pelaku Administrasi Gugus Depan :
1) Pimpinan / Ketua
2) Sekretaris
3) Pengelolaan Keuangan
4) Pengelolaan Sarana
Mengacu pada masa bakti Gugus Depan dan penyelenggaraan Musyawarah
Gugus Depan, maka pembagian tugas diusahakan bergilir diantara para
Pembina Pramuka yang ada, jika karena sesuatu hal penugasan dapat
ditangkap.
b) Pembinaan Gudep melakasanakan administrasi umum meliputi :
1) Penerimaan anggota baru dengan pendaftaran anggota sebagai pernyataan
dari orang tua / wali peserta didik
2) Mengatur pembagian tugas antar Pembina
3) Mengajukan permintaan tanda tangan kehormatan bagi Pembina dan
Peserta didik
4) Menyusun daftar Induk Anggota
5) Menyelenggarakan Musyawarah Gugus Depan
6) Melaporkan secara peiodik ke Kwarcab melalui Kwarran
7) Melakukan mutasi bila dipandang perlu
8) Membuat Buku Agenda keluar dan masuk
9) Membuat Buku Program Kerja
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
37
c) Pembinaan Gugus Depan melimpahkan pelaksanaan administrasi pendidikan
kepada Pembina dan Pembantu Pembina Satuan :
1) Perindukan Siaga :
a. Buku Daftar Anggota Perindukan
b. Buku Program Kerja Catur Wulan
c. Buku Rencana Latihan Mingguan
d. Buku Anggota
e. Buku Log
f. Buku Tabungan
g. Buku Iuran Anggota
h. Buku Daftar Hadir Latihan
i. Buku Catatan Pribadi
2) Perindukan Penggalang
a. Buku Daftar Anggota Pasukan
b. Buku Program Kerja Catur Wulan
c. Buku Rencana Latihan Mingguan
d. Buku Anggota
e. Buku Latihan Peserta Didik
f. Buku Log
g. Buku Tabungan
h. Buku Iuran Anggota
i. Buku Daftar Hadir Latihan
j. Buku Catatan Pribadi
Ketentuan :
Sebagai catatan prbadi, buku – buku lain, dapat dipercayakan kepada
pembantu Pembina.
Pratama perlu diberikan kepercayaan mengisi Buku Log, tabungan dan iuran
serta daftar hadir Pinru masing – masing.
3) Ambalan Penegak
a. Jenis buku administrasi Satuan sama dengan Pasukan Penggalang.
b. Selain catatan pribadi, buku – buku lain wajib dipercayakan kepada
Dewan Ambalan di bawah pimpinan Pradana dengan bimbingan
Pembantu Pembina Penegak.
4) Racana Pendega
a. Jenis buku administrasi Satuan sama dengan Ambalan Penegak
b. selain catatan pribadi, buku – buku lain wajib dipercayakan kepada
Dewan Racana.
5) Contoh tentang macam – macam administrasi Satuan seperti tersebut di
bawah ini:
a. Permintaan Pendaftaran Anggota
b. Daftar Induk Anggota Gerakan Pramuka Gudep
c. Administrasi Keuanngan Gudep
d. Daftar Inventaris Gudep
e. Buku Tamu Gudep
f. Laporan Semester Data Dan Kegiatan Gudep
g. Catatan Pribadi Penting (Log Book)
h. Program Kerja Tahunan Gudep
i. Catatan Pribadi Anggota Gudep
j. Program Kerja 4 Bulan Perindukan Siaga
k. Program Kerja 4 Bulan Pasukan Penggalang
l. Program Kerja 4 Bulan Ambalan Penegak
m. Program Kerja Racana Pendega
n. Program Kerja Latihan Mingguan
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
38
DEWAN SATUAN PRAMUKA
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus mengenal dan memahami Dewan Satuan Pramuka dan Dewan Kehormatan
B. Tujuan Khusus Kursus
Sesudah selesai mengikuti materi ini peserta dapat :
1. Menjelaskan pengertian Dewan Satuan Pramuka
2. Menjelaskan Susunan Pengurus Dewan Siaga dan tugasnya
3. Menjelaskan Susunan Pengurus Dewan Penggalang dan tugasnya
4. Menjelaskan Susunan Pengurus Dewan Kehormatan Penggalang dan tugasnya
5. Menjelaskan Susunan Dewan Ambalan dan tugasnya
6. Menjelaskan Susunan Dewan Kehormatan Ambalan dan tugasnya
7. Menjelaskan Susunan Dewan Racana dan tugasnya
8. Menjelaskan Susunan Dewan Kehormatan Racana dan tugasnya
II. MATERI
1. Pengertian Dewan Satuan Pramuka
Dewan Satuan Pramuka adalah wadah kepengurusan Satuan Pramuka Siaga, Penggalang,
Penegak dan Pandega.
a. Dalam perindukan, merupakan Satuan yang diperuntukan bagi peserta didik berusia 7 s.d.
10 tahun
b. Untuk Pasukan Penggalang merupakan tempat Pembinaan Pramuka berusia 11 s.d. 15
tahun
c. Ambalan Penegak merupakan tempat Pembinaan Pramuka berusia 16 s.d. 20 tahun
d. Racana Pandega merupakan tempat Pembinaan Pramuka berusia 21 s.d. 25 tahun
Pembentukan Satuan ini disamping memudahkan pengelolaan kegiatan, bagi peserta didik
memperoleh kesempatan belajar memimpin dan dipimpin, berorganisasi, tanggung jawab,
mengatur diri, kerja sama dan kerukunan.
2. Dewan Satuan Pramuka
a. Dewan Siaga
Untuk pendidikan kepemimpinan para Pramuka Siaga diadakan Dewan Perindukan Siaga
yang disingkat Dewan Siaga
1) Dewan Siaga terdiri dari Pemimpin Barung, Wakil Barung, Pemimpin Barung Utama,
Pembina dan Pembantu Pembina.
2) Dewan Siaga mengadakan pertemuan sebulan sekali dipimpin oleh Pembina atau
Pembantu Pembina.
3) Dewan Siaga bertugas mengatur dan mengurus kegiatan – kegiatan Perindukan Siaga
dan menjalankan putusan – putusan yang diambil oleh Dewan Siaga.
b. Dewan Penggalang
Untuk pendidikan kepemimpinan para Pramuka Penggalang diadakan Dewan Pasukan
Penggalang yang disingkat Dewan Penggalang
1) Dewan Penggalang
a) Para Pemimpin Regu
b) Para Wakil Pemimpin Regu
c) Pemimpin Regu Utama
d) Pembina Penggalang
e) Pembantu Pembina Penggalang
2) Ketua Dewan Penggalang adalah Pratama, Sekretaris Dan Bendahara dijabat
secara bergilir diantara anggota Dewan Penggalang.
3) Pembina dan Pembantu Pembina Penggalang bertindak sebagai penasehat,
pengarah, pembimbing serta mempunyai hak mengambil keputusan terakhir.
4) Dewan Penggalang mengadakan rapat sebulan sekali.
5) Tugas Dewan Penggalang adalah merencanakan dan melaksanakan latihan atau
kegiatan Pasukan.
6) Susunan Dewan Penggalang
Penasehat / Pembimbing : Pembina Penggalang Pembantu Pembina
Penggalang
Ketua : Pratama
Sekretaris : …………………..
Anggota : …………………..
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
39
c. Dewan Kehormatan Penggalang
1) Dewan Kehormatan Penggalang
a) Para Pemimpin Regu
b) Pemimpin Regu Utama
c) Pembina Penggalang
d) Para Pembantu Pembina Penggalang
2) Dewan Kehormatan bersidang bila terjadi peristiwa yang menyangkut tugas Dewan
Kehormatan ini.
3) Ketua dan wakil Ketua Dewan Kehormatan adalah Pembina dan Pembantu Pembina
Penggalang, sekretarisnya salah seorang Pemimpin Regu sedang anggota beberapa
Pemimpin Regu sesuai kebutuhan.
4) Dewan Kehormatan bertugas untuk menentukan :
a) Pemberian TKK, Tanda Penghargaan dan lain – lain kepada Pramuka
Penggalang yang bejasa / berprestasi.
b) Pelantikan Pemimpin dan Wakil Pemimpin Regu serta Pratama
c) Tindakan terhadap pelanggaran Kode Kehormatan, sesudah yang bersangkutan
diberi kesempatan membela diri
d) Rehabilitasi Pramuka Penggalang
d. Dewan Ambalan
Untuk pendidikan kepemimpinan dan mempelancar kegiatan latihan Ambalan Penegak
diadakan Dewan Ambalan
1) Dewan Ambalan diketuai oleh Pradana, sedangkan anggotanya dipilih dari para
Pemimpin dan Wakil Pemimpin Sangga dengan susunan sebagai berikut
a) Seorang Ketua yaitu Pradana
b) Seorang Wakil Ketua
c) Seorang Sekretaris / Kerani
d) Seorang Bendahara / Juru Uang
e) Ada Beberapa Anggota Sesuai Kepentingan Termasuk Pemangku Adat / Juru Adat
2) Tugas Dewan Ambalan adalah merencanakan dan melaksanakan kegiatan dengan
selalu konsultasi dengan Pembina Ambalan.
e. Dewan Kehormatan Ambalan
1) Dewan Kehormatan juga diketuai oleh pradana, susunannya adalah sebagai berikut
a) Pembina Dan Pembantu Pembina sebagai Penasehat
b) Seorang Ketua yaitu Pradana
c) Seorang Wakil Ketua
d) Seorang Sekretaris
e) Beberapa anggota sesuai kebutuhan
2) Tugas Dewan Kehormatan adalah membahas dan memutuskan :
a) Perisitiwa yang menyangkut Kehormatan Pramuka Penegak
b) Pelantikan, penghargaan atas jasa, pelanggaran terhadap kode Kehormatan
Pramuka Penegak
f. Dewan Racana
Untuk pendidikan kepemimpinan dan kelancaran kegiatan latihan Racana Pandega yang
disingkat Dewan Racana sedangkan untuk menjaga kode Kehormatan Gerakan Pramuka
dan kegiatan pelantikan diadakan Dewan Kehormatan Racana
1) Tugas Dewan Racana dan Dewan Kehormatannya sama dengan tugas Dewan yang
ada pada Penegak
2) Susunan Dewan sama dengan yang ada pada Penegak
3) Tugas dan susunan pengurus Dewan masih harus disesuaikan dengan aspirasi jiwa
Pandega
4) Perlu pemikiran pula tentang adanya Dewan Adat Racana yang bertugas menciptakan
kreativitas adat.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
40
CARA MEMBINA PESERTA DIDIK
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus mengerti, memahami, dan menghayati cara membina peserta didik.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah menerima materi ini, peserta dapat:
1. Menjalankan pengertian Pembina
2. Menyebutkan faktor-faktoryang menentukan berhasilnya Pembinaan.
3. Membina peserta didik
2. MATERI
A. Pengertian Membina
Pengertian “membina” sesuai dengan keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia nomor 0323 / U / 1978 tanggal 28 Oktober 1978 tentang Pola Pembinaan dan
Pengembangan Generasi Muda adalah melaksanakan upaya pendidikan baik formal maupun
non formal secara sadar, berencana, terarah, teratur dan bertanggungjawab dalam rangka
memperkenalkan, menumbuhkan, membimbing dan mengembangkan suatu dasar kepribadian
yang seimbang, utuh dan selaras, pengetahuan dan ketrampilan sesuai dengan bakat, minat
keinginan serta kemampuannya sebagai bekal untuk selanjutnya atas prakarsa sendiri
menambah, meningkatkan, mengembangkan diri, sesamanya dan lingkungannya kearah
tercapai martabat, mutu dan kemampuannya memahami secara optimal dan pribadi yang
mandiri.
B. Faktor- faktor Penentu Keberhasilan Pembinaan
Faktor-faktor yang menentukan berhasilnya Pembinaan sebagai upaya pendidikan adalah :
a) Dasar, Tujuan dan Sarana Pembinaan
Dasar Pembinaan sebagai pelaksanaan uapaya pendidikan Kepramukaan adalah Pancasila
sedangkan tujuan Pembinaan sebagai pelaksanaan upaya pendidikan Kepramukaan
mewujudkan :
1) Manusia berkepribadian, berwatak dan berbudi pekerti luhur yang:
a. Beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang maha Esa, kuat mental dan tinggi moral.
b. Tinggi kecerdasan dan mutu ketrampilannya.
c. Kuat dan sehat jasmaninya.
2) Warga Negara Republik Indonesia yang berjiwa Pancasila, setia dan patuh kepada
Negara Kesatuan Republik Indonesia serta menjadi anggota masyarakat yang baik, dan
berguna yang dapat membangun dirinya sendiri secara mandiri serta bersama-sama
bertanggungjawab atas pembangunan bangsa dan negara, memiliki kepedulian terhadap
sesama hidup dan alam lingkungan, baik lokal maupun internasional.
Sasaran yang ingin dicapai dengan pendidikan Kepramukaan adalah mempersiapkan
kader bangsa yang:
a. Memiliki kepribadian dan kepemimpinan yang berjiwa Pancasila.
b. Berdisiplin yaitu berfikir, bersikap dan bertingkah laku tertib.
c. Sehat dan kuat mental, moral dan fisiknya
d. Memiliki Jiwa patriot yang berwawasan luas dan dijiwai nilai-nilai kejuangan yang
diwariskan oleh para pejuang bangsa
e. Berkemampuan untk nerkarya dengan semangat kemandirian, berfikir kreatif,
inovatif, dipercaya dan berani menghadapi dan mampu menghadapi tugas-tugas.
b) Faktor Pembina Pramuka
Pembina Pramuka selaku pendidik merupakan faktor yang penting dalam melaksanakan
upaya pendidikan Kepramukaan. Agar Pembina Pramuka berhasil membina perlu bersikap
dan berperilaku baik dalam:
1. Menghadapi Peserta didik
Pembina Pramuka harus mempunyai sikap sesuai dengan sistem among, disertai
memelihara sikap berdasar pada:
a) Rasa cinta kasih, keadilan, kepantasan dan kesanggupan berkorban.
b) Rasa disiplin disertai inisiatif, kreatif dan inovatif.
c) Rasa tanggungjawab terhadap Tuhan, masyarakat dan dirinya sendiri serta mampu
bergaul dengan baik dan simpatik.
2. Mengetahui Metode Kepramukaan
Setiap Pembinaan Pramuka dalam melaksanakan tugas membina, harus memperhatikan
Penggalangan peserta didik menurut usia, sehingga dapat bersikap:
a) Dalam semua golongan peserta didik, Pembina Pramuka berperan sebagai pemberi
teladan dan bersikap bijaksana.
b) Dalam golongan usaha Pramuka Siaga, Pembina Pramuka berperan lebih banyak
sebagai pamong
c) Pengambilan prakasa dan memberi dorongan untuk menimbulkan daya kreasi Siaga.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
41
d) Dalam golongan usia Pramuka Penggalang, Pembina Pramuka berperan:
1) Sebagai pamong mengambil prakarsa untuk menimbulkan daya kreasi pada saat
Penggalang mulai mengendor gerak dan semangatnya.
2) Sebagai pendorong untuk meningkatkan gerak dan semangat pada saat
Penggalang berprakarsa untuk giat dan bersemangat.
3. Dalam golongan usia Pramuka Penegak, Pembina Pramuka lebih berperan sebagai
pamong yang banyak memberi daya dorong meskipun dengan memberi prakarsa.
4. Dalam golongan usia Pramuka usia Pandega, Pembina Pramuka hanya merupakan
pendorong dan bila perlu memberi daya kreasi secara tidak langsung.
5. Dalam melaksanakan tugas, metode yang diterapkan Pembina Pramuka harus sesuai
dengan keadaan waktu dan tempat Pramuka yang dibinanya, sebelum melaksanakan
Pembinaan harus dimengerti tentang bakat, minat, keadaan, kemampuan dan kebutuhan
peserta didiknya.
Bahan latihan yang akan diberikan dalam kegiatan hendaknya sama dengan rencana,
sasaran dan tujuan yang sudah ditentukan. Perhatikan diagram di bawah ini:
Ing Madyo
Ing Ngarso Sung
Tuladho
Tut Wuri
Handayani
Diagram pelaksanaan metode pendidikan Pramuka.
c) Faktor Pramuka Sebagai Peserta Didik
1. Peran peserta didik secara sukarela tanpa paksaan menentukan keberhasilan proses
pendidikan Kepramukaan.
2. Pramuka sebagai peserta didik diperlukan sebagai subyek yang mempunyai cipta, rasa
dan karsa yang perlu dikembangkan.
3. Sifat, bakat dan minat peserta didik disalurkan dan dikembangkan untuk memenuhi
kebutuhan hidupnya
4. Peserta didik diikutsertakan dalam segala proses pelaksanaan kegiatan.
d) Faktor Lingkungan Pendidikan.
Faktor Lingkungan yang perlu diperhatikan antara lain :
1. Keadaan dan lingkungan keluarga.
2. Keadaan dan lingkungan Sekolah.
3. Keadaan dan Lingkungan Masyarakat.
4. Keadaan dan Lingkungan Tempat Tinggal.
e) Faktor Sarana Pendidikan.
1. Bahan Latihan / Kegiatan
2. Metode
3. Alat Latihan / Perlengkapan.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
42
CARA MEMBERI INSTRUKSI DAN MENGUJI KECAKAPAN
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta menghayati cara memberi instruksi dan menguji kecakapan.
B. Tujuan Khusus
Setelah mengikuti materi diharapkan peserta Kursus dapat:
1) Menjelaskan tujuan pemberian intruksi
2) Menyebutkan hal-hal yang mempengaruhi pemberian intruksi dan perincian.
3) Menyebutkan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemberian intruksi.
4) Menjelaskan pelaksanaan ujian.
2. MATERI
A. Tujuan Pemberian Instruksi.
1) Bagi Pembina.
Dalam menyampaikan suatu informasi, instruksi atau suatu pemberian tidak semua orang
dapat menyampaikan secara benar dan tepat, sehingga sering sulit diterima, apalagii
ditindak lanjuti. Sehingga dalam materi ini mengharapkan agar para Pembina dapat
menerapkanya dengan benar, mudah ditangkap dan dicerna oleh peserta didik untuk
mencapai tujuan pendidikan Gerakan Pramuka yang berazazkan Prinsip Dasar
Kepramukaan dan Metode Kepramukaan.
2) Bagi Peserta Didik
a) Dapat menerima Intruksi dengan mudah dan dapat menindaklanjuti
b) Siap menyesuaikan diri sesuia dengan kondisi Instruksi yang disampaikan
c) Terampil berbicara, berpandangan dan berfikir praktis, tepat sasaran dan tepat guna
B. Hal-Hal Yang Mempengaruhi Pemberian Instruksi
a) Persiapan, meliputi
1. Penguasaan bahan
2. Urutan sistematika instruksi
3. Alat – alat instruksi
b) Pembangkitan minat terutama pada awal pemberian Instruksi
c) Cara penyajian
d) Pengontrolan Instruksi
e) Kesimpulan
C. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memberi instruksi.
1. Pemberian instruksi berada di tempat yang jelas
2. Jangan memulai instruksi sebelum keadaan tertib
3. Bahan yang dipergunakan mudah dimengerti
4. Suara terang, jelas, tidak perlu cepat
5. Irama suara tidak horisontal
6. Suara tidak terlalu keras tetapi juga tidak terlalu lemah. Usahakan variasi suara dengan
menyesuaikan isi instruksi
7. Uraianya tidak terlalu singkat juga tidak terlalu panjang
8. Bila perlu dibentuk dengan peragaan
9. Berikan kesempatan bertanya kepada si penerima instruksi
10. Bila instruksi diberikan secara tertulis, diberikan secara sistematis dan dengan tulisan yang
jelas
11. Bualah menarik perhatian si penerima dan usahakan dapat menyingkirkan hal – hal yang
menggangu perhatian mereka
12. Usahakan si penerima dapat menggunakan seluruh panca inderanya
13. Hal – hal yang dianggap penting, pemberi instruksi dapat memberikan pengulangan –
pengulangan
14. Berikan kesempatan bagi si penerima instruksi untuk menyatakan kembali /
mengekspresikan instruksi yang telah diterimanya
D. Pelaksanaan Ujian
1. Dari sudut pelaksanaan sebagai kegiatan, menguji dapat dilakukan dengan:
a) Secara tidak langsung, yaitu peserta didik mengikuti suatu kegiatan dan tidak
mengetahui bahwa ia sedang diuji . Cara ini sangat mengena bagi peserta didik yang
segan atau takut menempuh ujian
b) Secara langsung, yaitu peerta didik yang diuji mengetahui dan ikut menentukan mata
ujian yang akan ditempuh, kapan waktunya, di mana tempatnya, serta siapa pengujinya
2. Dari sudut sasaran, menguji dilakukan dengan:
a) Menitik beratkan pada usaha yang sunguh-sungguh dari peserta didik untuk mencapai
hasil yang diharapkan (nilai formal)
b) Menilai materi atau hasil usaha yang dicapai oleh anak didik (nilai material)
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
43
3. Dalam Gerakan Pramuka, pedoman menguji adalah “Tujuan itu harus dicapai dengan
berusaha yang sungguh-sungguh mengeluarkan tenaga dan upaya”
Oleh karena itu harus menitik beratkan pada nilai formal, artinya nilai formal yang primer dan
nilai material yang sekunder.
Perlu diingat bahwa:
a) Bagi Pembina Pramuka titik berat penilaian kepada nilai formal, sedangkan peserta didik
kepada nilai material
b) Pandangan Pembina Pramuka bahwa asal peserta didik sudah terbukti berusaha dengan
sunguh-sungguh dan dapat mencapai hasil secara minimal dapat diluluskan
c) Pandangan peserta didik adalah ,mereka harus berusaha mengejar hasil yang dicapai.
Jika tidak berhasil mencapai apa yang ditentukan, merasa dirinya tidak lulus
d) Pandangan Pembina yang demikian harus dirahasiakan. Ia harus bijaksana dalam berdiri
antara nilai formal dan material, karena kalau mengutamakan nilai formal semata,
Pembina akan direndahkan peserta didi. Sebaliknya kalau yang diutamakan nilai material
semata pendidikan tidak akan berkembang
e) Penilaian SKU harus didasarkan atas nilai formal, sedangkan SKK didasarkan pada nilai
material
4. Ujian dilaksanakan secara perorangan, dalam bentuk praktek secara praktis berdasarka PDK
dan MK yang disesuaikan dengan kepentingan, keperluan, kemampuan dan situasi kondisi
peserta didik yang diuji serta memperhatikan adat istiadat dan kebiasaan masyarakat
setempat. Kalau ujian dilaksanakan secara kelompok, penilaian tetap perorangan
5. Sifat ujian harus didasarkan pada sistem Among dengan penuh rasa:
a) Cinta kasih, keadilan, kepantasan, dan kesanggupan berkorban
b) Disiplin disertai inisiatif
c) Penuh tangung jawab terhadap Tuhan Yang Maha Esa, masyrakat dan diri Pembina
sendiri
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
44
KEGIATAN LAPANGAN
GOLONGAN SIAGA
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus mengenal dan dapat melakukan upacara Pramuka golongan Siaga
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah selesai mengikuti materi ini diharapkan peserta dapat:
1) Menjelaskan macam dan bentuk upacara golongan Siaga
2) Menjelaskan langkah-langkah upacara pembukaan, penutupan latihan Siaga dan pelantikan
3) Memberi contoh macam-macam permainan Siaga
4) Menjelaskan tujuan diadakanya wisata Siaga
2. MATERI
A. Macam-Macam Upacara
Macam-macam Upacara dalam Perindukan Siaga:
1) Upacara Pembukaan Latihan
2) Upacara Penutupan Latihan
3) Upacara Pelantikan
B. Bentuk Upacara
Usia Siaga (7-10 tahun) sesuai dengan perkembangan kejiwaanya yang masih memusatkan
pandangan dan pemikiranya kepada keluarga, maka upacara dalam Perindukan Siaga
menggunakan bentuk lingkaran.
Yanda /Bunda sebagai pusat lingkaran perindukan, sdangkan Pak Cik dan Bu Cik akan
mendampingi para Siaga pada lingkaran perindukan
Keterangan gambar:
: Bunda/ Yanda
: PBU/ Sulung
: Pemimpin Barung
: Wakil Pemimpin Barung
: Bu Cik/ Pak Cik
C. Langkah-langkah Upacara Pembukaan dan Penutupan Latihan Siaga
1) Upacara Pembukaan Latihan
a) Menyiapakan Alat-alat:
Bendera Merah Putih
Standar Bendera
Teks Pancasila
Teks Dwi Darma
b) Perindukan Siaga dikumpulkan dalam bentuk lomba oleh Yanda/ Bunda, Pak Cik / Bu
Cik memeriksa kebersihan anak-anak untuk memilih Barung terbaik
2) Jalanya Upacara
a) Pemimpin Upacara memanggil anggota Perindukan Siaga, membuat lingkaran besar
mengelilingi standar Bendera.
Pemimpin Upacara memenggil “ Siagaaaaa... “ yang dijawab dengan “ Siapppp....”
b) Pemimpin Upacara menjemput Pembina Upacara ( Yanda / Bunda )
c) Pembina Upacara memasuki lingkaran upacara melalui pintu kemudian pemimpin
upacara berhadapan dengan Pembina Upacara dengan Standar Bendera ada di tengah /
diantara mereka berdua
d) Pembantu Pembina ( Pak Cik / Bu Cik ) berada di sela-sela Barung
e) Pemimpin Upacara mengambil bendera Merah Putih. Ketika sampai di garis lingkaran
tanpa aba-aba seluruh peserta upacara memberi hormat kepada sang Merah Putih.
Pemimpin Upacara meletakan bendera Merah Putih di standar bendera. Pemimpin
Upacara memberi hormat kepada sang merah putih, kemudian menurunkan tangan
diikuti seluruh peserta upacara
f) Pembina Upacara membaca Pancasila diikuti oleh seluruh peserta upacara
g) Pemimpin Upacara membaca Dwi Darma ditirukan seluruh peserta upacara
h) Pemimpin Upacara kembali ke Barungnya
i) Pengumuman dari Pembina Upacara
j) Pengucapan Doa oleh Pembina Upacara
k) Upacara pembukaan latihan selesai, dilanjutkan dengan latihan
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
45
3) Upacara Penutupan Latihan
a) Pemimpin upacara memanggil anggota perindukan Siaga membentuk lingkaran
b) Pemimpin upacara menjemput Pembina
c) Pemimpin upacara menyimpan bendera Merah Putih, sebelum mengambil bendera
pemimpin memberi hormat terlebih dahulu. Begitu Pemimpin upacara mengambil
bendera, seluruh peserta memberi hormat kepada Sang Merah Putih. Ketika bendera
sampai di pintu lingkaran tanpa aba – aba penghormatan selesai
d) Pembina upacara memberi pesan – pesan / amanat
e) Upacara ditutup oleh Pembina upcara dengan pengucapan doa
4) Upacara Pelantikan
Upacara pelantikan dilaksanakan dalam rangka upacara pembukaan latihan, jalannya
upacara :
a) Upacara pembukaan latihan dilaksanakan seperti biasa, setelah pembacaan Pancasila
oleh Pembina dan pembacaan Dwi Darma oleh Pemimpin upcara, kemudian Pembina
Upacara mengumumkan bahwa ada seorang Siaga yang akan dilantik
b) Pemimpin Barung mengantar Siaga yang akan dilantik
c) Pembantu Pembina ( Pak Cik / Bu Cik ) maju ke tengah lingkaran membawa atribut
pelantikan
d) Pembina Upacara mengadakan tanya jawab mengenai ujian SKU kepada Siaga yang
akan dilantik
e) Pembina Upacara menyuruh Siaga yang akan dilantik untuk berdoa
f) Pembina Upacara berjabatan tangan dengan Siaga yang akan dilantik dengan
memegang ujung Merah Putih. Semula tangan Pembina di bawah, menjelang
pengucapan janji Pembina membalikkan tangan
g) Pembina Upacara menuntun Siaga mengucap Dwi Satya. Anggota Perindukan memberi
hormat ketika pengucapan janji
h) Pemasangan atribut pelantikan, bergantian mulai dari Pembina, Pembantu Pembina
i) Penghormatan kepada Siaga yang baru dilantik oleh Perindukan dipimpin oleh Pemimpin
Upacara
j) Pengucapan doa oleh Pembina Upacara
k) Upacara Pelantikan selesai, dilanjutkan dengan latihan
D. Macam-Macam Permainan Siaga
a. Mempertahankan Keseimbangan
tiap barung berderet ke belakang, tiap anggota barung berjalan ke tempat yang sudah
ditetapkan dan kembali semula dengan sebuah / dua buah buku di atas kepala. Jika buku
jatuh dia harus mulai lagi. Barung yag terlebih dulu selesai menjadi pemenangnya
b. Menangkap Ular
perindukan dalam bentuk lingkaran. Seorang Siaga di luar lingkaran menjadi ular dan
menraik seutas tali panjang sebagai ekornya.
Ular menepuk punggung seorang Siaga dalam lingkaran dan lari, dikejar oleh Siaga tadi. Ular
lari ke tempat yang ditinggalkan oleh Siaga tadi, sedangkan Siaga berusaha memegang ekor
ular, sebelum ia sampai di tempat tujuannya kalau ekornya dapat dipegang ia menggantikan
menjadi ular, jika tidak ular mencari mangsa lain.
E. Wisata
Anak usia Siaga ( 7 - 10 tahun ) pada umumnya mempunyai kecenderungan ingin mengetahui
dunia luar yang lebih banyak, oleh karena itu Gerakan Pramuka menggunakan wisata sebagai
salah satu alat pendidikan.
Adapun tujuan diadakan wisata antara lain :
a. Menambah pengetahuan dan pengalaman anak
b. Meningkatkan rasa taqwa kepada Tuhan
c. Mengembangkan rasa cinta tanah air
d. Menimbulkan rasa indah dan fantasi anak
e. Memperluas lingkungan hidup anak
f. Menimbulkan kesegaran, kebebasan dan variasi hidup pada anak.
Sedangkan bentuk wisata adalah bepergian keluar dalam rombongan yang dipimpin oleh beberapa orang
Pembinanya ( Bunda, Yanda, Bu Cik, Pak Cik ) menuju tempat – tempat yang berguna bagi pendidikan
Siaga.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
46
PENGHAYATAN KEGIATAN GOLONGAN PENGGALANG
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus mengerti, memahami dan menghayati kegiatan dan keterampilan teknis bagi
Pramuka Penggalang
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti kegiatan ini, diharapkan peserta Kursus dapat :
1. Menjelaskan penghayatan golongan Penggalang
2. Membuat rencana kegiatan latihan mingguan
3. Melaksanakan upcara pembukaan dan penutupan latihan Pasukan Penggalang
4. Melaksanakan kegiatan hiking dengan pendekatan latihan teknik Kepramukaan yang
bermutu
5. Melaksanakan kegiatan pada golongan Penggalang
II. MATERI
1. Yang dimaksud Praktek Penghayatan Golongan Penggalang adalah melakukan pengamatan,
penghayatan dan pendalaman atas kegiatan Pramuka Penggalang dengan pendekatan latihan
yang efektif dan efisien.
Agar penyelenggaraan praktek golongan Penggalang dapat berjalan tertib, lancar dan berhasil
optimal, perlu disiapkan hal – hal sebagai berikut :
a. Acara kegiatan golongan Penggalang
b. Tempat, waktu dan sarana penunjang kegiatan
c. Alat perlengkapan dan peragaan serta metode
d. Pelatihan golongan yang memadai
e. Pembagian tugas masing – masing peserta Kursus dalam proses penghayatan.
2. Rencana Kegiatan Latihan Mingguan Penggalang
a. Pertemuan Pertama
1) Waktu yang tersedia yaitu 120 menit.
2) Rincian / alokasi waktu kegiatan :
a. Penjelasan upacara pembukaan latihan dan penutupan serta susunan dan tugas
Dewan Penggalang : 40 menit
b. Praktek upacara pembukaan latihan : 30 menit
c. Permainan Penggalang yang menggemberikan : 10 menit
d. Pemantapan sikap Kepenggalangan : 20 menit
e. Praktek upacara penutupan latihan : 20 menit
3) Pelaksanaan
a. Pembina : Pelatih
b. Pembantu Pembina : Pelatih
c. Pratama : Peserta
d. Pengibar Bendera : Peserta
e. Pembaca Dasa Darma : Peserta
f. Pembawa Teks Pancasila
4) Perlengkapan
a. Tiang bendera setinggi 3 tongkat Pramuka : 1 buah
b. Tali untuk mendirikan dan tiang bendera : secukupnya
c. Pancang / pin : 3 buah
d. Bendera Merah Putih ukuran 60 x 90 cm : 1 buah
e. Teks Pancasila : 1 buah
f. Teks Dasadarma : 1 buah
g. Bendera Regu : sejumlah regu
h. Tanda Jabatan Pratama : 1 buah
i. Tanda Jabatan Pemimpin Regu dan Wakil : sejumlah regu
j. Perlengkapan permainan : menyesuaikan
k. Tongkat Penggalang : sejumlah peserta
l. Peluit : 1 buah
Mencatat / merekam acara kegiatan pada upacara pembukaan dan penutupan latihan
Penggalang.
b. Pertemuan Kedua
1) Waktu yang tersedia yaitu 120 menit
2) Rincian / alokasi waktu kegiatan
a. Upacara Pembukaan Latihan Pasukan Penggalang : 10 menit
b. Pemanasan dengan formasi barisan : 10 menit
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
47
c. Latihan Teknik Kepramukaan : 60 menit
Sandi, Semaphore, Tali temali, Menaksir, Pemetaan
d. Penenangan dengan cerita kepahlawanan : 10 menit
e. Upacara Penutupan Latihan Pasukan Penggalang : 10 menit
f. Pembetulan dan tanya jawab : 10 menit
3) Pelaksanaan Kegiatan
a. Pembina Penggalang : Peserta
b. Pembantu Pembina : Peserta
c. Pratama : Peserta
d. Pengibar Bendera : Peserta
e. Pembaca Dasa Darma : Peserta
f. Pembawa Teks Pancasila : Peserta
g. Penyaji Tekpram : Peserta
4) Perlengkapan
Sama seperti pada Pertemuan Pertama ditambah perlengkapan Teknik Kepramukaan.
3. Pertemuan Ketiga
Pada Praktek penghayatan Golongan Penggalang perlu dilengkapi dengan Penghayatan
Kegiatan Lomba Tingkat yang disajikan dengan menggunakan metode Hiking.
1) Waktu yang tersedia yaitu 150 menit
2) Petugas yang diperlukan :
a. Petugas pendaftaran : 2 orang Peserta
b. Petugas pemberangkatan : 1 orang
c. Petugas Pos : sejumlah pos
d. Petugas Rekap Nilai : 1 orang
e. Penyusun Acara : Pelatih
f. Pemantau Akhir : Pelatih
3) Materi Kegiatan
a. Sandi
b. Tali temali
c. Morse
d. Semaphore
e. Pemetaan
f. Pengetahuan Kepramukaan
g. PPGD
h. Alat Dria
i. Halang rintang
j. PBB / Baris berbaris
4) Perlengkapan
a. Nomor peserta
b. Nomor pos
c. Blanko niulai
d. Cat, tanda jejak / peta
e. Soal – soal
f. Alat – alat kegiatan
5) Tugas Peserta:
Setelah selesai melaksanakan kegiatan, peserta mencatat / merekam tentang
pelaksanaan Lomba Tingkat I sebagai bahan pelaksanaan di Gugus Depan.
Contoh Susunan Acara Upacara Golongan Penggalang seperti di bawah ini :
1. Upacara Pembukaan Latihan Pasukan Penggalang
Perlengkapan
1) Bendera Merah Putih
2) Tiang Bendera ( 3 tongkat Penggalang yang disambung )
3) Teks Pancasila dan Teks Dasa Darma
Kegiatan sebelum Upacara dimulai :
1) Regu : Absen, iuran, tabungan, kerapian
2) Pasukan : Pratama memanggil pemimpin regu untuk pengecekan kesiapan upacara
Jalannya Upacara :
1) Pratama ( Pemimpin Upacara ) memanggil Pasukan dengan peluit dalam bentuk Angkare
(Bentuk U) selanjutnya Pasukan disiapkan. Priit ... priit ... priit dst.
2) Pratama memberitahukan kepada Kakak Pembina secara akrab, diawali dengan penghormatan.
Pratama : Pasukan sudah siap untuk upacara pembukaan latihan, Kakak supaya berkenan
menjadi Pembina Upacara
Pembina : Siap dik
3) Kakak Pembina datang dengan para Pembantu Pembina berdiri menghadap Pasukan di
belakang tiang bendera
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
48
4) kakak Pembina maju satu langkah, Pratama memimpin penghormatan
Pratama : Kepada Kakak Pembina hormat grak .... tegak grak
5) Penyerahan Pasukan kepada Kakak Pembina
Pratama : Pasukan saya serahkan kepada Kakak Pembina.
Pembina : Pasukan saya terima, kembali ke samping barisan.
6) Pratama berlari keregunya yang paling kanan, memberi penghormatan kepada bendera regu
yang dibawa oleh wakil pimpinan regu, kemudian bendera diserahkan kepada Pratama.
Selanjutnya wakil pemimpin regu berubah ke barisan regu paling kiri.
7) Pengibaran bendera terdiri 3 Penggalang dari regu kerja, menuju tiang bendera dengan langkah
tegap.
· Salah satu petugas bendera mengatakan : “bendera siap”. Pembina memimpin
Penghormatan
· Penghormatan bendera menempatkan sejajar pembawa bendera, kemudian bersama –
sama memberi hormat kepada bendera
8) Pembina membaca teks Pancasila dan diikuti seluruh Pasukan teks Pancasila sebelumnya
dibawa oleh Pembina, yang berada dibelakang sebelah kiri.
9) Pembacaan Dasa Darma ( tidak ditirukan )
10) Kakak Pembina maju kedepan tiang bendera bersikap istirahat diikuti seluruh Pasukan,
kemudian memberi kata pengantar latihan hari itu ( amanat ). Amanat selesai, Kakak Pembina
bersikap sempurna ( siap ) diikuti anggota. Pasukan, selanjutnya kakak Pembina kembali ke
tempat semula.
11) Kakak Pembina memimpin doa untuk Pahlawan untuk kelancara latihan untuk Penggalang yang
tidak masuk karena sakit sehingga lekas sembuh
12) Wakil Pemimpin Regu menuju ke depan Pratama ( Pinru utama ) saling berhadapan, wakil
memberi hormat, dibalas, bendera regu diserahkan, wapinru menempati posisi pinru kemudian
pratama lari ke tengah lapangan Kakak Pembina seperti posisi awal.
13) Penyerahan Pasukan kepada Pratama :
Pembina : Pasukan saya serahkan
Pratama : Saya terima
14) Pratama memimpin penghormatan kepada Kakak Pembina, kemudian Kakak Pembina balik
kanan, jabat tangan dengan Pembantu Pembina.
15) Acara kegiatan latihan dimulai, salah seorang pembantu Pembina sudah siap dengan acara
tersebut.
Panggilan dengan peluit :
1) Panggilan Pemimpin Regu : - ... - ... - ...
2) Panggilan Seluruh Anggota : - ... ... ... ... ...
Bentuk Upacara
P P
W Q
O B O
O O
O O
O O
O O
O R/Q O
O O
Q W
WOOOOOOQ + XXX WOOOOOOQ
Upacara Pembukaan latihan Pasukan Penggalang di dalam gedung / ruangan tertutup.
a. Perlengkapan :
Tongkat Bendera ± 2 meter
Bendera Merah Putih berukuran 120 cm x 90 cm
Naskah Dasa Dharma
b. Jalannya Upacara :
Persiapan pendahuluan sama dengan upacara diluar.
Bendera siap di tempat dalam keadaan di gulung, dibawa dengan tangan kanan dan berdiri
tegak. Dua orang pengawal disamping kanan dan kiri.
Pasukan disiapkan oleh pratama seperti pada upacara di luar.
Kakak Pembina datang dan menerima penghormatan seperti pada upacara diluar.
Pratama kembali keregunya.
Kakak Pembina : “ Pengibaran bendera”
Tiang bendera dicndongkan sedikit kedepan oleh pembawa bendera dengan mengatakan
“Bendera Siap”
= Bendera
B = Pembina Upacara
P = Pembantu Pembina
R = Pratama
Q = Pemimpin Regu
W = Wakil Pemimpin Regu
X = Petugas Bendera
+ = Petugas Dasa Darma.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
49
Kakak Pembina memimpin penghormatan Bendera (dengan menghadap kepada Bendera =
yang menghadap Bendera hanya Kakak Pembina saja)
Bendera diurai/dikibarkan dari gulungan perlahan-lahan, kemudian bendera tegak kembali.
Kakak Pembina membaca Teks Pancasila dan ditirukan oleh peserta upacara.
Pembacaan Dasa Dharma maju satu / dua langkah, tidak ditirukan.
Selanjutnya sama dengan upacara diluar.
Upacara selesai, Bendera diletakan di tempat yang baik, dengan standar yang telah
disiapkan, kemudian mulai latihan.
P B P
W O
X R X
X X
X X
X X
X X
X X
X X
X X
X X
O W
WXXXXXXXXXXXXXO 1, 2, 3 WXXXXXXXXXXXXXXO
Upacara Penutupan latihan dalam ruangan prosesnya sama dengan upacara pembukaan
latihan, tetapi tidak ada Pembacaan Naskah Pancasila dan Pembacaan Dasa Dharma.
2. Upacara Penutupan Penggalang.
Sama dengan upacara pembukaan latihan Pasukan Penggalang, hanya tidak ada pembacaan
Pancasila dan Dasa Dharma.
Petugas Bendera lebih kurang dua meter dari tiang bendera menghormat, menghormat pada
Bendera. Setelah bendera diturunkan, dilipat, dibawa petugas yang berada ditengah, haluan kanan
kembali ketempat semula.
3. Upacara Kenaikan Tingkat dari calon Penggalang ke Penggalang (Penggalang).
Dilakukan serangkaian dengan upacara pembukaan latihan sesudah acara berdoa :
1) Calon Penggalang yang akan dilantik diantar oleh pemimpin regunya kehadapan Pembina
Penggalang, kemudian pengantar kembali keregunya.
2) Kakak Pembina memerintahkan kepada Penggalang yang sudah dilantik supaya maju satu
langkah.
3) Tanya jawab tentang syarat kecakapan antara Pembina dan calon yang akan dilantik.
4) Calon yang akan dilantik berdoa diikuti anggota Pasukan dipimpin oleh Pembina.
5) Sang Merah putih dibawa petugas kesebelah kanan depan Pembina, penghormatan dipimpin
Pembina.
6) Tangan kanan yang dilantik memegang ujung Sang Merah putih ditempelkan didada kiri tepat
dengan jantungnya dan dengan sukarela mengucapkan janji Tri Satya dituntun oleh kakak
Pembina Penggalang.
7) Penyematan tanda-tanda disertai nasehat dari Pembina.
8) Penggalang yang baru dilantik balik kanan untuk menerima penghormatan dari seluruh Pasukan.
9) Sewaktu Penggalang yang baru dilantik balik kanan, pratama maju satu langkah untuk memimpin
penghormatan kepada yang baru dilantik.
10) Bendera Merah Putih kembali ketempat semula, penghormatan dipimpin Pembina.
11) Pemimpin regu menjemput anggotanya yang baru dilantik.
12) Pembina menyerahkan Pasukan kepada pratama untuk meneruskan acara latihan.
13) Pratama memimpin penghormatan kepada Pembina.
14) Pasukan dibubarkan, pemberian ucapan selamat dari anggota Pasukan kemudian kegiatan
latihan
1,2,3 = Petugas Bendera
B = Pembina
P = Pembantu Pembina
R = Pratama
O = Pinru
W = Wakil Pinru
X = Penggalang
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
50
KEGIATAN LAPANGAN GOLONGAN PENEGAK
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus memahami dan dapat melakukan upacara dan pelantikan di dalam Ambalan
Penegak
B. Tujuan Khusus Kursus
Sesudah selesai mengikuti materi ini peserta dapat:
1) Menyebutkan dan menjelaskan pengertian upacara dan prinsip-prinsip upacara
2) Menyebutkan macam-macam upacara
3) Melaksanakan macam-macam upacara
4) Menjelaskan kelengkapan kegiatan dan tradisi dalam kehidupan bakti di setiap Ambalan
II. MATERI
1. Pengertian Upacara
1) Upacara merupakan suatu usaha dalam memproses pendidikan yang meningkat dan
berkelanjutan untuk melatih disiplin, patuh, tenggang rasa, tangung jawab, kesadaran
nasional ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa dan cinta bangsa / negara.
2) Upacara dan pelantikan dalam Ambalan sebagai dorongan kejiwaan Penegak yaitu
mendorong proses kedewasaan bagi para Penegak
3) Dorongan kejiwaan pemuda dapat ditimbulkan dari kehidmatan dan rasa haru terhadap
acara-acara yang mengejutkan (Surprise) sehingga ada kesan yang mendalam dihatinya
untuk mendorong jiwanya berkembang
2. Prinsip Upacara dan Pelantilkan
1. Perlu keseragaman gerak dan proses dalam Upacara serta dapat dikembangkan karena di
dalam Upacara Ambalan biasanya diikat adat istiadat yang berlaku
Hal yang prinsip adalah:
a) Adanya acara pokok / materi uapacara atau materi pelantikan
b) Adanya sarana, bendera Merah Putih, sandi Ambalan, Pusaka Ambalan, Alat Pelantikan/
Alat yang diperlukan sesuai acara
c) Ada yang dipimpin dan ada yang memimpin
d) Ada yang dilantik dan ada yang melantik
e) Tertib, Khidmat pelaksanaan
f) Ada pembacaan sandi Ambalan, perlakuan Pusaka Ambalan dan Doa
2. Macam-macam upacara Kepenegakkan, antara lain:
a) Upacara Pembukaan dan Penutup Latihan ( Pertemuan )
b) Upacara Penerimaan Tamu Ambalan / Tamu Penegak
c) Upacara Penerimaan calon Penegak
d) Upacara Pelantikan Penegak Bantara
e) Upacara Kenaikan Tingkat Bantara ke Laksana
f) Upacara Pemberian Tanda Kecakapan Pandega
g) Upacara Pindah Golongan ke Racana Pandega
h) Upacara Serah Terima Pengurus Ambalan
i) Upacara Pelepasan Penegak
j) Upacara Adat Ambalan Penegak
3. Pelaksanaan Upacara pada Ambalan Penegak
a. Upacara pembukaan latihan pada Ambalan Penegak diatur sebagai berikut :
1) Sangga kerja menyiapkan perlengkapan upacara :
Bendera Merah Putih.
Sandi Ambalan
Teks Pancasila
2) Pradana mengumpulkan anggota Ambalan, bentuk barisan bersaf.
3) Penghormatan pada praddana dipimpin oleh pemimpin sangga yang paling kanan.
4) Laporan pemimpin sangga kepada pradana.
Pada waktu pemimpin sangga meninggalkan tempat wakil pemimpin sangga pindah
ketempat pemimpin sangga yang ditinggalkan. Pemimpin sangga sesudah laporan
mengambil tempat sebelah kanan barisan.
5) Pradana menjemput Pembina dan mengantar kesebelah kanan pemimpin sangga.
6) Pradana mengambil tempat di depan barisan sesuai adat Ambalan yang berlaku.
7) Petugas bendera mengibarkan Sang Merah Putih, Pradana memimpin penghormatan.
8) Pembina maju ke depan menghadap barisan membaca Pancasila diikuti anggota
Ambalan.
9) Pembacaan Sandi Ambalan oleh petugas.
Pada waktu pembacaan sandi Ambalan, anggota Ambalan melaksanakan sikap adat
sesuai adat Ambalan yang berlaku.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
51
10) Pengumuman dari Pradana / Pembina
11) Pradana memimpin doa.
12) Barisan dibubarkan oleh Pradana dilanjutkan latihan. Apabila Pradana memerintah
kepada pemimpin sangga untuk membubarkan, penghormatan kepada pradana dipimpin
pemimpin sangga yang paling kanan
b. Upacara penutupan latihan Ambalan Penegak.
1) Sangga kerja menyiapkan perlengkapan upacara ( teks renungan )
2) Pradana mengumpulkan anggota Ambalan, bentuk bersaf
3) Penghormatan kepada pradana dipimpin oleh pemimpin sangga yang paling kanan.
4) Laporan pemimpin sangga, wakil pemimpin sangga pindah ketempat pemimpin sangga,
sesudah laporan pemimpin sangga mengambil tmpat disebelah barisan.
5) Pradana menjemput Pembina dan mengantar disebelah kanan pemimpin sangga.
6) Pradana mengambil tempat didepan barisan
7) Petugas bendera menurunkan Sang Merah Putih untuk disimpan.
8) Pembacaan renungan oleh petugas.
9) Pengumuman Pradana / Pembina
10) Pradana memimpin do’a
11) Pradana membubarkan barisan
Komposisi barisan / penempatan petugas upacara sesuai dengan upacara pembukaan
latihan.
c. Upacara Penerimaan Tamu Ambalan
Dilaksanakan dalam rangkaian upacara pembukaan latihan, sesudah pembacaan sandi
Ambalan atau sesudah pengumuman.
1) Tamu Ambalan mengambil tempat disebelah kiri pradana atau Pembina.
2) Pradana atau Pembina memperkenalkan tamu kepada anggota Ambalan
3) Pradana atau Pembina memberi kesempatan kepada tamu Ambalan untuk mengikuti
latihan.
4) Barisan dibubarkan, dilanjutkan dengan acara latihan
Keterangan :
Dapat diberi variasi yang menyenangkan sesuai adat Ambalan yang berlaku.
d. Upacara Penerimaan Calon Penegak Kepada Ambalan
Dilaksanakan sesudah upacara pembukaan latihan
1) Pradana mengumpulkan anggota Ambalan dalam ruangan maupun diluar sesuai adat
yang berlaku.
2) Tamu Ambalan berada ditempat yang telah ditentukan.
3) Penegak Bantara / Laksana yang sudah ditentukan menyiapkan pertanyaan.
4) Tamu Ambalan dijemput oleh petugas untuk dihadapkan kepada Ambalan
5) Pengantar kata dari Pradana / Pembina
6) Tanya jawab tentang keadaan pribadi tamu yang akan diterima sebagai calon Penegak
7) Petugas mengajak Tamu Ambalan meninggalkan tempat.
8) Ambalan mengadakan musyawarah untuk menentukan penerimaan calon.
9) Tamu dipanggil untuk mendengarkan keputusan penerimaan di Ambalan
10) Upacara selamat dari anggota Ambalan dilanjutkan dengan acara latihan.
Keterangan :
Supaya kegiatan menarik dan menyenangkan dapat diberi variasi yang mendidik sesuai adat
Ambalan.
e. Upacara serah terima pengurus Ambalan
Dilaksanakan didalam ruangan atau diluar ruangan
1) Sangga kerja menyiapkan upacara :
Bendera Merah Putih
Bendera Gugus Depan
Kibaran cita Ambalan
Teks Sandi Ambalan
= Pembina
= Pembantu Pembina
= Pemimpin Sangga
= Pengurus Ambalan
= Wakil Pemimpin Sangga
= Anggota Sangga
= Petugas Bendera
= Pusaka Ambalan (bila Perlu)
Pradana dapat memimpin upacara bila Pembina = Pembaca Sandi Ambalan
berhalangan hadir maupun bertepatan dengan upacara
tersebut ada hal yang sangat penting yang tidak dapat
ditinggalkan pleh Pembina
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
52
Pusaka Ambalan
Surat keputusan Pembina Gudep tentang Susunan Pengurus Dewan Ambalan dan
Dewan Kehormatan
Berita acara serah terima
Susunan Acara
2) Pradana mengumpulkan anggota Ambalan
3) Pembacaan sandi Ambalan
4) Pembina menempatkan diri
5) Penghormatan kepada Pembina.
6) Laporan kepada Pembina
7) Pembacaan surat keputusan oleh petugas.
8) Pengurus baru dan lama menempatkan diri di depan Pembina
9) Serah terima Bendera Ambalan, Pusaka Ambalan, Administrasi Ambalan dari petugas
lama kepada pengurus baru.
10) Penandatanganan berita acara ( Pradana lama, baru dan saksi Pembina ).
11) Pengurus Ambalan kembali ketempat semula
12) Amanat Pembina
13) Laporan
14) Penghormatan
15) Pembina meninggalkan tempat
16) Pradana membubarkan anggota Ambalan dilanjutkan latihan.
Pelaksanaan upacara serah terima Ambalan disesuaikan dengan adat yang berlaku
dimasing-masing Ambalan.
f. Upacara pemberian tanda kecakapan khusus kepada Penegak yang telah memenuhi
syarat dilakukan dalam rangkaian upacara pembukaan latihan setelah pengumuman
Pradana / Pembina.
1) Penegak yang akan menerima TKK dipanggil ke depan Pembina
2) Tanya jawab tentang TKK yang telah dipenuhi
3) Penyematan TKK dan penyerahan Surat Keterangan oleh Pembina.
4) Ucapan selamat dari anggota Ambalan
5) Pembina menyerahkan Ambalan kepada praddana untuk meneruskan acara selanjutnya
g. Upacara pindah golongan dari Ambalan Penegak ke Racana Pandega
1) Pradana mengumpulkan anggota Ambalan dalam bentuk barisan bersaf
2) Penegak yang akan pindah golongan dipanggil kehadapan Pembina Penegak
3) Penjelasan Pembina bahwa kepindahannya bukan karena kecakapan tetapi karena
usianya
4) Penegak yang akan pindah minta diri kepada anggota Ambalan
5) Pembina menyerahkan Penegak yang bersangkutan kepada Pembina Racana
6) Pembina menyerahkan Penegak yang bersangkutan kepada Pembina Racana
7) Pembina Racana Pandega menerimanya sesuai dengan adat Racana yang berlaku
h. Upacara pelepasan Penegak yang akan terjun ke masyarakat dilakukan dalam bentuk
informal diluar pertemuan rutin.
1) Dilaksanakan oleh sangga kerja / panitia.
2) Acara pada upacara tersebut meliputi :
Penjelasan Pembina
Penegak yang bersangkutan minta diri
Sambutan wakil anggota Ambalan
Kata pelepasan dari Pembina Penegak dan penyerahan surat keterangan
Pemberian kenangan kepada Penegak yang akan meninggalkan Ambalan
Berdoa dipimpin oleh Pembina Penegak
Ramah tamah diakhiri dengan membentuk rantai persaudaraan
Tempat dan waktu tidak terikat
4. Kelengkapan kegiatan dan tradisi kehidupan bakti di setiap Ambalan
a. Sandi Ambalan adalah karangan / ungkapan bebas berisi kode kehormatan dan gambaran
pernyataan kata hati para Pramuka Penegak disuatu Ambalan.
Tujuan Sandi Ambalan adalah supaya para Pramuka Penegak dapat menunjukan sikap
positif dan kreatif dalam kehidupan sehari-hari.
b. Adat Ambalan adalah kebiasaan yang ditentukan dan ditaati oleh para Pramuka Penegak
disuatu Ambalan.
Tujuan Adat Ambalan supaya para Pramuka Penegak dapat membiasakan diri mentaati
segala peraturan yang berlaku ditempat mereka berada.
c. Pusaka Ambalan adalah berupa benda ( kapak, keris, selendang dan sebagainya ) yang
merupakan lambang kehormatan Ambalan.
Tujuannya adalah kebanggaan yang memberi dorongan semangat kepada para Penegak
memiliki rasa percaya diri yang tinggi, rasa berani dan tidak penakut
d. Kibaran cita ( Bendera Ambalan ) adalah lambang kehormatan Ambalan mengibarkan rasa
kebersamaan, persatuan dan kesatuan.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
53
e. Nama Ambalan adalah suatu gambaran cita-cita yang mengarah pada tujuan gerakan
Pramuka dan semangat kepahlawanan. Tujuan nama Ambalan dan kibaran cita adalah untuk
memberi dorongan semangat dan kebanggaan kepada para Penegak agar berkembang
daya cipta dan aktif dalam melaksanakan kegiatan serta mewarisi dan meneruskan jiwa dan
semangat kepahlawanan juga melatih disiplin dalam mencapai cita-cita yang keluar dari
dalam pribadinya sendiri untuk giat belajar, berlatih, bekerja dan berbakti.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
54
PENGEMBANGAN JIWA BELA NEGARA DALAM GERAKAN PRAMUKA
1. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus menghayati arti pentingnya pengembangan bela Negara, dalam hubungannya
dengan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah selesai mengikuti materi ini diharapkan peserta dapat :
1) Menjelaskan konsep dasar pengembangan jiwa bela negara dalam Gerakan Pramuka
2) Menjelaskan Peranan Gerakan Pramuka dalam pendidikan Bela negara
3) Menjelaskan cara mengembangkan jiwa bela negara dalam Gerakan Pramuka.
2. MATERI
A. Konsep Dasar Pengembangan Jiwa Bela Negara
Pendidikan Nasional berdasarkan Pancasila bertujuan untuk meningkatkan ketaqwaan
terhadap Tuhan Yang Maha Esa, kecerdasan dan keterampilan, mempertinggi budi pekerti,
memperkuat kepribadian dan mempertebal semangat kebangsaan serta cinta tanah air, agar
dapat menumbuhkan manusia-manusia pembangunan yang dapat membangun dirinya sendiri
serta bersama-sama bertanggungjawab atas pembangunan bangsa dan negara.
Dalam rangka mewujudkan tujuan pendidikan nasioanal diatas, maka ditempuh melalui jalur
pendidikan diantaranya pendidikan non-formal yang didalamnya termasuk Gerakan Pramuka.
Gerakan Pramuka adalah gerakan pendidikan Kepramukaan nasional Indonesia,
merupakan satu-satunya badan yang melaksanakan pendidikan Kepramukaan bagi anak didik
dan pemuda indonesia, dalam rangka membantu pemerintah daan masyarakat indonesia untuk
membentuk kader-kader pembangunan yang siap melaksanakan pembangunan masyarakat,
bangsa daan negara.
Dalam rangka itu, maka materi-materi dan maupun kegiatan-kegiatan dalam Kepramukaan
mencangkup materi-materi yang saangat kompleks termasuk di dalamnya Bela Negara.
Bela Negara dalam gerakan Pramuka merupakan tekad, sikap dan tinddakan para anggota
Pramuka yang teratur, menyeluruh, terpadu dan berlanjut yang dilandasi oleh kecintaan pada
tanah air, kesadaran berbangsa dan bernegara indonesia serta berkeyakinan akan kesaktian
pancasila sebagai ideologi negara dan kerelaan berkorban guna menindak setiap ancaman, baik
dari luar negeri maupun dari dalam negeri, yang membahayakan kemerdekaan dan kedaulatan
Negara, serta nilai-nilai Pancasila dan UUD 1945.
Dalam rangka pelaksanaan bela Negara dalam Gerakan Pramuka maka dibuatlah Surat
Kesepakatan bersama antara Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka dan Menhankam RI
Nomor 153 tahun 1986 dan Kep/12/IX/1986 tanggal 15 September 1986 tentang upaya
peningkatan Pendidikan Pendahuluan Bela Negara (PPBN) di lingkungan Gerakan Pramuka.
Selanjutnya untuk merealisasikan SKB tersebut maka keluarlah surat edaran Menhankam RI
nomor SE/007/M/III/1988 tanggal 1 Maret 1988, tentang pokok-pokok Upaya Penyelenggaraan
Pendidikan Pendahuluan Bela Negara (PPBN) dan surat Keputusan Dirjen Persmanvet
Dephankam nomor Sekp/08/IV/1990 tanggal 02 April 1990 tentang pengesahan Buku Petunjuk
Penyelenggaraan Pendidikan Pramuka nomor 028 tahun 1996 tentang pedoman pelaksanaan
Pendidikan Pendahuluan Bela Negara dalam Gerakan Pramuka.
Adanya beberapa surat keputusan dan surat edaran tentang PPBN tersebut memberikan
suatu petunjuk berupa pentingnya Bela Negara Khususnya bagi anggota Pramuka. Karena itu
eksistensi Bela Negara semestinya tidak hanya berupa sebuah slogan, kata-kata mutiara saja
akan tetapi yang terpenting adalah bagaimana mengimplementasikanya dalam kegiatan
Kepramukaan. Sehingga materi Bela Negara dapat menyatu dengan jiwa para angota Pramuka.
Untuk itu kiranya perlu dipahami terlebih dahulu tentang konsepsional mengembangkan
jiwa Bela Negara dalam Gerakan Pramuka. Secara sederhana konsep mengembangkan jiwa
Bela Negara dalam Gerakan Pramuk adapat dimaknai bagaimana menjadikan Bela Negara itu
sebagai bagian yang tidak terpisahkan dalam diri setiap anggota Pramuka. Sedangkan dealam
pengertian yang lain mengembangkan jiwa Bela Negara dalam Gerakan Pramuka dapat pula
diartikan sebagai upaya untuk menginternalisasikan Bela Negara dalam setiap anggota Pramuka
yang dapat diwujudkan dalam bernagai sikap dan perilakunya dalam berbagai kegiatan-kegiatan
Pramuka sesuai dengan tingkatan dan golongan masing-masing.
B. Peranan Gerakan Pramuka
Gerakan Pramuka dalam menyelenggarakan pendidikanya serta melakukan kegiatan
mengacu pada prinsip dasar dan metode Kepramukaan. Eksistensi prinsip dan metode
Kepramukaan inilah yang membedakan Gerakan Pramuka dengan organisasi-organisasi
pemuda lainya.
Dalam Rangka menyelenggarakan kegiatanya yang berhubungan dengan bela Negara
Gerakan Pramuka membuat suatu rencana kerja dan program kerja sesuai dengan dinamika
perubahan jaman. Karena itu di dalam membuat desain kegiatan senantiasa disesuaikan dengan
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
55
kepentingan dan kebutuhan masyarakat, bangsa dan Negara. Misalnya dalam kondisi seperti
sekarang ini dimana eksistensi Generasi Muda utamanya dihinggapi dengan berbagai persoalan,
misalnya narkoba, pergaulan bebas, kekerasan, kurang peduli, dekadensi moral, serta
melunturnya nilai dan semangat nasionalsime dan patriotisme dalam suatu tahap yang cukup
kritis.
Menghadapi suatu keadaan yang demikian maka dalam membuat rencana kerja dan
program kerja senantiasa didasarkan pada suatu skala prioritas. Karena itu prioritasnya adalah
bagaimana membangun kembali semangat, jiwa, nilai-nilai nasionalisme dan patriotisme
dikalangan kaum muda.
Gerakan Pramuka sebagai wadah Pembinaan Generasi muda harus meningkatkan perannya
dalam pendidikan Bela Negara yang meliputi:
1) Meningkatkan ketawaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa
2) Menumbuhkembangkan rasa cinta dan setia kepada tanah air
3) Menumbuhkembangkan sadar berbangsa dan bernegara
4) Menumbuhkembangkan akan kesaktian Pancasila
5) Menumbuhkembangkan rela berkorban untuk bangsa dan negara
6) Memberikan kemampuan awal Bela Negara
Melihat begitu pentingnya peran Gerakan Pramuka dalam rangka bela negara, maka
tugas utama yang harus dilakukan oleh Gerakan Pramuka adalah menginternalisasikan jiwa
bela negara pada seluruh anggota Gerakan Pramuka. Untuk itu kegiatan-kegiatan Kepramukaan
hendaknya diupayakan berintikan nilai-nilai yang ada dalam jiwa bela negara.
C. Cara mengembangkan jiwa Bela Negara
Dalam rangka mengembangkan jiwa Bela Negara pada Peserta Didik perlu diciptakan kegiatankegiatan
yang langsung menyentuh jiwa peerta didik terhadap berbagai hal yang bersangkut paut
dengan materi bela negara. Untuk itu hendaknya setiap Pembina dapat mengembangkan materi
Kepramukaan yang terintergred dengan materi Bela Negara dalam melaksanaakan kegiatan
Kepramukaan. Kegiatan-kegiatan Kepramukaan yang lebih banyak menyentuh nilai dan
semangat patriotisme dan nasionalisme hendaknya mendapatkan sekala priorits untuk
ditingkatkan dngan cara memasukan kedalam setiap kegiatan Kepramukaan.
Untuk itu kuranya perlu dilakukan berbagai contoh kegiatan Kepramukaan yang
terintergrasi dengan Bela Negara, misalnya:
1) Untuk Siaga dengan kegiatan : Karnava bineka tunggal ika, sosiodrama, pantomin, cerita
kepahlawanan, mengunjungi tempat-tempat bersejarah, mengenal lagu-lagu daerah, rumah
adat, serta tarian daerah.
2) Untuk Pramuka Penggalang diantaranya dapat diberikankegiatan-kegiatan: Perkemahan
(LT,Jambore), peringatan hari-hari pahlawan, berziarah kemakam pahlawan , mengunjungi
musium, candi, dan tempat-tempat bersejarah lainya, penelusuran, routee pahlawan
3) Untuk Penegak dan pendega: kemah pengembaran, kemah bakti, peduli terhadap adanya
musibah bencana alam, ikut serta mengatur lalu lintas, mengunjungi tempat-tempat
bersejarah.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
56
MENGEMBANGKAN JIWA KEWIRAUSAHAAN DALAM GERAKAN PRAMUKA
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus mengetahui hal ikhwal yang berkenaan dengan jiwa kewirausahaan, memahami
betapa pentingnya pengembangan jiwa kewirausahaan dan menghayati hakekat pengembangan
jiwa kewirausahaan dalam Kepramukaan.
B. Tujuan khusus Kursus
Setelah berakhirnya materi ini diharapkan peserta Kursus dapat :
1) Merumuskan konsepsi pengembangan jiwa kewirausahaan dalam Gerakan Pramuka.
2) Menyebutkan ciri-ciri jiwa kewirausahaan.
3) Menjelaskan upaya menumbuhkan jiwa kewirausahaan dalam kewirausahaan.
4) Menjelaskan implikasi kewiarausahaan dalam Gerakan Pramuka.
II. MATERI
1. Konsep Pengembangan Jiwa Kewirausahaan
Gerakan Pramuka berperan dalam usaha membawa peserta didik menuju kemandirian. Peranan
yang demikian membutuhkan partisipasi seluruh komponen disetiap Gugus Depan maupun
kwartirnya masing-masing. Komponen-komponen yang dimaksud meliputi : peserta didik, ( S, G,
T dan D ) , Pembina, pelatih Pembina, instruktur, MABI, sarana dan prasarana serta dukungan
lingkungan masyarakat. Dalam setiap kegiatan baik tingkat Gugus Depan, Ranting, Cabang,
Daerah maupun nasional seluruh komponen tersebut berkaitan satu dengan yang lainnya dalam
rangka mewujudkan tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya.
Peserta didik sebagai salah satu komponen memegang peranan yang cukup pentig dalam setiap
kegiatan kePramuka yang dilaksanakan. Karena itu, peserta didik hendaknya jangan hanya
dipandang sebagai objek saja melainkan diperlukan sekaligus sebagai subjek. Cara memandang
peserta didik yang demikian berarti adanya suatu pengakuan baik langsung maupun tidak
langsung bahwa peserta didik itu bukan hanya sekedar botol kosong yang harus selalu di isi,
melainkan sebagai sesuatu yang memiliki potensi, minat dan bakat yang perlu diberikan
kesempatan untuk tumbuh dan berkembang agar nantinya menjadi generasi yang mandiri.
Uuntuk itu kiranya sangat perlu diberikan bekal wawasan pengetahuan tentang hal ikhwal yang
berkaitan dengan kemandirian, keuletan, kekritisa dan kepercayan pada setiap anggota
Pramuka, sehingga nantinya siap untuk mandiri dalam keseluruhan kehidupanya. Karena itulah
pengembangan jiwa kewirausahan merupakan solusi yang tepat untuk memenuhi berbagai
harapan tersebut.
Kewirausahan atau entrepreneurship yang sering di sebut kewirausahan memberi konotasi
bahwa kewirausahan hanya merujuk pada aktifitas suwasta. Padahal wirasewasta mempunyai
unsur kata : wira = luhur, berani, kesatria; swa = sendiri; dan sta = berdiri. Dengan demikian
seorang wirausahawan adalah seorang yang berani memutuskan untuk bersikap, berfikir dan
bertindak sendiri, mencari nafkah dan berkarir dengan jalan berusaha dengan kemampuan
sendiri, dengan cara yang jujur dan adil, jauh dari sifat-sifat curang. Pengertian yang demikian
tidak hanya membatasi bahwa kewirausahan hanya berlaku di lingkungan swasta saja, tetapi
berlaku dimanapun termasuk didalam gerakan Pramuka.
Karena itu pemahaman terhadap pengertian kewirausahan sangat mutlak diperlukan bagi para
anggota Pramuka, Pembina, pelatih Pembina, MABI, para instruktur, para andalan dan para
pengurus kwartir. Hal demikikian dimaksudkan agar terjadi keseragaman di dalam memahami,
menghayati dan mengaplikasikan di dalam gerakan Pramuka.
Sejalan dengan itu maka perlu diberikan beberapa batasan kewirausahan dari beberapa ahli:
1) Menurut Mc. Clelland, kewirausahan diartikan sebagai orang yang mampu mengatur,
menguasai alat produksi sehingga menghasilakanhasil yang berlebihan.
2) Menurut Imam S. Sukardi, kewirausahan diartikan sebagai peribadi yang mampu
mengambil keputusan dan menetapkan tujuan atas pertimbangan sendiri.
3) Menurut Edi Swasono, kewirausahan diartikan sebagai orang yang ingin berprestasi dan
selalu mencari cara baru.
4) Menurut suyahman, kewirausahan dalam kePramukan diartikan sebagaio sikap tekad
dan tindakan dari anggota Pramuka untuk selalu siap dalam menghadapi tantangan baru
sesuai dengan kemampuanya sendiri selalu beraktifitas dalam membuat kegiatankegiatan
kePramukan yang selalu menarik dan menantang yang menghasilkan sesuatu
yang bermanfaat baik untuk orang lain maupun dirinya sendiri.
2. Ciri – ciri wirausaha
Wirausaha pada hakekatnya memperdayakan diri sesuai dengan potensi, minat dan bakat yang
dimiliki sehingga menghasilkan sesuatu yang bermanfaat. Angota Pramuka yang memiliki jiwa
wirausaha yang senantiasa akan memiliki rasa percaya diri yang kuat, tidak kenal putus –asa,
selalu optimis dalam menghadapi berbagai masalah yang ada. Selain itu angota Pramuka yang
berjiwa wirausaha akan selau tidak tergantung pada orang lain, dengan kata lain ia selalu
mandiri sesuai dengan kekuatan yang dimiliki. Hal yang demikian bukan ia mengedepankan
sikap individualis, sikap egois akan tetapi justru sebaiknya ia akan selalu mendengar dan
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
57
menerima berbagi masukan yang sifatnya membangun dan memperkuat terhadap apa yyang
hendak dilakukan.
Untuk mendapatkan gambaran orang – orang yang berjiwa wirausaha berikut ini sampikan ciri –
ciri berjiwa wirausaha sebagai berikut:
1) Supel
2) Berani menangung resiko
3) Selalu berkerja sama untuk meningkatkan prestasi.
4) Tekun, teguh dan disiplin.
5) Kreatif dan inovatif.
6) Percaya diri dan selalu optimis.
7) Memanfaatkan kesempatan dan selalu harus akan informasi / pengetahuan baru.
8) Berorientasi kedepan.
9) Berjiwa kepemimpinan.
10) Mempunyai intuisi yang kuat.
11) Mempunyai jiwa kompetasi yang kuat.
12) Mempunyai mental yang kuat.
Idealnya setiap anggota Pramuka memiliki ciri – ciri tersebut sehingga setiap anggota Pramuka
benanr – benar menjadi kader pembangunan yang bermoral pancasila dan berperilaku sesuai
dengan UUD 1945. karena itu menhjadi tugas kita semua bagimana menjadi ciri- ciri tersebut
benar – benar menjadi milik bagi setiap anggota Pramuka sehingga gerakan Pramuka dapat
lebih meningkatkan peranya dalam pembangunan masyarakat, bangsa dan negara. Untuk
menjadi Pembina, penyeluruh atau instruktur dalam upaya meningkatkan jumlah wirausaha
dilingkunganya. Disini kedudukan Pembina hanya sebagai konsultan.
Untuk pelaksanaan penerapan kewirausahaan dalam Gerakan Pramuka dapat dilakukan sesuai
dengan golongannya masing – masing yaitu :
1) Golongan Siaga dan Penggalang
a) Membentuk kelompok atas dasar minat yang sama dalam memilih usaha
b) Mengadakan musyawarah untuk menyusun organisasi usahanya
c) Pembina bertindak sebagai penasehat, pengarah, pembimbing serta mempunyai hak untuk
mengambil keputusan terakhir dengan memperhatikan aspirasi anggota kelompok
d) Pembina Pendamping ditunujuk Pembina Gudep, dilakukan secara musyawarah untuk
mufakat dan transparan
2) Golongan Penegak
a) Pada hakekatnya prosesnya sama dengan golongan Penggalang
b) Pembina hanya berfungsi sebagai pengarah dan penasehat
c) Pembina pendamping sipilih oleh mereka sendiri
3) Golongan Pandega
a) Prosesnya sama dengan golongan Penegak
b) Pembina hanya berfungsi sebagai konsultan
c) Pemilihan Pembina pendamping dilakukan dengan transparan
Beberapa jenis – jenis usaha kecil yang dapat dilakukan dalam GerakaN Pramuka dalam rangka
penerapan jiwa kewirausahaan yaitu :
1) Dagang eceran yang meliputi :
a) Warung / toko makanan
b) Warung / toko kelontong
c) Warung / toko macam – macam barang
d) Rumah Makan
e) Pompa bensin
f) Peralatan Kepramukaan
g) Souvenir / cindera mata
2) Usaha jasa :
a) Penyablonan
b) Binatu
c) Pengetikan
d) Memberi bimbingan belajar
e) Mengurus surat – suart / dokumen, akte kelahiran, paspor, tikdet darat, laut dan udara.
3) Dagang tengkulak yang meliputi :
a) Penyalur pabrik
b) Agen / perantara perdagangan
c) Peternakan
d) Perikanan
e) Hasil pertanian
4) Usaha industri yang meliputi :
a) Makanan
b) Minuman
c) Alat – alat berkemah
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
58
d) Perlengkapan Pramuka
e) Pengadaan buku – buku Kepramukaan
3. Upaya Menumbuhkan Jiwa Kewirausahaan Bagi Anggota Pramuka
Adalah menjadi tugas dan kewajiban kita semua agar Gerakan Pramuka sebagai wadah pendidikan
luar sekolah selalu mendapat simpati di kalangan masyarakat Indonesia. Hal ini harus diwujudkan
jangan hanya sekedar slogan – slogan belaka, karena jika Gerakan Pramuka semakin eksis makan
degan sendirinya peranan Gerakan Pramuka semakin berperanan dalam berbagai bidang
pembangunan nasional.
Untuk itu langkah utama yang perlu dilakukan bagi para Pembina, pelatih Pembina, MABI, para
andalan dan para pengurus Kwartir adalah menjadikan kewirausahaan sebagai bagian yang tidak
terpisahkan dalam hidupnya. Kemudian berupaya keras untuk menumbuhkembangkan jiwa
kewirausahaan pada seluruh anggota Pramuka.
Berbagai langkah yang perlu dilakukan untuk menumbuhkembangkan jiwa kewirausahaan di
kalangan anggota Gerakan Pramuka adalah :
1. Selalu bersikap keterbukaan terhadap semua anggota Pramuka, sehingga dapat memupuk rasa
kebersamaan para anggota Pramuka untuk menyampaikan pendapat yang berbeda,
memberikan kritik yang membangun serta rasa percaya diri.
2. Selalu bermusyawarah dalam setiap mengambil keputusan, sehingga menanamkan sikap
demokrasi di kalangan para anggota Pramuka.
3. Selalu memberikan kepercayaan dalam melaksanakan kegiatan Kepramukaan, sehingga terbina
rasa percaya diri dan sikap kemandiriannya.
4. Memberi kebebasan untuk membuat kegiatan Kepramukaan, sehingga menumbuhkan sikap
kreativitas dan mengembangkan daya produktivitasnya.
5. Selalu memberikan persoalan – persoalan baik secara perorangan maupun kelompok, sehingga
terbina sikap selalu ingin tahu dan selalu siap menghadapi berbagai tantangan yang dihadapi.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
59
PEMAHAMAN MATERI KHUSUS
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum
Para Pembina Pramuka / peserta Kursus diharapkan dapat mengarahkan peserta didik atau
membuat kegiatan dengan peserta didik yang disesuaikan dengan keadaan / lingkungan daerah
masing – masing.
B. Tujuan Khusus
Setelah selesai mengikuti kegiatan ini Pembina Pramuka dapat :
1. Menjelaskan makna lingkungan bagi kehidupan Anggota Pramuka.
2. Menyebutkan macam – macam kegiatan yang bermanfaat bagi anggota Pramuka.
II. MATERI
1. Makna Lingkungan Hidup bagi kehidupan.
Pramuka secara aktif terlibat pada berbagai kegiatan ( pekerjaan ) yang relevan dengan
perlindungan alam, seperti konservasi alam yang bisa membuat akibat pada sosial kemasyarakatan.
Pada masa Global seperti sekarang ini, terkadang kebutuhan manusia lebih dominan / berkuasa
dari pada pertimbangan yang lain ( lingkungan alam ). Hal ini bukan berarti bahwa orang – orang
tersebut mempunyai tingkat peduli lingkungan yang rendah, tetapi dengan sederhana dapat
dikatakan mereka mempunyai prioritas yang sangat penting yang harus diletakkan pada tempat yang
pertama.
Banyak orang terperangkap antara apa yang mereka ketahui dengan apa yang harus mereka
perbuat. Pramuka yang baik adalah mencari untuk mengidentifikasikan prioritas kebutuhan
masyarakat dan membuat urutannya sehingga sikap peduli pada lingkungan dapat dijadikan
pertimbangan yang serius untuk membuat urutan prioritas tersebut.
Begitu beragam keterampilan yang dapat dikerjakan akan tetapi tidak dapat dijadikan prioritas
semuanya. Untuk menjadi ahli, disarankan Pramuka mencari ahli di luar Pramuka di lingkungan
masyarakat itu. Pramuka tidak perlu mengetahui segala hal, tetapi Pramuka harus tahu kemana
mereka mencari pertolongan.
Beberapa Satuan Pramuka di berbagai tempat telah memfokuskan kegiatannya kepada kualitas
hidup yang seimbang dengan komunitasnya dalam menghadapi pertumbuhan lingkungan yang
semakin memburuk. Contoh dalam hal ini adalah yang seperti kita lihat dengan kegiatan – kegiatan di
Satuan Karya ( SAKA ) Bakti Husada, Wana Bakti dengan krida – kridanya ( Satuan terkecil dalam
SAKA ) serta Satuan – Satuan Pramuka yang lainnya.
Seorang Pramuka adalah orang – orang muda yang akan terlibat pada masa yang akan
mendatang ikut mewariskan bumi dan isinya untuk mendukung kehidupan. Termasuk keterampulan
bidang lingkungan alam yang bukan hanya untuk megikuti trend atau mode saja, tetapi merupakan
sesuatu yang penting untuk memastikan bahwa Gerakan Pramuka tumbuh dan berkembang.
2. Bermacam kegiatan yang bermanfaat bagi kehidupan dalam Pramuka
a. Pengawetan Sederhana
Saat listrik tidak dapat digunakan, penyimpanan makanan merupakan persoalan. Pramuka di
daerah Pantura misalnya dapat menggunakan cara dengan pengeringan matahari sederhana
yang efektif untuk mengeringkan sejumlah kecil buah. Pengeringan ini juga bisa digunakan untuk
pengawetan daging dan ikan. Saat panas – panasnya di dalam putaran musim tahunan,
pengawetan daging umpamanya yaitu dengan cara digantung sampai kering beberapa minggu.
Di daerah Boyolali dan Salatiga Jawa Tengah dikenal dengan pembuatan dendeng, yang
dipasarkan luas dan sangat populer. Pramuka dapat mempelajari cara – caranya disana.
Pengawetan sederhana dapat dilakukan dengan memotong – motong daging kering dan
buah kering yang sama. Potong – potong dengan baik sesukanya atau cincang bersama – sama
bila mungkin cetak / wadahi tipis – tipis dalam kertas perak / plastik bersih simpan di tempat
kering dan sejuk.
b. Berkebun
bumi mempunyai kemampuan untuk memberi makan bagi semua orang yang menghuninya,
sebelum jutaan orang menjadi lapar. Pada beberapa bagian begitu mudah makanan tumbuh dan
tidak akan terjadi kekurangan makanan disana. Di tempat lain terjadi berlebihan, yaitu dengan
membuat improvisasi pada tanah walaupun penggunaan airnya sedikit.
Berkebun adalah mencangkul tanah dan melakukan pemupukan. Menabur pupuk adalah
cara menyuburkan tanah dan melakukan pertumbuhan tanaman. Berbagai jenis dan macam
pupuk yang dipasarkan, namun disini yang aka dibahas adalah semua bahan organik yang dapat
dijadikan pupuk.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
60
1. Membuat Kompos ( Composting )
Cara membuat kompos dengan sistem aerobik ialah dengan tumpukan sampah organik
secara terbuka baik di lapangan luas maupun di lahan sempit. Membuat kompos adalah
sebagai berikut :
a. Pemilahan merupakan tahap sortasi antara yang organik dengan yang anorganik.
b. Pencetakan merupakan tahap pemasukan sampah organik hijauan ke dalam cetakan
sambil diinjak – injak dan disiram.
c. Pembalikan merupak proses yang dimaksudkan agar proses pematangan dapat
berlansung dan merata. Pembalikan dilakukan 9 – 11 kali, tergantung komposisi bahan.
Pembalikan pertama berselang 11 hari, sedangkan pembalikan kedua, ketiga dst
berselang 5 hari.
d. Penjemuran dilakukan pada suatu areal beratap dengan maksud untuk mengurangi
kandungan air dan amoniak yang masih melekat bersama kompos. Pengurangan
kandungan air disesuaikan dengan jangka waktu penggunaan kompos, namun umumnya
10 – 15 %.
e. Pengayakkan merupakan proses yang dimaksudkan untuk mendapatkan butiran kompos
dengan ukuran tertentu. Penentuan butiran didapatkan dari perbedaan ukuran kawat
saring, biasanya terdiri atas 3 kategori, yaitu halus, sedang dan kasar.
f. Pengemasan dilakukan untuk pasar, pengangkutan dan penyimpanan. Kemasan berupa
kantong plastik atau karung tergantung permintaan.
Membuat Kompos Skala Kecil
Untuk rumah tangga, sekolah, kampus dll.
Bahan : Alat – alat :
1. Tanah 1. Ember / tong / pot
/
2. Kapur kaleng bekas dll.
3. Kotoran burung / ayam / kambing segala ukuran
( kalau ada ) 2. Sendok / sekop
kecil
4. Sampah dapur / kebun untuk mengaduk
5. Pasir
Kapur bisa ditiadakan jika tidak ada. Lama proses selama 1,5
bulan. Bisa langsung dipakai untuk menanam setelah kompos
diaduk –aduk. Dasar wadahnya harus diberi lubang.
2. Apotek Hidup
Sudah banyak orang mengusahakan di kebun halaman sendiri, dedaunan atau empon –
empon yang sering dipakai di dapur dan punya daya pengobatan dapat kita hasilkan tanpa harus
bergantung dari industri farmasi. Penanamannya dapat dilakukan di dalam pot, tas plastik,
keranjang kecil dan lain – lainnya.
Lidah Buaya
Lidah buaya ( Aloe Vera ) telah digunakan di Timur Tengah sejak tahun 1750 SM. The
egyptian of Remedies menjelaskan bahwa pada tahun 1550 SM telah dikenal variasi Aloe Vera
sebagai bahan obat dan kosmetik. Dalam Pharmacological Activities of Aloe Vera Gel disebutkan
bahwa Lidah buaya digunakan secara internal dan eksternal.
Di Indonesia Lidah buaya telah dikenal luas sebagai penyubur rambut dan sebagai simplisia
nabati. Di kalimantan Barat banyak petani menanam Lidah Buaya secara tumpang sari dengan
jenis tananam lain. Kelebihan Lidah Buaya asala Kalimantan Barat adalah mempunyai
perawakan yang lebih besar dan dapat diolah menjadi minuman segar berkhasiat. Belum ada
upaya sungguh – sungguh untuk mengungkap lebih jauh khasiat dan teknik budidaya sebagai
bahan baku obat dan kosmatik. Untuk Indonesia kebutuhan ini masih dipasok dari Amerika dan
Australia. Pada saat kecenderungan masyarakat untuk kembali menggunakan bahan – bahan
alami semakin besar, kenyataan tersebut membuka peluang budidaya Lidah Buaya.
Khasiat Lidah Buaya
Berkhasiat secara internal maupun eksternal, antara lain sebagai pembersih alami, menekan
lama pendarahan, antipiretik, anti inflamasi, membunuh bakteri penyebab infeksi dan melebarkan
pembuluh darah kapiler. Berikut manfaat Lidah buaya sebagai makanan sehat menurut Forever
Living Product USA :
Perawatan Kulit :
· Mencegah timbulnya jerawat
· Melembabkan kulit
· Menghaluskan kulit
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
61
· Mengenyalkan kulit
· Mencegah infeksi kulit
· Mencegah kerontokan rambut
Pengobatan
· Anti diabetes
· Obat wasir
· Menghilangkan batuk rejan
· Menghentikan muntah darah
· Menghentikan kejang pada anak
· Asma
· Tukak Lambung dan Maag
· Rheumatik
Lain - lain
· Meningkatkan Libido
Bertanam Lidah buaya
Lidah Buaya sangat tahan tahan terhadap kekeringan, menyukai tanah subur dengan derajat
keasaman tanah ( pH) 4 - 6, dan menyukai penyinaran matahari penuh. Bibit berasal dari anakan
dengan ukuran panjang pelepah 10 – 20 cm. Setelah bulan dirawat di persemaian, panjang
pelepah mencapai 25 – 40 cm, kondisi mana bibit siap tanam. Jarak 80 x 80 cm, tnah gembur
dari dilakukan penyiangan berkala. Panen pertama dilakukan setelah umur 8 – 12 bulan sampai
umur tanaman 7 tahun.
Masih banyak lagi berbagai tanaman dan berbagai referensi yang bisa didapatkan dari
perpustakaan maupun para ahli.
3. Menjernihkan Air
Manusia membutuhkan air bersih. Air mandi, cuci atau masakan tidak boleh kotor apalagi
tercemar limbah industri karena hal itu dapat mengakibatkan bahaya bagi kesehatan tubuh terlebih –
lebih terhadap mata dan kulit yang terkena secara langsung. Air kotor yang tergenangpun dapat
mengandung daur hidup nyamuk sehingga genangan – genangan tersebut perlu dihindari.
Ciri – ciri Air Bersih
Secara fisik air bersih haruslah bersih, tidak berwarna, tawar, tidak berbau, temperatur normal
dan tidak mengandung zat padatan. Secara kimiawi kualitas air baik bila memiliki keasaman (pH)
netral serta tidak mengandung bahan berbahaya dan beracun (B3), ion – ion logam dan bahan
organik. Sedangkan dari segi bilogis, air sebaiknya tidak mengandung bakteri penyebab penyakit
(patogen) dan bakteri nonpatogen.
Media Penyaring :
Tahapan – tahapan air kotor adalah pengendapan dan penyaringan. Media penyaringnya adalah
:
· Pasir digunakan untuk menyaring padatan. Ukuran pasir yang dipakai biasanya 0,2 – 0,8
mm. Jika sudah jenuh, pasir harus dibersihkan.
· Arang batok. Terbuat dari tempurung kelapa / kayu yang dibakar hingga jadi arang. Berguna
untuk mengurangi warna dan bau. Ukurannya berdiameter 0,1 mm atau berbentuk bubuk.
Jika air yang disaring sudah tidak jenuh lagi, arang batok harus dicuci atau diganti.
· Kapur, tawas dan kaporit. Disebut penggumpal koagulan yang membantu menggumpalkan
zat kimia pencemar menjadi endapan. Selanjutnya air disaring lagi dengan media lain.
· Penyaring lain yang mudah didapat, adalah ijuk atau kerikil. Sedangkan media lainnya
adalah zeolit, perlit dan logam tahan karat.
Menjernihkan air kotor tanpa zat kimia
Menggunakan bak untuk mengendapkan dan menyaring. Cara ini digunakan untuk sumber air
terbuka. Ukuran bak tergantung dari volume air yang akan dialirkan. Air dialirkan ke bak pengendap
lewat saluran bambu yang diujungnya ditaruh kawat kassa. Air kemudian dialirkan ke dalam bak
penyaring melalui parit – parit yang berbelok – belok dan berbatuan untuk mendapatkan kandungan
oksigen di dalam air. Jika parit tidak memungkinkan dapat diganti dengan menggunakan saluran
bambu. Bak penyaring diisi dengan media penyaring yang sudah disusun.
Selanjutnya air jernih akan mengalir melalui saluran bambu ke bak penampungan air bersih.
Untuk keperluan air minum dan masak, air ini tetap harus dimasak untuk mematikan bibit penyakit.
Langkah – langkahnya adalah sebagai berikut :
a) Letakkan lumpang batu di dasar sungai dangkal yang kokoh dan tidak beraliran keras. Air
sungai akan tersaring karena pori – pori lumpang batu sangat kecil. Untuk mencegah air
sungai yang kotor masuk ke dalam air jernih di dalam lumpang, perlu dibuatkan tutup
lumpang. Untuk menjernihkan air sungai dengan mudah, buatlah lumpang batu dari batu
cadas.
b) Bak penyaring dibuat sesuai kebutuhan. Letakkan pipa bambu yang kulit luarnya dikupas
sehingga bagian dalamnya di dasar bak. Masukkan arang batok. Air kotor diharapkan
tersaring pada pipa bambu dan arang batok sehingga keluarlah air bersih.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
62
Menjernihkan Air Kotor Dengan Zat Kimia
Metode ini memerlukan 2 buah drum berukuran sama yang dilengkapi kran air. Tinggi kran air
dari dasar drum 5 – 10 cm ( harus lebih tinggi dari endapan lumpur yang akan timbul ). Drum pertama
sebagai bak pengendap dan drum kedua sebagai bak penyaring.
Langkah – langkah :
a) Air kotor masuk ke bak pengendap, kemudian masuk 1 g tawas/10 liter air, 1 gr kapur/10 liter
air dan 2,5 gr kaporit/10 liter air. Aduk air di dalam bak secara perlahan dan satu arah.
Pengaduk dlakukan pada malam hari sehingga pada pagi hari pengendapan berlangsung
dengan sempurna. Buka kran pada bak pengendapan secara perlahan agar endapan tidak
terbawa pada bak penyaringan.
b) Pada bak penyaringan susunlah media penyaringan sebagai berikut :
i. Kerikil setinggi 5 cm pada dasar bak
ii. Arang batok setinggi 10 cm
iii. Ijuk setinggi 10 cm
iv. Pasir halus berdiameter 0,25 – 01 mm setinggi 20 cm
Air yang mengalir dari bak pengendap akan dijernihkan lagi melalui proses penyaringan
sehingga diharapkan air bersih akan keluar pada saat kran akan dibuka.
Jika air yang keluar pada bak kedua sudah tidak jernih lagi, media penyaring perlu dicuci
atau diganti dengan yang baru. Penggunaan drum sebagai pengendap dan bak penyaring dapat
diganti dengan pemakaian gentong.
4. Menjaga Habitat
Pramuka harus peduli kepada kebersihan di sekelilingnya. Banyak hal yang dapat dilakukan
oleh Pramuka, antara lain menjaga habitat yang meliputi :
a) Kebersihan lingkungan atau kebersihan kota
b) Kebersihan tempat hiburan seperti areal pantai, tempat piknik atau taman
c) Satuan pengawas polusi, selalu mengawasi sepanjang sungai, garis pantai, pegunungan dan
kualitas air
d) Jaringan daur ulang lokal
e) Bengkel kerka perbaikan perabot dan lain – lain.
5. Membuat Kertas Daur Ulang
Alat – alat yang dibutuhkan :
a) Blender
b) Screen ( cetak sablon ) ukuran sesuai dengan keinginan dengan kerapatan screen 36
c) Rakel nomor 2 dan 3 dapat dibeli di toko kertas
d) Papan kayu yang dilapisi kain tipis ( disebut dengan kain hero )
e) Bak besar
Bahan :
a) Kertas bekas ( sewarna dan sejenis )
b) Lem kertas ( kemasan 1 kg, lem putih )
c) Air
d) Karakteristik ( bisa menggunakan pelepah pisang, merang, daun suji dll kegunaannya untuk
membentuk variasi pada permukaan kertas )
Langkah – langkah :
a) Kertas bekas dipotong kecil – kecil dengan ukuran sekitar 3 x 3 cm. Potongan kertas
direndam di dalam bak air selam sekitar 3 jam ( tergantung jenis kertasnya ).
b) Kertas dilunakkan dengan blender hingga halus hasilnya menyerupai bubuk kertas (pulp).
c) Masukkan bubuk kertas ke dalam bak besar lagi. Lem juga diperhalus dengan blender.
Bubuk kertas dan lem kemudian dimasukkan ke dalam bak besar berisi air. Perbandingan
antara air, bubuk kertas dan lem adalah 15 liter air : 3 liter bubuk kertas : 1 sendok makan
lem.
d) Masukkan karakteristik yang dipilih ke dalam bak, lalu aduk hingga merata dengan campuran
pulp dan lem.
e) Masukkan screen ke dalam bak. Angkat screen hingga pulp tinggal di atas screen.
f) Basahi papan yang telah dilapisi kain hero. Tempelkan screen ke papan lalu dirakel sehingga
airnya turun.
g) Angkat screen hingga kertas menempel di papan.
h) Ulangi langkah no 5, 6, 7 berkalu – kali hingga papan dipenuhi oleh kertas secara merata.
i) Jemur papan di tempat yang panas hingga menjadi kering.
j) Setelah kering, cabut kertas secara perlahan – lahan.
Idealnya Pramuka harus bisa mengurangi limbah hingga 80%. Berhemat banyak ruang dan
secara aktif menghindari menggunakan plastik dan sedapat mungkin dan sedapat mungkin
tidak menggunakannya. Plastik hanya bisa di daur ulang menjadi plastik dan kembali menjadi
bentuk lain sehingga demikian masalahnya menjadi tidak terpecahkan.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
63
UPACARA SEBAGAI ALAT PENDIDIKAN
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta kursus mengerti, menghayati dan memahami upacara sebagai alat pendidikan.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi, diharapkan para peserta dapat :
1. Menjelaskan pengertian upacara
2. Menyebutkan pokok-pokok upacara dalam Gerakan Pramuka
3. Menyebutkan perlengkapan yang digunakan dalam upacara
4. Menyebutkan macam upacara dalam Gerakan Pramuka
5. Menjelaskan hal-hal yang terjadi dalam pelaksanaan upacara
6. Menjelaskan alat-alat upacara dalam Gerakan Pramuka
II. MATERI
1. Pengertian dan Dasar Hukum Upacara Gerakan Pramuka
Orang akan bangga dalam mengikuti upacara apalagi jika ada acara yang menyenangkan terutama
bagi dirinya sendiri atau kelompoknya, misal : pemberian tanda penghargaan, pelantikan, peresmian
kenaikan pangkat dan lain-lain.
Kegiatan upacara merupakan salah satu alat pendidikan yang penting dalam membina anak dan
pemuda untuk mencapai tujuan Gerakan Pramuka. Oleh karena itu setiap Pembina Pramuka
berkewajiban mengusahakan agar upacara merupakan kegiatan yang menarik dan mengandung
pendidikan sehingga dilaksanakan dengan serius, tertib, teratur dan khidmat.
a. Pengertian
Upacara adalah serangkaian perbuatan yang ditata dalam suatu ketentuan peraturan yang wajib
dilaksanakan dengan khidmat dan tertib, sehingga merupakan kegiatan teratur untuk
menciptakan kebiasaan yang mengarah kepada budi pekerti luhur.
b. Dasar hukum Upacara dalam Gerakan Pramuka diatur menurut Keputusan Kwartir Nasional
nomor 178 Tahun 1979 yaitu tentang Petunjuk Penyelenggaraan Upacara Dalam Gerakan
Pramuka.
2. Pokok – Pokok Upacara dan Penghormatan kepada Bendera
Setiap upacara dalam kegiatan Gerakan Pramuka mengandung unsur – unsur pokok sebagai berikut
:
a. Bentuk barisan yang digunakan oleh peserta upacara selalu disesuaikan dengan perkembangan
jiwa peserta didik.
b. Bentuk barisan upacara pada Satuan Siaga adalah Lingkaran karena perhatian dan
perkembangan jiwanya masih terpusat pada orang tua atau Pembina.
c. Bentuk barisan upacara pada Satuan Penggalang adalah Angkare karena perhatian dan
perkembangan jiwanya telah mulai terbuka.
d. Bentuk barisan upacara pada Satuan Penegak dan Pandega adalah Bersaf karena perhatian dan
perkembangan jiwanya sudah terbuka luas.
e. Jika peserta upacara itu terdiri dari dua golongan atau lebih maka bentuk barisan yang
digunakan ditentukan oleh Pembina Upacara atau Pengatur Upacara sesuai dengan keadaan
setempat.
Penghormatan kepada Bendera Merah Putih dilakukan :
a. Pada waktu Pengibaran Bendera dan Penurunan Bendera (Penyimpanan) Sang Merah
Putih.
b. Pada waktu Bendera Merah Putih dibawa masuk atau keluar dari ruangan upacara.
3. Perlengkapan Upacara dalam Gerakan Pramuka
a. Untuk Satuan Pramuka Siaga
1. Bendera Merah Putih
2. 2 standar bendera
3. Pancasila (teks/naskah)
4. Teks Dwi Darma
b. Untuk Satuan Pramuka Penggalang
1. Bendera Merah Putih dan tali
2. Tiang bendera ( 3 tongkat yang disambung)
3. Teks Pancasila
4. Teks Dasa Darma / Sandi Ambalan / Renungan
4. Jenis, Tempat dan Pengaturan Upacara dalam Gerakan Pramuka
a. Jenis Upacara :
1. Upacara Umum
2. Upacara Pembukaan Latihan dan Upacara Penutupan Latihan
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
64
Wa Pinru
Pinru
Wa Pinru Pinru Wa Pinru Pinru
Wa Pinru
Pinru
Petugas
Bendera
Pembaca
Dasa Darma
3. Upacara Pelantikan
4. Upacara Kenaikan Tingkat
5. Upacara Pindah Golongan
6. Upacara meninggalkan Ambalan / Racana
b. Tempat Upacara
1. Upacara di dalam ruangan
2. Upacara di lapangan
c. Pengaturan :
Agar tercipta suasana upacara yang tertib, teratur dan khidmat, Satuan-Satuan di Gugus Depan
hendaknya dibagi sesuai dengan golongannya :
1. Siaga dibagi menjadi Perindukan – perindukan
2. Penggalang dibagi menjadi Pasukan – Pasukan
3. Penegak / Pandega dibagi menjadi Ambalan – Ambalan
Jadi dalam satu lapangan upacara ada beberapa perindukan, ada beberapa Pasukan dan ada
beberapa Ambalan. Posisi upacara perlu diperhatikan, letak Pembina, Pemimpin Upacara,
Petugas Bendera, Pembaca Dasa Darma dan lain-lain
5. Hal – hal yang terjadi dalam Upacara
Istilah dan hal – hal yang perlu diperhatikan :
a. Istilah yang sering muncul dalam kegiatan Upacara.
1. Pembina Upacara, dalam Satuan Kakak Pembina.
2. Perwira Upacara, digunakan Pengatur Acara
3. Protokol, digunakan Pembawa Upacara.
4. Komandan Upacara, digunakan Pemimpin Upacara
b. Hal – hal yang sering terjadi pada saat upacara dilaksanakan :
1. Apabila saat penaikan bendera Merah Putih talinya putus, maka petugas bendera tetap
ditempat dengan tetap merentangkan bendera sampai upacara selesai. Setelah selesai
diperbaiki lagi dan bendera tetap dikibarkan.
2. Apabila tiang bendera roboh saat bendera dikibarkan, maka petugas tetap pegang bendera,
direntangkan di tempat sampai upacara selesai. Perbaikan setelah upacara selesai.
3. Apabila bendera saat dikibarkan terbalik, maka petugas segera memperbaikinya dan
dilanjutkan mengibarkan sampai selesai upacara.
4. Apabila petugas pembaca Pancasila atau Darma (Dwi / Dasa Darma) belum diuji mentalnya
untuk mengucapkan, maka sebaiknya tidak mengucapkan tetapi MEMBACA
a. Upacara Golongan Siaga
b. Upacara Golongan Penggalang
c. Upacara Golongan Penegak/Pandega
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
65
PERKEMAHAN SEBAGAI ALAT PENDIDIKAN
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus dapat memahami pekemahan sebagai alat untuk melatih peserta didik bekerja
sama, meningktkan ketakwaan, kemandirian dan keprasahajaan hidup menjadi penonton yang
baik.
B. Tujuan khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini peserta Kursus dapat:
1. Menjelaskan tujuan perkemahan
2. Menjelaskna perkemahan menurut waktunya
3. Menjelaskan jenis perkemahan menurut tempatnya
4. Menjelaskan jenis perkemahan menurut jumlah pesertanya
5. Menjelaskan pentahapan pelaksanaan kemah
6. Menjelaskan syarat – syarat memilih tempat berkemah
7. Menjelaskan evaluasi perkemahan
II. MATERI
1. Perkemahan mempunyai tujuan :
a. Memberikan pengalaman adanya saling ketergantungan antara unsur-unsur alam dan
kebutuhan untuk melestarikannya, menjaga lingkungan dan mengembangkan sikap
bertanggung jawab akan masa depan yang menghormati keseimbangan alam.
b. Mengembangkan kemampuan diri mengatasi tantangan yang dihadapi, menyadari tidak ada
suatu yang berlebihan di dalam dirinya, menemukan kembali cara hidup yang
menyenangkan dalam kesederhanaan, membina kerja sama dan rasa memiliki.
2. Menurut waktunya perkemahan dibagi dalam :
a. Perkemahan satu hari, disebut PERSARI
b. Perkemahan sabtu minggu, disebut PERSAMI
c. Perkemahan lebh dari 3 hari
3. Jenis perkemahan menurut tempatnya dibagi dalam :
a. Perkemahan menetap, dari awal sampai akhir tetap ditempat itu
b. Perkemahan safari, berpindah – pindah tempat
4. Menurut jumlah peserta dan tingkatnya, perkemahan dibagi dalam :
a. Perkemahan untuk lomba
b. Pekemahan satu regu Penggalang
c. Perkemanhan Pasukan Penggalang / Ambalan Penegak / Racana Pandega
d. Pekemahan tingkat Ranting, Cabang, Daerah, Nasional, Kawasan (Regional), Dunia
5. Untuk suatu perkemahan yang baik, pentahapan yang harus ditempuh adalah :
a. Persiapan
1) Penentuan waktu, tempat, tujuan dan biaya
2) Pengadaan peralatan, peninjauan lokasi
3) Pemberitahuan dan perijinan
4) Pembentukan panitia
5) Memantapkan kesiapan mental, fisik dan ketrampilan
b. Pelaksana
Pendayagunaan panitia pelaksana sesuai dengan bidang tugasnya
c. Acara
1) Acara harian menjelaskan acara pokok secara garis besar
2) Acara kegiatan keseluruhan yang berisi perincian waktu dan kegiatan selama bekemah
3) Acara perorangan dan kelompok
d. Pelaksanaan
Kegiatan hendaknya diusahakan sesuai rencana, dilaksanakan menurut perkembangan
keadaan dan diusahakan adanya acara pengganti atau tambahan, serta faktor pengamanan
dan keselamatan peserta harus diperhatikan.
e. Penyelesaian
Pembongkaran tenda – tenda kebersihan lingkungan dan pengecekan pengembalian barang
pinjaman harus dilakasanakan secara tertib dilanjutkan dengan ucapan terima kasih.
6. Syarat – syarat memilih tempat berkemah adalah :
a. Tanahnya rata atau sedikit miring berumput
b. Ada pohon berlindung
c. Ada saluran pengeringan pembuangan air
d. Dekat sumber air
e. Pemandangan menarik
f. Ada arena petualangan
g. Terjamin keamanannya
h. Tidak terlalu dekat dengan kampung dan jalan raya
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
66
i. Tidak terlalu jauh dari pasar, pos kesehatan, pos keamanan
j. Letaknya membujur menurut arah mata angin
7. Sebagai bahan pertimbangan masa – masa mendatang, hasil perkemahan dapat
dievaluasikan sebagai berikut :
a. Mencatat prestasi kegiatan peserta didik
b. Perubahan sikap (sebelum dan sesudah pulang kemah)
c. Melihat kesehatan peserta
d. Faktor pendukung, kekurangan, kesalahan dan hambatan
e. Laporan hasil berkemah disampaikan kepada orang tua peserta didik
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
67
API UNGGUN SEBAGAI ALAT PENDIDIKAN
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Menghayati nilai – nilai pendidikan yang terkandung di dalam api unggun dan mengetahui cara
melaksanakan api unggun.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini peserta kursus dapat :
1. Menerangkan latar belakang pelaksanaan api unggun
2. Menerangkan bentuk – bentuk api unggun
3. Menerangkan sifat – sifat api unggun
4. Menyebutkan macam – macam bentuk api unggun
5. Menyebutkan syarat – syarat tempat api unggun
6. Menjelaskan nilai – nilai pendidikan dari api unggun
II. MATERI
1. Latar Belakang
a. Sejak zaman dahulu nenek moyang kita tidak akan pernah melupakan api unggun sebagai
penghangat badan dan pengusir binatang buas. Disamping itu api unggun juga berguna sebagai
media pertemuan untuk musyawarah, menghakimi pelanggaran, bergembira, pesta dan
Pembinaan.
b. Cara berapi unggun nenek moyang kita itu perlu ditumbuh kembangkan dalam kegiatan
Kepramukaan sebagai alat pendidikan.
2. Bentuk-Bentuk Api Unggun
a. Api Unggun Asli
Api unggun asli adalah api unggun yang bahannya dari kayau bakar atau bahan bakar lain yang
dapat menyala dengan besar dan diselenggarakan di tempat terbuka.
b. Api Unggun Tiruan
Api unggun tiruan adalah api unggun yang bahannya dari lampu listrik, lampu teplok atau lilin.
3. Sifat-Sifat Api Unggun
a. Api Unggun Resmi
Api unggun resmi adalah api unggun yang dilaksanakan untuk acara-acara resmi, misalnya
pelantikan, pelepasan anggota Satuan dan sebagainya. Api unggun dilaksanakan dengan lebih
khidmat, suasana gembira agak dikurangi.
b. Api Unggun Biasa
Api unggun biasa adalah api unggun yang merupakan rangkaian/bagian dari kegiatan besar,
misalnya persami, jambore, raimuna dan sebagainya. Api unggun lebih bersifat hiburan,
sehingga suasananya lebih gembira. Para peserta mendapatkan kesempatan untuk
menampilkan atraksi secara spontanitas dan bebas namun batas norma-norma kesopanan dan
ketertiban.
4. Macam-Macam Bentuk Api Unggun
Bentuk Api Unggun Contoh Gambar
1. Bentuk Piramida Segitiga
Kayu kering disusun segitiga sama sisi, makin keatas segitiganya
semakin kecil, sehingga ditengah tumpukan kayu terdapat rongga.
Dirongga tersebut ditaruh bahan yang mudah terbakar, misalnya jerami,
sekam yang sudah disiram minyak tanah dan sebagainya
2. Bentuk Piramida Bujur Sangkar
Cara penyusunan kayu dan bahan bakar sama dengan bentuk piramida
segitiga, hanya bentuknya saja bujur sangkar.
3. Bentuk Pagoda Tegak
Kayu basah dan kering ditata tegak, disandarkan pada gawangnya yang
tidak mudah terbakar, misalnya kayu/bambu basah. Di dalam rongga
ditaruh bahan bakar yang mudah terbakar. Bentuk ini yang paling sering
dipakai.
4. Bentuk Pagoda Roboh
Kayu kering ditetapkan di tanah, ujung-ujungnya bertemu di tengah
sehingga pangkalnya diluar membentuk lingkaran. Agar ujungnya cepat
terbakar, ditempat pertemuan tersebut dapat dibuat lubang dan diberi
bahan bakar yang mudah terbakar.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
68
5. Bentuk Kursi
Dua kayu basah dipancangkan agak berjauhan dan agak condong ke
belakang. Kayu-kayu disusun sedemikian rupa sehingga membentuk
kursi. Bentuk ini digunakan apabila angin bertiup agak kencang dari satu
arah.
5. Syarat-Syarat Tempat Api Unggun
a. Medan terbuka, misalnya lapangan yang cukup luas
b. Permukaan tanah rata
c. Tanahnya kering
d. Suasana sekitarnya cukup tenang
e. Terlindung dari tiupan angin kencang
f. Apabila tempat api unggun berumput yang bagus, misalnya taman, maka rumput dipindahkan
dulu dari tempat nyala api, atau diberi alas batang pisang.
g. Hindari benda lain ikut terbakar (hutan)
6. Nilai-Nilai Pendidikan Dari Api Unggun
a. Mempererat persaudaraan
b. Memupuk kerjasama (gotong royong)
c. Meningkatkan rasa keberanian dan percaya diri
d. Menciptakan suasana kebebasan dan kegembiraan
e. Memupuk kedisiplinan
f. Mengembangkan bakat
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
69
PELANTIKAN SEBAGAI ALAT PENDIDIKAN
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus mengerti, memahami, dan menghayati pelantikan sebagai nilai pendidikan dan
menjadikannya sebagai sikap hidup sehari-hari.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi, peserta diharapkan dapat :
1. Menjelskan pengertian tentang upacara pelantikan
2. Menjelaskan tujuan pelantikan yang merupakan nilai-nilai pendidikan yang terkandung di
dalamnya
3. Menjelaskan langkah-langkah proses pelantikan
4. Menjelaskan jenis-jenis upacara pelantikan pada Perindukan Siaga
5. Menjelaskan jenis-jenis upacara pelantikan pada Pasukan Penggalang
6. Menjelaskan jenis-jenis upacara pelantikan pada Ambalan Penegak
II. MATERI
A. Pengertian
Upacara pelantikan merupakan serangkaian upacara dalam rangka memberikan pengakuan dan
pengesahan terhadap seorang Pramuka atas prestasi yang dicapainya.
B. Tujuan
Upacara pelantikan yang merupakan nilai-nilai pendidikan yang terkandung didalamnya. Upacara
pelantikan bertujuan agar para Pramuka yang dilantik mendapat kesan yang mendalam dan
membuka hatinya untuk dapat menerima pengaruh Pembinanya dalam usaha membentuk manusia
yang berkepribadian, berbudi pekerti luhur, bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, peduli pada
tanah air, bangsa, masyarakat, alam lingkungan serta peduli kepada dirinya sendiri dengan
berpedoman pada Satya dan Darma Pramuka.
C. Langkah-langkah proses pelantikan
Setelah menyelesaikan tugas dan kewajiban (menyelesaikan SKU, SKK, SPG, dan lainnya) dengan
baik, para Pramuka masih merasa perlu berusaha agar prestasinya tersebut mendapat pengakuan
dan pengesahan dari lingkungan dengan jalan melewati upacara pelantikan.
Hal-hal yang dilakukan dalam proses pelantikan sebagai berikut :
1. Persiapan
a. Persiapan mental
Yang dimaksud persiapan mental adalah mempersiapkan peserta didik agar dengan
sukarela mau mengucapkan janji/satya Pramuka, serta dengan ikhlas mau mengamalkan
dalam kehidupan sehari-hari.
b. Persiapan fisik
Ialah persiapan peralatan pelantikan : bendera Merah Putih, standar bendera, tanda-tanda
pelantikan/TKU, TKK, PG dan alat-alat penunjang lainnya.
2. Pelaksanaan pelantikan
a. Adanya Bendera Merah Putih sebagai pelantikan merupakan media untuk menumbuhkan
jiwa kebangsaan, cinta tanah air, patriotisme, persatuan dan kesatuan bangsa.
b. Wawancara/tanya jawab antar Pembina dengan yang akan dilantik untuk menanamkan
komitmennya terhadap Kepramukaan, kemasyarakatan, kemandirian percaya diri,
kepemimpinan, dan ketakwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
c. Pengucapan Satya Pramuka secara sukarela oleh calon.
d. Tata urutan acara yang rapi serta formasi barisan sesuai dengan golongannya.
e. Dilaksanakan dalam suasana khidmat
f. Adanya doa untuk memberikan kekuatan batin kepada yang dilantik.
D. Variasi tata upacara pelantikan dimungkinkan dapat dilaksanakan asal tidak mengaburkan
makna pelantikan yang ada.
E. Susunan acara dan formasi barisan pelantikan dimungkinkan dapat dilaksanakan asal tidak
mengaburkan makna pelantikan yang ada.
F. Macam-macam upacara palantikan
1) Upacara Penerimaan angota
2) Upacara Kenaikan tingkat
3) Upacara Pindah golongan
4) Upacara Penyematan TKK
5) Upacara Penyematan TKG
6) Upacara Pemberian penghargaan
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
70
G. Upacara Pelantikan Pramuka Siaga
1) Penerimaan anggota (Calon sudah menyelesaikan SKU Siaga Mula) dilaksanakan sesudah
upacara pembukaan latihan, dengan susunan acara sebagai berikut :
a. Calon Siaga yang akan dilantik diantar oleh pimpinan barungnya menghadap Pembina (
Yanda/Bunda)
b. Para Siaga yang sudah dilantik menjadi Siaga Mula/Siaga Bantu/ Siaga Tata maju satu
langkah
c. Yanda/Bunda bertanya tentang SKU yang telah diselesaikan kepada calon.
d. Ucapan Janji ” Dwi Satya ” dengan dituntun oleh Yanda/Bunda sedangkan tangan
ditempelkan di dada kirinya.
e. Pembina menyematkan TKU Siaga mula sambil memberikan nasehat seperlunya.
f. Sulung memberu ucapan selamat diikuti semua anggota perindukan.
g. Pembina memimpin doa.
h. Pemimpin barung membawa temannya yang baru dilantik untuk bergabung dengan
barungnya.
i. Yanda/Bunda membubarkan barisan, selanjutnya perindukan melanjutkan kegiatannya.
2) Kenaikan Tingkat (dari Siaga Mula ke Siaga Bantu, Siaga Bantu ke Siaga Tata). Proses kenaikan
tingkat pada hakekatnya sama dengan proses penerimaan calon, bedanya hanya sebelum
penyematan TKU baru ( Siaga Bantu/Tata) TKU sebelumnya (TKU Siaga Mula/Bantu) dilepas
oleh Pembinanya (Yanda/Bunda).
3) Penyematan TKK, prosesnya sama dengan acara pelantikan kenaikan tingkat: bedanya TKK
lama tidak dilepas dulu, sedangkan TKK baru langsung ditambahkan.
4) Perpindahan dari golongan Pramuka Siaga ke Pramuka Penggalang diwajibkan kepada Pramuka
yang telah berusia sebelas tahun yang berkeinginan untuk melanjutkan kegiatannya sebagai
Pramuka Penggalang diatas sebagai berikut:
Proses di Perindukan Siaga
Dilakukan dalam rangkaian upacara pembukaan latihan, dengan susunan upacara sebagai berikut:
1. Pramuka Siaga yang akan pindah golongan mengambil tempat berhadapan dengan Pembina
(Yanda/Bunda).
2. Penjelasan Pembina bahwa kepindahan Golongan Pramuka Siaga ke Penggalang semata-mata
karena usia Pramuka Siaga tersebut telah mencapai 11 tahun.
3. Pesan Yanda/Bunda kepada Siaga yang akan pindah ke Penggalang.
4. Pramuka Siaga yang akan pindah golongan berpamitan kepada temannya di Perindukan.
5. Yanda/Bunda mengantar ke Pasukan Penggalang.
Proses di Perindukan Siaga dan Pasukan Penggalang dilakukan dalam rangkaian upacara
pembukaan dengan susunan upacara sebagai berikut:
1. Penyerahan Siaga dari Yanda/Bunda ke Pembina Penggalang.
2. Penerimaan calon anggota oleh Pembina Penggalang sesuai dengan kebiasaan yang berlaku di
Pasukan Penggalang tersebut.
3. Pembina Siaga kembali ke Perindukan untuk melanjutkan kegiatannya.
4. Calon anggota diperkenalkan kepada semua anggota Pasukan kemudian diserahkan kepada
regu yang sudah siap menerimanya.
5. Ucapan selamat dari semua anggota Pasukan dilanjutkan acara kegiatan yang sudah
diprogramkan.
H. Upacara Pelantikan Pramuka Penggalang
1. Pelantikan calon Pramuka Penggalang manjadi Pramuka Penggalang dilakukan setelah upacara
pembukaan latihan dengan urutan upacara sebagai berikut:
a. Calon Penggalang (telah menyelesaikan SKU Penggalang Ramu) diantar pimpinan regunya
ke hadapan Pembina Penggalang, selanjutnya Pimpinan regu kembali ke tempat.
b. Para Pramuka Penggalang yang sudah dilantik maju 1 langkah.
c. Pembina mngadakan tanya jawab dengan calon tentang SKU yang telah diselesaikan.
d. Calon yang akan dilantik berdoa diiktui oleh para anggota Pasukan dipimpin Pratama.
e. Bendera Merah Putih dibawa oleh petugas ke sebelah kanan depan dari Pembina, semua
anggota Pasukan memberi penghormatan dipimpin Pratama.
f. Calon secara sukarela mengucapkan janji ” Tri Satya ” dengan tangan kanan memegang
ujung merah putih dan ditempelkan di dada sebelah kiri. Pada waktu ucapan janji
dikumandangkan semua anggota Pasukan memberika penghormatan di bawah pimpinan
Pratama.
g. Penyematan tanda pelantikan dan TKU Penggalang Ramu disertai nasehat Pembina.
h. Pratama memberi ucapan selamat dengan berjabat tangan diikuti oleh semua anggota
Pasukan.
i. Pimpinan regu menjemput anggotanya yang baru dilantik.
j. Pembina menyerahkan Pasukan kepada Pratama untuk meneruskan acara latihan.
k. Pratama memimpin penghormatan Pasukan kepada Pembina Penggalang
2. Upacara kenaikan tingkat dari Penggalang Ramu ke Penggalang Rakit dan dari Penggalang Rakit
ke Penggalang Terap serta upacara penyematan TKK
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
71
a. Prosesnya sama dengan Pelantikan Penggalang Ramu, bedanya hanya sebelum
penyematan TKU Penggalang rakit, TKU Penggalang Ramu dilepas dulu dan sebelum
penyematan TKU Penggalang Terap, TKU Penggalang Rakit dilepas dulu.
b. Proses penyematan TKK sama juga dengan proses pelantikan kenaikan tingkat, bedanya
hanya pada saat penyematan TKK baru, TKK lama tidak perlu dilepas.
3. Upacara pindah golongan dari Pramuka Penggalang yang berusia 16 tahun ke Pramuka
Penegak, sebagai berikut:
a. Dilaksanakan dalam rangkaian upacara pembukaan latihan Pasukan Penggalang dan
upacara pembukaan latihan Ambalan Penegak.
b. Penggalang yang akan pindah golongan mengambil tempat berhadapan dengan Pembina.
c. Penjelasan/nasehat Pembina, kepindahannya bukan karena kecakapan tetapi karena usia
dan perkembangan jiwanya,
d. Penggalang yang akan pindah golongan meminta diri kepada anggota Pasukan.
e. Pembina mengantar Penggalang yang bersngkutan ke Ambalan Penegak.
f. Pembina Penggalang kembali ke Pasukan untuk melanjutkan latihan.
g. Acara penerimaan di Ambalan disesuaikan dengan adat yang berlaku.
h. Anggota baru diserahkan kepada sangga yang akan menerimanya.
i. Pembina Ambalan menyerahkan kembali Ambalan kepada Pradana untuk meneruskan
latihan.
I. Upacara Pelantikan Pramuka Penegak
1. Upacara pelantikan penerimaan calon Penegak kepada Ambalan
Dilaksanakan sesudah upacara pembukaan latihan, urutannya sebagai berikut:
a. Pradana mengumpulkan anggota Ambalan dalam ruangan maupun diluar sesuai adat yang
berlaku;
b. Tamu Ambalan ada ditempat yang telah ditentukan;
c. Penegak Bantara/Laksana yang sudah ditentukan menyiapkan pertanyaan;
d. Tamu Ambalan dijemput petugas untuk dihadapkan kepada Ambalan;
e. Pengantar kata dari Pradana/Pembina;
f. Tanya jawab tentang keadaan pribadi tamu yang akan diterima sebagai calon Penegak;
g. Petugas mengajak kepada tamu Ambalan meninggalkan tempat;
h. Ambalan bermusyawarah menentukan penerimaan calon
i. Tamu dipanggil untuk mendengarkan keputusan penerimaan di Ambalan;
Bila tamu Ambalan diterima dilanjutkan dengan upacara pelantikan. Supaya kegiatan
menarik dan menyenangkan dapat diberi variasi yang mendidik sesuai dengan adat
Ambalan.
2. Upacara pelantikan menjadi Penegak Bantara
Upacara ini hanya boleh diikuti oleh Pramuka Pnegak Bantara dan Penegak Laksana serta
undangan khusus (orang tua calon, dll) diatur sebagai berikut:
a. Sangga kerja menyiapkan perlengkapan upacara;
b. Calon Penegak yang akan dilantik sebagai Penegak Bantara diantar oleh pendamping kanan
dan pendamping kiri ke hadapan Pembina Penegak;
c. Pembina Penegak meminta penjelasan dari pendamping kanan tentang watak calon dan
bertanya kepada pendamping kiri tentang kecakapan calon;
d. Pendamping kanan dan pendamping kiri kembali ke sangganya;
e. Sang Merah Putih dibawa oleh petugas kesebelah kanan depan Pembina, para anggota
peserta upacara memberi penghormatan kepada Sang Merah Putih atas pimpinan Pradana;
f. Tanya jawab tentang SKU Penegak Bantara, kesiapannya bergiat sebagai Penegak Bantara,
komitmennya terhadap Kepramukaan dan sebagainya;
g. Pembina memimpin doa sesuai dengan agama peserta upacara masing-masing;
h. Upacara janji Tri Satya, yang dituntun Pembina Penegak dengan tangan kanan memegang
Sang Merah Putih dan ditempelkan didada sebelah kiri atas jantungnya, semua peserta
upacara memberikan penghormatan atas dibacanya Tri Satya;
i. Sang Merah putih dibawa petugas keluar formasi upacara, semua peserta memberi
penghormatan atas pimpinan Pradana;
j. Penyematan TKU Penegak Bantara oleh yang bersangkutan sendiri;
k. Ucapan selamat dari Pradana diikuti oleh semua peserta upacara;
l. Pendamping kanan dan pendamping kiri menjemput Penegak Bantara yang baru dilantik
kembali ke sangganya.
Ambalan Pramuka Penegak disamping memiliki Dewan Ambalan, Dewan Kehormatan Penegak,
juga memiliki Pemangku Adat yang bertugas menciptakan dan melestarikan adat Ambalan
sebagai wahana untuk lebih memantapkan batin para Pramuka Penegak. Biasanya dalam
proses persiapan pelantikan Pemangku Adat membuat acara adat berupa: Renungan jiwa,
perjalanan suci, dll, sesuai dengan adat Ambalan yang ada.
3. Upacara pelantikan Pramuka Penegak Laksana
Proses pelantikan sama dengan pelantikan Penegak Bantara, hanya bedanya:
a. Setelah ulang janji, Pembina melepas TKU Bantara, selanjutnya yang bersangkutan
memasang sendiri TKU Penegak Laksana
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
72
b. Setelah TKU Penegak Laksana terpasang, petugas menyerahkan bambu runcing bendera
Merah Putih untuk disimpan di kamar Penegak Laksana dengan maksud agar yang
bersangkutan selalu ingat bahwa ia adalah kader bangsa yang patriotik.
J. Kesimpulan
a. Upacara pelantikan dilaksanakan dengan tertib, khidmat akan dapat membuka hati yang
bersangkutan. Pada saat itu Pembina dapat memanfaatkan peristiwa tersebut sebagai media
mendidik ketahanan spiritual, fisik, intelektual, emosional dan sosial.
b. Nilai pendidikan yang didapat melalui pelantikan
Bagi yang dilantik:
1. Adanya kebanggaan atas keberhasilannya
2. Percaya kemampuan diri
3. Bertanggungjawab atas tugas yang dipercayakan
4. Berbakti kepada masyarakat, bangsa dan negara
5. Taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa
6. Meningkatkan kepemimpinan dan daya kreasi
Bagi Pramuka lainnya:
1. Peristiwa itu mengingatkan janji yang telah diucapkan
2. Ia dituntut meningkatkan pelaksanaan Tri Satya dan Dasa Darma Pramuka
3. Ia dituntut berusaha untuk maju
4. Bagi Pramuka yang belum dilantik hendaknya menjadi cambuk untuk segera dilantik
Bagi Pembina:
1. Adanya kebanggaan atas keberhasilan membina peserta didik
2. Menimbulkan kepercayaan diri tugas tanggungjawab dan meningkatkan pengabdian
3. Membangkitkan minat dan harapan baru untuk merencanakan meningkatkan pengetahuan
dan ketrampilan diri
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
73
SKU/TKU, SKK/TKK, DAN SPG/TPG
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus menghayati SKU/TKU, SKK/TKK dan merupakan alat mencapai tujuan.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah tingkatan penjelasan materi ini peserta dapat:
1. Menjelaskan Tingkatan SKU/TKU sesuai golongan
2. Menjelaskan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menguji SKU/TKU
3. Menjelaskan pengertian SKK/TKK
4. Menjelaskan tingkatan SKK/TKK sesuai tingkatannya
5. Menjelaskan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menguji SKK/TKK
6. Menjelaskan syarat-syarat Pramuka Garuda
7. Menjelaskan hak dan kewajiban Pramuka Garuda
8. Menjelaskan cara menyesuaikan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menguji SPG/TPG
9. Menjelaskan macam-macam jenis, bentuk, warna, dan arti gambar Pramuka Garuda.
10. Menjelaskan ketentuan dan tempat pemakaian Tanda Pramuka Garuda.
II. MATERI
1. Cara menyelesaikan SKU
Dilaksanakan menurut pembagian golongan :
a. Untuk SIAGA ( S )
- SKU untuk Siaga Mula
- SKU untuk Siaga Bantu
- SKU untuk Siaga Tata
b. Untuk PENGGALANG ( G )
- SKU untuk Penggalang Ramu
- SKU untuk Penggalang Rakit
- SKU untuk Penggalang Terap
c. Untuk PENEGAK ( T )
- SKU untuk Penegak Bantara
- SKU untuk Penegak Laksana
d. PANDEGA hanya satu tingkat ( D )
2. Hal-hal yang diperlukan dalam pembagian SKU :
a. Diusahakan dalam suasana yang menyenangkan
b. Melihat kemampuan anak
c. Memperlihatkan nilai usaha
d. Memperhatikan adat/ agama setempat
e. Memperhatikan kemauan dan keselamatan anak
f. Ujian SKU dilaksanakan secara perorangan
g. Tanda tangan penguji tiap-tiap di tempat tujuan
h. Ujian SKU dilaksanakan secara perorangan
SKK / TKK
1. Materi
A. Pendahuluan
Syarat Kecakapan Khusus merupakan salah satu cara penerapan sistem tanda kecakapan
sesuai dengan Prinsip Dasar Kepramukaan dan Metode Keparamukaan.
Dengan sistem ini anak diharapkan memahami betapa pentingnya untuk mencapai SKK dan TKK
dan akan memilih yang sesuai dengan bakat, minat dan selera anak itu sendiri sehingga anak itu
sendiri akan mampu menggali dan mengembangkan potensi yang ada dalam diri mereka dengan
pertolongan dan bimbingan Pembina.
B. Macam TKK jumlahnya bisa fleksibel, mengingat keadaan, kemampuan dan keperluan
masyarakat setempat serta keadaan, kemampuan, keperluan, sifat, minat dan bakat
peserta didik.
1. TKK digolongkan menjadi 5 golongan :
a. Bidang agama, mental moral, spiritual, pembentukan pribadi dan watak
Warna Dasar Kuning
b. Bidang Patriotisme dan Seni Budaya
Warna Dasar Merah
c. Bidang ketrampilan dan Teknik Pembangunan
Warna Dasar Putih
d. Bidang Sosial Perikemanusiaan, gotong royong, ketertiban masyarakat, perdamaian
dunia dan lingkungan hidup
Warna Dasar Biru
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
74
2. TKK dibagi atas tingkatan-tingkatan sebagai berikut :
a. SIAGA
1. Hanya satu tingkat
2. Berbentuk segitiga dengan ukuran panjang 3 cm, tinggi 2 cm,
3. Tidak berbingkai
b. PENGGALANG
Ada tiga tingkatan yaitu :
1. Tingkat Purwa
2. Tingkat Madya
3. Tingkat Utama
Bentuk :
a. Purwa, lingkaran dengan garis tengah 2,5 cm di kelillingi bingkai selebar 2 mm.
Warna bingkai merah
b. Madya, bukur sangkar dengan ukuran sisi 2,5 cm, di kelilingi bingkai 2 mm. Warna
bingkai merah
c. Utama, segilima beraturan dengan ukuran sisi masing-masing 2 cm, dikelilingi
bingkai 2 mm. Warna bingkai merah.
c. PENEGAK dan PANDEGA
Ada 3 tingkatan, yaitu :
1. Tingkat Purwa
2. Tingkat Madya
3. Tingkat Utama
Bentuk seperti Penggalang, Warna bingkai kuning.
3. Meskipun TKK bukan persyaratan mutlak dan tidak diwajibkan, namun dalam rangka
penerapan sistem Tanda Kecakapan sesuai dengan Prinsip Dasar Kepramukaan dan
Metode Kepramukaan, maka Pembina Pramuka berusaha menbantu memotivasi,
mendorong agar para Pramuka yang dibinanya memiliki TKK. Misalnya dengan cara
penilaian Barung / Regu / Sangga / Kencana.
4. Makna TKK bagi peserta didik :
a. TKK yang dimiliki seorang Pramuka harus terjamin kecakapan yang dimilikinya dapat
dipertanggungjawabkan. Oleh karena itu perlu adanya penilaian dalam bentuk ujian.
Pelaksanaan ujian harus dengan prinsip PDK dan MK.
b. TKK suatu waktu dapat dicabut kembali oleh Kwartir Cabang / Daerah / Nasional,melalui
Pembina Pramuka yang bersangkutan tidak sesuai dengan persyaratan yang di
perlukan. Karena itu Pembina yang bersangkutan selalu mendorong supaya Pramuka
pemilik TKK selalu membina diri sehingga kecakapannya tetap bermutu.
5. Penguji TKK adalah suatu tim yang terdiri 2 orang Yaitu:
a. Pembina atau Pembantu Pembina Pramuka yang langsung membina Pramuka yang di
uji.
b. Seseorang yang dianggap ahli dalam bidang kecakapan yang ditempuh, oleh Pramuka
yang bersangkutan. Penguji ahli dapat dari dalam, maupun dari luar Gerakan Pramuka.
6. Dalam menguji, penguji hendaknya :
a. Berusaha agar proses ujian itu juga dirasakan oleh yang bersangkutan sebagai proses
pendidikan yang menyangkut dan meningkatkan pengetahuan dan pengalaman.
b. memperhatikan batas-batas kemampuan, mental, fisik, intelegensi Pramuka yang
bersangkutan.
c. Memperhatikan ikhtiar, ketekunan dan kesungguhan yang sudah dijalankan oleh
Pramuka yang diuji.
d. Pelaksanaan ujian, perorangan bukan kelompok. Biarpun ada ujian yang secara
kelompok (Diskusi, Kerja Kelompok) tetapi penilaian tetap perorangan, ujian tersebut
meliputi :
1) Materi Ujian dikehendaki peserta yang diuji
2) Waktu, kesepakatan antara penguji dan yang diuji
3) Diusahakan dalam bentuk praktek dan secara praktis
SPG/TPG
I. Tujuan
A. Tujuan Umum Khusus
Peserta Kursus setelah membaca ini dapat memahami tentang Pramuka Garuda, berkreatifitas
dan memotivasi peserta didik untuk mencapai Pramuka Garuda.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah memahami materi ini peserta Kursus dapat :
1. Menjelaskan pengertian Pramuka Garuda
2. Menyebutkan syarat-syarat Pramuka Garuda S / G / T / D
3. Menjelaskan hak dan kewajiban Pramuka Garuda
4. Menyebutkan tata cara penilaian Pramuka Garuda
5. Menunjukkan tanda-tanda Pramuka Garuda S / G / T / D
6. Menjelaskan cara pemakaian Tanda Pramuka Garuda
7. Menjelaskan Upacara pemberian tanda Pramuka Garuda
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
75
III. MATERI
Pendahuluan
Gerakan Pramuka berusaha meningkatkan mutu anggotanya dengan berbagai macam usaha. Salah
satu usaha meningkatkan para Pramuka khususnya peningkatan kecakapannya adalah
digunakannya syarat Pramuka Garuda, maka diharapkan Gugus Depan dan Kwartir-kwartir akan
lebih aktif melaksanakan Kegiatan Kepramukaan, dalam rangka membina generasi muda kita
menjadi kader pembangunan.
Syarat-syarat Pramuka Garuda (SPG)
Syarat-syarat Pramuka Garuda untuk Pramuka Siaga :
Seorang Pramuka Siaga ditetapkan sebagai Pramuka Garuda jika telah memenuhi syarat-syarat
sebagai berikut :
1. Menjadi contoh yang baik dalam Perindukan Siaga, di rumah, di sekolah atau di lingkungan
pergaulannya sesuai dengan isi Dwi Satya dan Dwi Dharma
2. Telah menyelesaikan SKU tingkat Siaga Tata
3. Telah memiliki Tanda Kecakapan Khusus untuk Pramuka Siaga, sedikit-sedikitnya enam
macam dari tiga bidang Tanda Kecakapan Khusus
4. Dapat menunjukkan hasta karya buatannya sendiri sedikit – sedikitnya tiga macam bahan
5. Pernah mengikuti Pesta Siaga, sedikitnya dua kali
6. Dapat membuktikan dirinya sebagai penabung yang rajin dan teratur
7. Dapat mempertunjukkan kecakapan di depan umum dalam salah satu bidang seni budaya
Syarat – syarat Pramuka Garuda untuk Pramuka Penggalang :
Seorang Pramuka Penggalang ditetapkan sebagai Pramuka Garuda, jika telah memenuhi syarat –
syarat sebagai berikut :
1. Menjadi contoh yang baik dalam Pasukan Penggalang, di rumah, di sekolah atau di lingkungan
pergaulannya, sesuai dengan isi Trisatya dan Dasadarma
2. Telah menyelesaikan SKU tingkat Penggalang Terap
3. Memiliki Tanda Kecakapan Khusus untuk Pramuka Penggalang sedikit – sedikitnya 10 (sepuluh)
macam dari tiga bidang TKK, sedikitnya satu macam TKK tingkat utama dan dua macam TKK
tingkat Madya, yaitu :
a. Lima buah TKK wajib yang dipilih di antara :
1) TKK Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan
2) TKK Pengatur Rumah
3) TKK Juru Masak
4) TKK Berkemah
5) TKK Penabung
6) TKK Penjahit
7) TKK Juru Kebun
8) TKK Pengaman Kampung
9) TKK Pengamat
10) TKK Bidang Olahraga, misalnya gerak jalan, berenang dan lain-lain
b. Lima buah TKK pilihan, yang dapat dipilh di antara TKK yang telah ditetapkan dengan
Keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka.
4. Dapat menunjukkan hasta karya buatannya sendiri sedikit – sedikitnya 10 dengan menggunakan
sedikitnya 5 macam bahan.
5. Pernah mengikuti Jambore, perkemahan, Bakti dan Lomba Tingkat
6. Dapat membuktikan sebagai penabung yang rajin dan teratur
7. Dapat menunjukkan kecakapan di depan umum dalam salah satu bidang seni budaya
8. Dapat menjalankan salah satu cabang olahraga, misalnya atletik, renang, senam, beladiri, gerak
jalan atau cabang olahraga lainnya.
9. Telah mengikuti kegiatan pengabdian masyarakat.
Syarat-syarat Pramuka Garuda untuk Pramuka Penegak :
Seorang Pramuka Penegak ditetapkan sebagai Pramuka Garuda, jika telah kerja atau memenuhi
syarat-syarat sebagai berikut :
1. Menjadi contoh yang baik dalam Gugus Depan, di rumah, di sekolah, di tempat kerja atau di
dalam masyarakat, sesuai dengan isi Trisatya dan Dasadarma.
2. Memahami Undang – undang Dasar 1945.
3. Telah menyelesaikan SKU tingkat Penegak Laksana
4. Telah menjadi anggota dan ikut aktif kegiatan minimal tiga Satuan Karya Pramuka.
5. Memiliki Tanda Kecakapan Khusus ( TKK ) untuk Pramuka Penegak sedikit – sedikitnya 10
(sepuluh) macam dari tiga bidang TKK, sedikitnya satu macam TKK tingkat Utama dan tiga
macam tingkat Madya, yaitu :
a. Lima buah TKK wajib yang dipilih di antara :
1) TKK Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan
2) TKK Pengatur Rumah
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
76
3) TKK Juru Masak
4) TKK Berkemah
5) TKK Penabung
6) TKK Penjahit
7) TKK Juru Kebun
8) TKK Pengaman Kampung
9) TKK Pengamat
10) TKK Bidang Olahraga, misal gerak jalan, berenang dan lain-lain.
b. Lima buah TKK pilihan, yang dapat dipilih di antara TKK yang telah ditetapkan dengan
Keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka.
6. Sedikit-sedikitnya sudah tiga kali mengikuti pertemuan-pertemuan Pramuka untuk golongan
Penegak, di tingkat Ranting, Cabang, Daerah, Nasional atau Internasional.
7. Tergabung dalam Satuan Karya dan dapat menyelenggarakan suatu proyek produktif yang
bersifat perorangan atau bersifat bersama, sesuai dengan Satuan Karya yang diikutinya.
8. Dapat membuktikan dirinya sebagai penabung Tabanas yang rajin dan teratur.
9. Dapat mempertunjukkan kecakapannya di depan umum dalam salah satu bidang seni budaya
atau membantu menyelenggarakan pertunjukkan kesenian.
10. Dapat menjalankan dan memimpin salah satu cabang olahraga yang dipilih dari cabang olahraga
atletik, renang, senam, beladiri, gerak jalan atau cabang olahraga lainnya.
11. Pernah ikut serta dalam kegiatan memikirkan, merencanakan, melaksanakan, dan menilai
kegiatan pembangunan masyarkat di lingkungannya.
Syarat-syarat Pramuka Garuda untuk Pramuka Pandega :
Seorang Pramuka Pandega ditetapkan sebagai Pramuka Garuda, jika telah memenuhi syarat-syarat
sebagai berikut :
1. Menjadi contoh yang baik dalam Gerakan Pramuka di rumah, di sekolah/ perguruannya, di
tempat kerja atau di dalam masyarakat, sesuai dengan isi Trisatya dan Dasadarma.
2. Memahami Undang-undang Dasar 1945
3. Telah menyelesaikan SKU Pramuka Pandega
4. Sedikit-sedikitnya telah tiga kali mengikuti acara yang dipilihnya diantaranya:
a. Pertemuan Pramuka untuk golongan Penegak dan Pandega di tingkat Ranting, Cabang,
Daerah, Nasional atau Internasional.
b. Perkemahan Wirakaya atau Perkemahan antar Satuan-Satuan Karya (Peran Saka)
Dirgantara, Bahari, Bhayangkara, Tarunabumi, Wana Bakti, dan Saka lainnya di Ranting,
Cabang atau Daerah.
c. Integrasi masyarakat atau peninjauan proyek-proyek kegiatan atau kunjungan timbak balik
diantara Pramuka Pandega antar Gugus Depan, Ranting, Cabang atau Nasional baik secara
perorangan maupun secara bersama-sama dalam ikatan Satuan dan membuat laporannya.
5. Sedikit-sedikitnya sudah tiga kali ikut membuat perencanaan, persiapan, pelaksanan,
pengawasan, penilaian dan penyelesaian salah satu atau gabungan dari kegiatan-kegiatan di
bawah ini :
a. Pesta Siaga
b. Perkemahan Penggalang
c. Raimuna, P.W, Musppanitera atau Pertemuan Pramuka Penegak dan Pandega lainnya
6. Sedikit-sedikitnya telah tiga kali ikut membantu salah satu kegiatan masyarakat, peringatan,
perhelatan, proyek pembangunan dan lain-lain.
Hak dan Kewajiban :
1. Seorang Pramuka yang telah memenuhi syarat-syarat Pramuka Garuda berhak untuk ditetapkan
sebagai Pramuka Garuda dan berhak menerima serta mengenakan Tanda Pramuka Garuda.
2. Untuk menghargai usaha yang sungguh-sungguh itu maka pemberian tanda Pramuka Garuda
kepada yang berhak dilaksanakan dalam suatu upacara, dilakukan oleh Ketua Kwartir yang
bersangkutan atau wakilnya.
3. Untuk Gugus Depan Gerakan Pramuka di luar negeri, Pemberian Tanda Pramuka Garuda dapat
dilaksanakan oleh Kepala Perwakilan Pemerintah Republik Indonesia setempat selaku
Kamabigus.
4. Seorang Pramuka yang telah menerima Tanda Pramuka Garuda, berkewajiban :
a. Menjaga nama baik pribadi dan meningkatkan kemampuannya agar tetap dapat menjadi
teladan, baik bagi Pramuka maupun bagi anak-anak dan pemuda lainnya.
b. Mendorong, membantu dan menggiatkan teman-teman Pramuka lainnya untuk memenuhi
syarat-syarat Pramuka Garuda.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menguji SPG/TPG :
Tim Penilai :
1. Penilai seorang calon Pramuka Garuda adalah suatu tim yang diangkat oleh Ketua Kwartir dan
terdiri dari Pembina Satuannya, Pembina Gugus Depan Andalan, Orang Tua dan Tokoh
Masyarakat setempat.
2. Khusus untuk Gugus Depan di Luar Negeri, Tim Penilai diangkat oleh Ketua Majelis Pembimbing
Gugus Depan.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
77
3. Tim Penilai dibentuk atas permintaan Pembina Gugus Depan yang mencalonkan Pramuka
Garuda.
Tugas Pembina Pramuka :
1. Setiap Pembina Pramuka wajib mendorong, membimbing dan membantu anak didiknya agar
mereka tertarik dan giat berusaha untuk menjadi Pramuka Garuda.
2. Setiap Pembina Pramuka wajib memberikan keterangan tertulis yang sesungguhnya tentang diri
calon Pramuka Garuda kepada Tim Penilai.
Cara Menilai :
1. Dalam menilai seorang calon Pramuka Garuda, Tim Penilai wajib memperhatikan :
a. Keadaan lingkungan setempat
b. Keadaan dan sifat calon Pramuka Garuda, yaitu :
1) Putra atau putri
2) Usia
3) Keadaan jasmani dan rohani
4) Bakat, kecerdasan, ketangkasan, dan keterampilan
5) Usaha yang telah dilakukannya
c. Keterangan tertulis dari pihak-pihak yang mempunyai sangkut paut dengan kegiatan calon
Pramuka Garuda antara lain dari guru, orang tua/ wali dan lain-lain.
2. Pada pokoknya penilaian atas calon Pramuka Garuda dilakukan untuk perorangan.
3. Penilaian atas seorang calon Pramuka Garuda dilakukan dengan cara :
a. Wawancara langsung
b. Pengamatan langsung
c. Membaca dan mendengar keterangan dari pihak ketiga
d. Mengisi formulir penilaian Pramuka Garuda
Macam, Jenis Bahan, Bentuk, Gambar, Warna dan Arti Gambar
Macam :
Tanda Pramuka Garuda terdiri atas 4 macam yaitu :
1. Tanda Pramuka Garuda untuk Pramuka Siaga
2. Tanda Pramuka Garuda untuk Pramuka Penggalang
3. Tanda Pramuka Garuda untuk Pramuka Penegak
4. Tanda Pramuka Garuda untuk Pramuka Pandega
Jenis Bahan :
1. Tanda Pramuka Garuda Asli dibuat dari logam berwarna emas, yang digantungkan pada pita
kain.
2. Tanda Pramuka Garuda Duplikat dibuat dari kain
Bentuk, gambar dan warna :
1. Tanda Pramuka Garuda dari logam berbentuk segi lima beraturan, dengan panjang sisi masingmasing
2,5 cm dan bingkai selebar 2 mm.
2. Di tengah bentuk segi lima tersebut terdapat gambar relief (gambal timbul) seekor burung
Garuda dengan sayap terbuka, dengan lambang Gerakan Pramuka di dadanya, dan sehelai Pita
digenggam oleh kedua cakarnya bertulis ”SETIA, SIAP, SEDIA”
3. Warna bingkai burung Garuda dan Pita adalah kuning emas. Warna tulisan hitam. Warna dasar/
latar belakang adalah :
a. Hijau untuk Pramuka Siaga
b. Merah untuk Pramuka Penggalang
c. Kuning untuk Pramuka Penegak
d. Coklat tua untuk Pramuka Pandega
4. Pita kalung lebar berukuran kurang lebih 2,5 x 60 cm, berwarna :
a. Putih di sisi tepinya (kiri dan kanan) selebar kurang lebih 0,4 cm
b. Merah di tengah selebar kurang lebih 1,7 cm
c. Panjang pita jika dikenakan, Tanda Pramuka Garuda tepat di atas ujung tulang dadanya
5. Tanda Pramuka Garuda dari kain, mempunyai bentuk gambar, warna, tulisan dan ukuran yang
sama dengan ketentuan-ketentuan di atas, hanya tidak menggunakan atau digantungkan pada
pita.
Arti Gambar :
1. Bentuk segi lima mencerminkan Pancasila.
2. Gambar Garuda terbang menggambarkan kekuatan besar pada dirinya untuk mencapai cita-cita
yang tinggi, bertindak dengan jiwa Pramuka yang berkembang dalam dadanya dan berpegang
pada semboyan “SETIA - SIAP – SEDIA”
3. Pada masing-masing sayap terlukis 17 bulu, pada ekor terdapat 8 helai bulu, sedang pada
pangkal sayap dan dada terdapat 45 helai bulu. Ini mengkiaskan bahwa setiap Pramuka garuda
harus bersemangat perjuanagan atas dasar nilai- nilai 17 – 8 – 45.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
78
Lambang Gerakan Pramuka di dada Garuda digantungkan dengan rantai yang terdiri atas 10
buah mata rantai (Dasadarma) dan pita yang digenggamnya terlipat menjadi 3 bagian (Trisatya)
dan ujung-ujung pita terpotong menjadi 2 bagian (Satya dan Darma)
4. Arti semboyan :
a. SETIA artinya seorang Pramuka Garuda akan selalu setia kepada Tuhan, Bangsa dan
Negara, pimpinan dan keluarganya.
b. SIAP artinya seorang Pramuka Garuda akan selalu siap untuk berbuat kebajikan dan berbuat
jasa setiap waktu.
c. SEDIA artinya seorang Pramuka Garuda akan selalu mempunyai rasa kesediaan atau
keikhlasan untuk berbakti.
Ketentuan dan tempat Pemakaian Tanda Pramuka Garuda
Ketentuan Pemakaian :
1. Tanda Pramuka Garuda hanya dikenakan di pakaian seragam Pramuka, ketika Pramuka Garuda
itu melakukan kegiatan bagi Pramuka Siaga, Pramuka Penggalang, Pramuka Penegak dan
Pramuka Pandega.
2. Seorang Pramuka yang melakukan kegiatan Pramuka sebagai Pembina, Pembantu Pembina,
Andalan, Pembantu Andalan, atau anggota majelais Pembimbing tidak dibenarkan untuk
mengenakan Tanda Pramuka Garuda di pakaian seragam Pramukanya.
3. - Seorang Penggalang Ramu atau Rakit tidak dibenarkan untuk memakai Tanda Pramuka
Garuda untuk Pramuka garuda Siaga.
- Seorang Pramuka Penegak Bantara tidak dibenarkan untuk memakai Tanda Pramuka Garuda
untuk Pramuka Siaga dan Pramuka Penggalang.
- Seorang Pramuka Garuda Pandega tidak dibenarkan untuk memakai Tanda Pramuka Garuda
untuk Pramuka Siaga, Pramuka Penggalang dan Pramuka Penegak.
Tempat Pemakaian :
Pemakaian Tanda Pramuka Garuda diatur sebagai berikut :
1. Pada upacara – upacara resmi Tanda Pramuka Garuda dari logam digantungkan di muka dada
dengan pita berwarna merah putih.
Pita ini dikalungkan di leher, bagian di belakang leher diletakkan tertindih oleh setangan leher, di
bagian muka dada diletakkan di atas muka setangan leher.
2. Pada kegiatan sehari – hari, Tanda Pramuka Garuda dari kain ditempel di dada sebelah kanan,
di atas saku, di atas bintang tahunan, di atas Tigor dan lain-lain.
Upacara Pemberian Tanda Pramuka Garuda :
1. Seorang Pramuka yang telah ditetapkan sebagai Pramuka Garuda berhak menerima dan
mengenakan Tanda Pramuka Garuda, yang diberikan pada suatu upacara pemberian Tanda
Pramuka Garuda
2. Sebelum penyematan Tanda Pramuka Garuda maka yang bersangkutan harus melakukan doa
menurut kenyakinan agamanya, lalu mengulangi mengucapkan Dwisatya atau Trisatya yang
disaksikan oleh semua yang hadir
3. Diharapkan hadir dalam upacara tersebut selain Pembina Satuan juga teman-teman Pramuka,
juga orang tua, guru, atasan / pimpinan kantornya atau orang lain yang erat hubungannya
dengan pribadi yang bersangkutan.
Waktunya :
Hendaknya diusahakan agar upacara tersebut dilakukan pada hari – hari bersejarah bagi negara,
masyarakat, agama atau dirinya (misalnya hari ulang tahun dan sebagainya).
Gambar Tanda Kecakapan Umum dan Tanda Pramuka Garuda
A. Pramuka Siaga
B. Pramuka Penggalang
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
79
C. Pramuka Penegak D. Pramuka Pandega
Gambar 10 TKK Wajib
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
80
SATUAN KARYA PRAMUKA
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus memahami konsep-konsep Kesakaan dan Pimpinan Saka, sehingga mampu
memberikan motivasi pada peserta didik untuk bersedia mengikuti kegiatan Satuan Karya
Pramuka atau bergabung dalam salah satu Satuan Karya Pramuka
B. Tujuan Kusus Kursus
Di harapkan setelah mengikuti materi ini peserta dapat:
1. Menjelaskan dengan betul pengertian Satuan Karya Pramuka (Saka)
2. Menjelaskan dengan betul tujuan dan sasaran pembentukan Saka
3. Menjelaskan dengan betul fungsi Satuan Karya Pramuka
4. Menjelaskan dengan betul ketentuan dan struktur organisasi Saka
5. Menjelaskan dengan betul berbagi tanda pengenal dan tanda kecakapan khusus dalam
Satuan Karya Pramuka
6. Menyebutkan dengan betul bidang / jenis Saka dengan kegiatannya
II. MATERI
1. Pengertian
Untuk mencapai tujuan Gerakan Pramuka, maka proses Pembinaan peserta didik harus
diarahkan pada pengembangan dan pembianaan watak, moral, jasmani, bakat, pengetahuan,
pengalaman, dan keterampilan melalui kegiatan yang dilaksanakan sebanyak mungkin dengan
praktek secara praktis dengan mempergunakan Sistem Among, Prinsip Dasar Kepramukaan dan
Metode Kepramukaan.
Guna menunjang hal tersebut dibentuklah Gugus Depan sebagai wadah utama Pembinaan
kepribadian dan Satuan Karya Pramuka (Saka) sebagai wadah pengembangan pengetahuan,
Pembinaan ketrampilan, penambahan pengalaman dan pemberian kesempatan untuk
melaksanakan bakti pada masyarakat, melalui berbagai bidang kejuruan.
Guna menciptakan keseragaman dan ketertiban dalam organisasi maka diterbitkan Surat
Keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka nomor 032 tahun 1989 yang mengatur tentang
Satuan Karya Pramuka (Saka).
Satuan Karya Pramuka (Saka) adalah wadah pendidikan Kepramukaan guna menyalurkan
minat, mengembangkan bakat dan meningkatkan pengetahuan kemampuan, ketrampilan dan
pengalaman para Pramuka dalam berbagai bidang kejuruan serta meningkatkan motivasinya
untuk melaksanakan kegiatan nyata dan produktif sehingga dapat memberi bekal bagi kehidupan
dan penghidupannya serta pengabdiannya pada masyarakat bangsa dan negara, sesuai dengan
aspirasi pemuda Indonesia dan tuntutan perkembangan pembangunan dalam rangka
peningkatan ketahanan nasional.
2. Tujuan dan Sasaran
a. Tujuan pembentukan Saka adalah untuk memberi wadah pendidikan bagi para Pramuka dan
Pemuda untuk :
1) Mengembangkan bakat, minat, pengetahuan, kemampuan, ketrampilan, dan
pengalaman dalam berbagai bidang kejuruan tertentu.
2) Meningkatkan motivasi untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan nyata dan produktif
3) Memberikan bekal bagi kehidupan dan penghidupannya
4) Memberikan bekal bagi pengabdiannya pada masyarakat, bangsa, dan negara guna
menunjang pembangunan nasional, sehingga dapat meningkatkan mutu dan taraf
kehidupan serta dinamika Gerakan Pramuka serta peranannya dalam pembangunan
nasional.
b. Sasaran pembentukan Saka adalah agar selama dan setelah mengikuti pendidikan dalam
Saka para Pramuka dapat :
1) Memiliki tambahan pengetahuan, pengalaman, ketrampilan dan kecakapan yang dapat
mendukung kehidupan dan penghidupannya atau pengabdiannya kepada masyarakat,
bangsa dan negara
2) Meningkatkan kemantapan mental dan fisiknya
3) Memiliki rasa tanggungjawab atas dirinya, masyarakat, bangsa dan negara serta
tanggungjawab terhadap Tuhan Yang Maha Esa
4) Memiliki sikap dan cara berpikir yang lebih matang dalam menghadapi segala tantangan
dalam hidupnya
5) Melaksanakan kepemimpinan yang bertanggungjawab, berdaya guna dan tepat guna
6) Dapat menyelenggarakan berbagai kegiatan yang positif secara berdaya guna dan tepat
guna sesuai dengan minat dan bakatnya
7) Menjalankan Satya dan Darma Pramuka secara nyata
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
81
3. Fungsi
Satuan Karya Pramuka (Saka) berfungsi sebagai :
a. Wadah pengenalan awal, Pembinaan dan pengembangan pengetahuan dan ketrampilan di
bidang kejuruan tertentu.
b. Sarana untuk melaksanakan kegiatan nyata dan produktif serta bakti pada masyarakat
c. Pelengkap pendidikan Kepramukaan di Gugus Depan
d. Alat untuk pencapaian tujuan Gerakan Pramuka
4. a. Organisasi
. Saka dibentuk ditiap Ranting dan berada di bawah wewenang pengendalian dan
Pembinaan Kwartir Ranting. Apabila Kwartir Ranting belum mampu membentuk Saka
maka pembentukan Saka bisa dilaksanakan di Kwartir Cabang.
. Saka minimal beranggotakan 10 orang dan maksimal 40 orang serta minimal terdiri dari
2 krida yang masing-masing beranggotakan antara 5 sampai 10 orang.
. Jika satu Saka anggotanya lebih dari 40 orang maka dapat dijadikan 2 Saka atau lebih
. Anggota Saka Putra dan Putri dipisah-pisahkan dengan Saka Putra dibina oleh Pamong
Saka Putra dan Saka Putri dibina oleh Pamong Saka Putri
. Saka diberi nama pahlawan, tokoh wayang atau nama lain yang dapat memberikan
motivasi pada anggotanya sedangkan nama krida diatur dalam Petunjuk
Penyelenggaraan tersendiri.
. Anggota Saka dikelompokkan dalam Satuan kecil yang diberi nama krida-krida
beranggotakan minimal 5 orang dan maksimal 10 orang.
. Anggota Saka ialah Pramuka Penegak Bantara, Penegak Laksana dan Pandega dari
Gugus Depan – Gugus Depan, Pramuka Penggalang, Calon Penegak dan Calon
Pendega dengan seijin Pembina Gugus Depannya dapat menjadi anggota Saka dengan
syarat paling lambat 1 tahun setelah masuk ke dalam Saka harus sudah dilantik sebagai
Penggalang Terap, Penegak Bantara atau Pandega
. Pemuda bukan Pramuka yang berusia antara 14 s.d 25 tahun dapat diterima sebagai
anggota Saka dengan ketentuan paling lambat 6 bulan setelah diterima anggota Saka
wajib untuk bergabung dengan salah satu Gugus Depan
. Dalam Saka dibentuk Dewan Saka dan Dewan Kehormatan Saka yang prinsipnya sama
dengan Dewan Ambalan dan Dewan Kehormatan Ambalan.
b. Pimpinan, Pamong dan Instruktur Saka
1) Dalam rangka usaha untuk meningkatkan Pembinaan dan pengembangan Saka di
tingkat Kwarcab, Kwarda dan Kwarnas perlu dibentuk Pimpinan Saka
2) Guna melaksanakan proses Pembinaan di dalam Saka perlu ditetapkan Pembina
Pramuka sebagai Pamong Saka
3) Guna menyelenggarakan program peningkatan kemampuan dan ketrampilan anggota
Saka perlu diangkat Instruktur Saka yang mempunyai keahlian dalam bidang kejuruan
tertentu dan bertugas membantu Pamong Saka
4) Masa bakti Pimpinan Saka sama dengan masa bakti Kwartirnya sedangkan masa bakti
Pamong dan Instruktur Saka adalah dua tahun.
5. Tanda Pengenal dan Tanda Kecakapan Khusus
a. Tanda anggota Gerakan Pramuka berlaku juga sebagai Tanda Anggota saka
b. Tanda Saka berbentuk segilima sama sisi dengan ukuran sisi 5 cm dan dipasang pada
lengan baju sebelah kiri
c. Tanda Krida berukuran maksimal 4 cm dan dipasang di bawah Tanda Saka
d. Pakaian Seragam Gerakan Pramuka berlaku juga sebagai Pakaian Seragam Saka
e. Dengan seijin Kwartir Nasional Gerakan Pramuka dapat ditentukan syarat dan tanda
kecakapan khusus untuk Saka tertentu.
6. a. Bidang Kesakaan
NO NAMA SAKA NAUNGAN PADA INSTANSI DASAR HUKUM
1. Bahari TNI AL SK. No. 019 Tahun 1991
2. Bhakti Husada Dinas Kesehatan SK. No. 053 Tahun 1985
3. Bhayangkara Kepolisian SK. No. 020 Tahun 1991
4. Dirgantara TNI AU SK. No. 018 Tahun 1985
5. Kencana BKKBN SK. No. 084 Tahun 1985
6. Tarunabumi Dinas Pertanian SK. No. 078 Tahun 1984
7. Wanabakti Dinas Kehutanan SK. No. 005 Tahun 1984
8. Bina Sosial Dinas Sosial SK. Kwarda Jateng No.428.6/045092
9. Pandu Wisata Dinas Pariwisata dan Budaya
10. Saka Bakti Budaya Dinas Pariwisata dan Budaya
11. Saka Wira Kartika TNI AD SK No 182/X/2007
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
82
b. Jenis-jenis Krida
1) Saka Bahari : Sumberdaya Bahari
Jasa Bahari
Wisata Bahari
Reksa Bahari
2) Saka Bakti Husada : Bina Lingkungan
Bina Keluarga Sehat
Penanggulangan Penyakit
Bina Gizi
Bina Obat
3) Saka Bhayangkara : S.A.R
Pengamanan Lalu Lintas
Pengamanan Lingkungan
Tindakan Pertama di Tempat Kejadian (TPTK)
Pemadam Kebakaran
4) Saka Dirgantara : Pesawat Bermotor
Pesawat Tak Bermotor
Aeromodelling
Terjun Payung
S.A.R
Pengetahuan Kendaraan
5) Saka Kencana : Bina Komunikasi, Informasi dan edukasi (KIE)
Bina Pendidkan Keluarga Berencana (KB)
Intitusi Masyarakat
Bina Pelayanan Integrasi Masyarakat
6) Saka Tarunabumi : Tanaman Pangan
Perikanan
Peternakan
Perkebunan
Hortikultura
7) Saka Wanabakti : Tata Wana
Reksa Wana
Bina Wana
Guna Wana
8) Saka Bina Sosial :
9) Saka Pandu Wisata :
10) Saka Bakti Budaya :
11) Saka Wira Kartika : Survival
Pioneer
Mountainering
Navigasi Darat
Bintal Juang
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
83
STRUKTUR ORGANISASI SAKA
Pimpinan Saka Tk.
Nas
DKN
Kwartir Nasional
Instansi Tk. Pusat
Pimp. Saka Tk.
Daerah
DKD
Kwartir Daerah
Instansi Tk.
Propinsi
Pimp.Saka
Tk. Cabang
DKC
Kwartir Cabang
Instansi Tk.
Kab/Kodya
Pimp.Saka
Tk. Ranting
DKR
Kwartir Ranting
Instansi Tk.
Kecamatan
Gugus Depan Pamong Saka
Instrukutur
Satuan Karya
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
84
PERTEMUAN PESERTA DIDIK
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus memahami jenis-jenis pertemuan untuk peningkatan mutu peserta didik
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini peserta dapat :
1. Menjelaskan pengertian pertemuan peserta didik
2. Menyebutkan maksud dan tujuan forum peserta didik
3. Menyebutkan jenis – jenis pertemuan peserta didik
4. Menyebutkan acara kegiatan dalam pertemuan peserta didik
5. Menjelaskan penggolongan peserta didik
II. MATERI
1. Pengertian Pertemuan Peserta Didik
Forum peserta didik adalah suatu wadah yang dipergunakan untuk kegiatan bersama oleh
Pramuka demi tercapainya tujuan Pendidikan Gerakan Pramuka.
2. Maksud dan Tujuan
a. Maksud
Maksud pertemuan adalah memberi kegiatan yang bernilai pendidikan dengan cara dan
bervariasi, menarik, menggembirakan, tidak membosankan sehingga para Pramuka mempu
berswadaya, memenuhi kebutuhan hidupnya dan mambantu keluarga, masyarakat sekitar
untuk mencapai kesejahteraan.
b. Tujuan
Diarahkan tercapainya Gerakan Pramuka :
1). Meningkatkan perkembangan pribadi anak, pemuda sebagai manusia pribadi maupun
mahluk sosial
2). Mempererat rasa persaudaraan / keklauargaan
3). Memelihara Persatuan dan Kesatuan
4). Meningkatkan prestasi anak dan pemuda di bidang pemenuhan kebutuhan sehari - hari
3. Pertemuan / Latihan di Gugus Depan / Pertemuan biasa
a. Pertemuan biasa adalah pertemuan / latihan berkala atau kegiatan mingguan yang dapat
dilaksanakan di Gugus Depan.
Latihan berkala yang biasa dilaksanakan setiap 1 minggu sekali, sebaiknya dihindari
kegiatan di dalam ruangan kecuali hujan.
b. Pertemuan / latihan di Gugus Depan / pertemuan istimewa, biasanya berupa kegiatan besar
yang jauh sebelumnya dipersiapkan secara matang.
4. Acara Kegiatan dalam Pertemuan
a. Menarik, suasana gembira dan penuh keakraban
b. Supaya tujuan kegiatan tercapai dengan dasar pengertian dari oleh untuk peserta didik,
pimpinan peserta didik dengan bimbingan dan tanggungjawab orang dewasa/Pembina
c. Menambah pengalaman, meningkatkan pengetahuan, kecakapan, kecerdasan, ketrampilan,
ketangkasan dan ketajaman indera
d. Menimblkan rasa ikut serta ikut bertanggungjawab
e. Sesuai dengan PDK dan MK yang pelaksanaanya disesuaikan dengan keadaan,
kepentingan dan perkembangan masyaakat
f. Meningkatkan rasa kebangsaan dan memperkuat keyakinan beragama
5. Penggolongan Pertemuan Peserta Didik
a. Pertemuan Pramuka Siaga (7-10 tahun) :
1) Pesta Siaga
2) Bazar Siaga
3) Persari
Kegiatan PERSARI antara lain dapat berupa:
· Pendalaman Dwi Satya atau Dwi Darma
· Kegiatan permainan
· Kegiatan ketrampilan dan sebagainya
4) Wisata Siaga
Adalah suatu acara berjalan atau dengan kendaran melihat pemandangan indah, obyek
wisata, musium dan sebagainya
5) Pekan Tani Siaga
Kegiatan berupa tabur bibit, pemberantasan hama, apotik hidup, pengumpilan pupuk dan
sebagainya
b. Penggalang (11-15 tahun) :
1. Jambore adalah pertemuan besar Penggalang menampilkan kecakapan kemampuan
ketrampilan seni budaya untuk mempererat persaudaraan diantara Penggalang yang
bersifat kreatif dan rekreatif.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
85
Kegiatan jambore bertingkat antara lain:
a) Jambore Ranting/JAMRAN ditingkat Ranting 2 tahun sekali
b) Jambore Cabang/JAMCAB ditingkat Cabang 3 tahun sekali
c) Jambore Daerah/JAMDA ditingkat Daerah 4 tahun sekali
d) Jambore Nasional/JAMNAS ditingkat Nasional 5 tahun sekali
2. Lomba Tingkat (LT)
Pertemuan besar Penggalang untuk ajang prestasi/lomba yang berjenjang dari tingkat
Gugus Depan sampai Kwartir Nasional.
Pemenang lomba berhak maju mengikuti lomba ke tingkat yang lebih tinggi:
a) LT.I ditingkat Gudep
b) LT.II ditingkat Ranting
c) LT.III ditingkat Cabang
d) LT.IV ditingkat Daerah
e) LT.V ditingkat Nasional
3. DIANPINRU (Gladian Pemimpin Regu)
Ajang pertemuan para pimpinan regu Penggalang mengikuti latihan-latihan
Kepramukaan dan lain-lain bertujuan meningkatkan mutu dan kualitas pinru untuk
mencapai tujuan pendidikan Kepramukaan.
Dalam Dianpinru para pimpinan regu sudah mulai memperkenalkan ilmu kepemimpinan
dan bagaimana cara mengolah regu, menjadi regu yang baik dan berprestasi.
4. PERSAMI (Perkemahan Sabtu minggu)
Perkemahan yang dilaksanakan oleh peserta didik setingkat Penggalang yang
pelaksanaanya pada hari Sabtu sampai Minggu.
Isi kegiatannya adalah:
a) Latihan
b) Kreatif dan Rekreatif
5. Perkemahan Bhakti Penggalang
6. Demonstrasi kecakapan/ketrampilan G
7. Pameran Hasil Karya G
8. Pesta Olah Raga dan Seni
9. Peringatan Hari Besar Nasional/Agama
c. Penegak dan Pandega
a) MUSPANITERA (Musyawarah Penegak Pandega Puteri dan Putera)
b) PERKEMAHAN WIRAKARYA (P.W)
c) RAIMUNA (TKPP)
d) PERTISAKA (Perkemahan Bakti Satuan Karya)
e) JOTA (Jambore On The Air)
f) DIANPINSA (Gladian Pimpinan Sangga)
g) DIANPINSAT (Gladian Pimpinan Satuan)
h) UBALOKA (Unit Bantu Pertolongan Pramuka)
i) Kemah Pembauran
j) LPK (Latihan Pengembangan Kepeminpinan)
k) KPDK (Kursus Pengelolaan Dewan Kerja)
l) Peringatan Ulang Tahun Satuan, Hari Besar Nasional, Agama
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
86
KOMUNIKASI DAN BERGAUL
DENGAN PESERTA DIDIK
I. TUJUAN
A. TUJUAN UMUM KURSUS
Peserta Kursus mengetahui, memahami dan menghayati cara-cara berkomunikasi dan bergaul
dengan peserta didik.
B. TUJUAN KHUSUS KURSUS
Setelah selesai materi ini peserta Kursus dapat:
1. Menjelaskan pengertian komunikasi dengan peserta didik
2. Menyebutkan unsur-unsur berkomunikasi dengan peserta didik
3. Menyebutkan alat-alat berkomunikasi dengan peserta didik
4. Menjelaskan etika berkomunikasi dengan peserta didik
5. Menjelaskan pengertian bergaul dengan peserta didik
6. Menjelaskan manfaat bergaul dengan peserta didik
7. Menjelaskan etika bergaul dengan peserta didik
II. MATERI
A. Pengertian
Manusia adalah makhluk ciptaan Tuhan dengan kedudukannya sebagai makhluk individu dan
sekaligus makhluk sosial. Sebagai makhluk individu setiap manusia dihargai dan dihormati hakhak
individunya secara bebas misalnya hak memeluk agama, hak hidup, hak berpendapat dan
sebagainya. Sedangkan sebagai makhluk sosial manusia akan memiliki arti dan berguna jika
menjalin dengan manusia lain. Karena itu harus dijamin dan dilindungi dalam hubungannya
dengan orang lain. Dengan melakukan hubungan dengan orang lain maka kebutuhan-kebutuhan
hidupnya dengan dapat terpenuhi.
Demikian halnya dengan para anggota Pramuka baik itu peserta didik (S, G, T dan D) maupun
anggota dewasa (Pembina, Pelatih Pembina, MABI dan lain-lain) harus selalu mengadakan
komunikasi satu sama lainnya untuk mewujudkan tujuan yang diinginkan bersama. Disamping
komunikasi dalam rangka tukar informasi setiap anggota Pramuka harus menjalankan pergaulan
yang selaras dan serasi sehingga tercipta kehidupan bersama yang harmonis, aman, damai dan
tentram.
Sejalan dengan itu maka muncul sebuah pertanyaan apa sebenarnya komunikasi itu dan apa
makna pergaulan itu? Terhadap pertanyaan ini akan dijelaskan dalam uraian berikut.
Komunikasi bersal dari bahasa Inggris yaitu Communication yang berarti menjalin hubungan atau
berhubungan. Didalam konteks peserta didik Kepramukaan komunikasi dapat diartikan hubungan
antara Pembina dengan peserta didik, Pembina dengan Pembina, maupun peserta didik dengan
peserta didik dalam rangka tukar informasi dan pengetahuan melalui kegiatan baik di alam bebas
maupun dalam suatu ruangan yang dilaksanakan secara teratur dan sistematis untuk mencapai
tujuan yang diinginkan bersama.
Dalam Gerakan Pramuka Komunikasi antara Pembina dengan peserta didik harus terpelihara
secara baik dan selalu terbina sehingga pelaksanaan kegiatan dapat berdaya guna dan berhasil
guna. Oleh sebab itu, komunikasi dalam Gerakan Pramuka harus selalu tercipta dalam suasana
yang sehat dan timbal balik, sehingga antara komunikasi dengan komunikator dapat
menjalankan fungsinya secara profesional dan proporsional.
B. Unsur-unsur Berkomunikasi
Komunikasi yang tercipta secara baik dan sehat dapat mendukung kegiatan yang dilaksanakan
dan sebaliknya, jika komunikasi tidak terjalin dengan lancar dan kurang sehat dengan sendirinya
menghambat pelaksanaan kegiatan.
Karena begitu pentingnya berkomunikasi maka para Pembina harus memahami unsur-unsur
berkomunikasi yang meliputi:
1. Komunikator
2. Komunikan
3. Sumber informasi (materi)
4. Sarana komunikasi
5. Tujuan komunikasi
6. Situasi dan kondisi terjadinya komunikasi
7. Sarana berkomunikasi
Unsur-unsur berkomunikasi tersebut tidak terpisah secara mutlak sebaliknya saling berkaitan
satu dengan yang lainnya untuk mewujidkan tujuan yang diinginkan bersama.
C. Alat-alat Berkomunikasi
Salah satu faktor penentu kelancaran dan kejelasan dalam berkomunikasi dengan peserta didik
adalah terletak pada sarana komunikasi yang digunakan. Hal ini penting sebab kepekaan
berkomunikasi antara peserta didik satu dengan yang lainnya tidak sama karena itu perlu
digunakan sarana komunikasi yang variasi.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
87
Secara garis besarnya alat komunikasi dikelompokan dalam dua kelompok besar yaitu:
1. Alat berkomunikasi elektronik, misal TV, Radio, Tape Recorder, OHP, Telephone, HP dan
lain-lain.
2. Alat komunikasi non elektronik, misalnya semaphore, morse bendera, suara langsung, alat
musik dan lain-lain
Oleh karena banyak alat-alat komunikasi maka dalam memilih alat komunikasi harus
diperhatikan hal-hal sebagai berikut:
a. Kemampuan komunikator
b. Kemampuan komunikan
c. Tersedianya alat
d. Tersedianya tempat
e. Serta kecocokan dengan informasi yang akan dikomunikasikan
D. Etika Berkomunikasi
Untuk menjaga agar dalam berkomunikasi saling menghargai satu dengan yang lainnya maka
perlu adanya batas-batas yang harus dipatuhi dan ditaati baik oleh komunikator maupun
komunikan. Demikian halnya komunikasi antara Pembina dengan peserta didik sering kita jumpai
adanya rasa kurang puas, rasa, kecewa, rasa tidak senang dan sebagainya oleh Pembina
maupun peserta didik sendiri.
Kejadian yang demikian disebabkan oleh banyak faktor diantaranya:
a. Tidak terjadinya kecocokan terhadap apa yang dikomunikasikan
b. Komunikator terlalu intervensi komunikan
c. Komunikatot terlalu mendominasikan dalam berkomunikasi
d. Bahasa yang digunakan komunikator kurang jelas dan kurang menarik
e. Informasi yang dikomunikasikan kurang menarik/aktual
f. Alat komunikasi yang digunakan kurang tepat
g. Situasi saat terjadinya kominikasi kurang mendukung
h. Kemampuan komunikan kurang mendukung
Untuk menciptakan komunikasi yang baik hendaknya perlu ada batas-batas/norma-norma yang
ditaati bersama. Batas-batas/norma-norma yang perlu ditaati dalam berkomunikasi dinamakan
etika berkomunikasi yang meliputi:
a. Komunikator dan komunikan harus menggunakan bahasa yang jelas dan baik (bahasa yang
komunikatif)
b. Hindari penggunaan kata – kata yang mengejek, menghina dan kata – kata yang kotor
c. Jangan mendominasikan dalam komunikasi
d. Ciptakan suasana yang menyenangkan dalam berkomunikasi
e. Ciptakan komunikasi dua arah (two way communication)
f. Jangan menggunakan suara yang dibuat-buat
g. Berikan informasi yang benar dan aktual (jangan berbohong)
E. Pengertian Pergaulan
Di dalam suatu kegiatan Kepramukaan kita tentu berada di tengah-tengah orang lain bahkan kita
akan dikelilingi leh orang lain sehingga kita akan menjadi pusat perhatian olehnya. Jika kita tidak
dapat membawakan diri secara baik maka bisa-bisa akan menjadi bahan ejekan atau cemoohan
dan bahkan bahan perbincangan oleh orang lain tetapi sebaliknya jika kita dapat tampil secara
simpatik dan menyakinkan maka akan mendapatkan pujian kehormatan dari orang lain.
Situasi yang demikian sebenarnya memberikan suatu gambaran begitu sulitnya berada bersamasama
orang lain dalam suatu kegiatan bersama. Sulit dan tidaknya berada bersama orang lain
sebenarnya bergantung pada diri kita sendiri. Mana kala kita bisa membawa diri kita maka
berada bersama orang lain bukan merupakan suatu masalah tetapi justru merupakan kebutuhan
pokok dan sebaliknya jika kita tidak mampu membawakan diri maka berada bersama dengan
orang lain enjadi masalah yang besar.
Dalam hubungan dengan kegiatan Kepramukaan Pembina dan Peserta didik akan berada
bersama-sama dalam suatu waktu tertentu. Di sinilah dapat terjadi saling tkar menukar pikiran,
saling menyampaikan informasi atau dengan singkatnya saling memberi dan saling menerima
informasi. Situasi yang demikian tercipta adanya pergaulan antara Pembina dengan peserta
didik. Terjadinya pergaulan ini sangat memungkinakan untuk saling menyampaikan masalah –
masalah yang dihadapi oleh masing – masing atau saling memberi dan menerima informasi
untuk mendapatkan kesepakatan bersama. Dengan demikian, di dalam pergaulan terdapat 3
unsur pokok yang saling berkaitan yaitu :
1. Saling memberi dan menerima
2. Adanya kesepakatan bersama
3. Adanya tujuan yang diingikan bersama
F. Manfaat Pergaulan
Beberapa manfaat dari peragaulan antara Pembina dan Peserta didik dengan peserta didik yaitu
1) Mengetahui kondisi fisik dan pikiran peserta didik di dalam melaksanakan kegiatan dapat
dijadikan sebagai bahan pertimbangan
2) Mengetahui tingkat kemampuan yang dimiliki peserta didik
3) Mengetahui bakat dan minat yang dimiliki peserta didik
4) Mengetahu kelebihan dan kelemahan dari masing-masing peserta didik
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
88
5) Mengetahui latar belakang dari masing-masing pesera didik
G. Etika Pergaulan
Untuk menciptakan pergaulan yang harmonis maka harus ada rambu-rambu/batas-batas yang
harus ditaati dan dipatuhi bersama. Batas-batas dan rambu-rambu dalam pergaulan yang harus
ditaati dan dipatuhi bersama dinamakan etika pergaulan yang meliputi:
1. Menjaga kesopanan dan kesusilaan dalam bergaul
2. Tidak tampil terlalu berlebihan sehingga menimbulkan rasa antipati bagi yang lain
3. Tidak menjelek-jelekan orang lain
4. Tidak mencela kelemahan/kekurangan orang lain di depan umum
5. Tidak memberi julukan kepada orang lain yang tidak pantas
6. Tidak egois
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
89
MEMAHAMI PESERTA DIDIK DAN KEBUTUHANNYA
I. TUJUAN
A. TUJUAN UMUM KURSUS
Peserta Kursus memahami dan menghayati hal ikhwal yang berkaitan dengan peserta didik
untuk meningkatkan mutu peserta didiknya.
B. TUJUAN KHUSUS KURSUS
Setelah menerima materi peserta Kursus diharapkan dapat:
1. Menjelaskan pentingnya memahami peserta didik bagi para Pembina Pramuka.
2. Menjelaskan karakteristik Siaga, Penggalang, Penegak dan Pandega sebagai bekal untuk
meningkatkan kualitas kegiatan Kepramukaan.
3. Menjelaskan sikap yang harus dimiliki Pembina dalam menghadapi setiap peserta didik S, G,
T dan D dalam kegiatan Kepramukaan.
II. MATERI
A. Pentingnya Memahami Peserta Didik
Peserta didik dalam gerakan Pramuka adalah semua anggota Pramuka yang berusia 7 tahun
sampai dengan 25 tahun yang digolong-golongkan kedalam Siaga (S), Penggalang (G), Penegak
(T) dan Pandega (D).
Peserta didik tersebut memiliki sifat yang heterogen artinya bahwa antara peserta didik satu
dengan yang lainnya memiliki karakteristik yang tidak sama.
Kenyataan yang demikian harus diakui karena setiap peserta didik memiliki kemampuan, minat,
bakat dan intelegensi yang berbeda. Dalam kondisi yang demikian tentunya setiap peserta didik
memiliki daya tangkap, daya ingat, pola pikir dan ketrampilan yang berbeda. Karena itulah
sebagai seorang Pembina perlu mamahami karakter setiap peserta didiknya serta kebutuhan apa
yang diinginkan setiap peserta didiknya.
Pembina yang bijaksana adalah Pembina yang mampu berbuat dan bertindak secara arif dan
bijaksana terhadap setiap peserta didiknya. Karena itu, seorang Pembina harus memahami
kondisi setiap peserta didinknya beserta karakteristik yang dimilikinya.
Kunci utama yang harus dijadikan pegangan setiap Pembina adalah adanya suatu kesadaran
yang mendalam bahwa setiap peserta didik yang satu dengan yang lainnya itu tidak sama,
sehingga sangat wajar apabila dalam melaksanakan kegiatan Kepramukaan diperlukan yang
berbeda. Demikian pula antara Pembina Siaga, Penggalang, Penegak dan Pandega. Adanya
perbedaan tersebut disebabkan oleh banyak faktor diantaranya faktor usia, kondisi fisik,
lingkungan, tersedianya sarana dan prasarana dan lain-lain.
Agar seorang Pembina dalam membina dapat berhasil maka Pembina harus melihat peserta
didiknya bukan hanya sebagai sekedar obyek tetapi sekaligus memperlakukannya sebagai
subyek. Dalam hal yang demikian maka Pembina harus pandai-pandai membuat kegiatan yang
menarik dan menantang sehingga dapat menumbuhkan sifat kritis, kreatif, produktif dan inovatif
sebagai peserta didiknya.
Pembina harus memberikan kesempatan yang seluas-luasnya pada peserta didiknya untuk
mengembangkan segala potensi, bakat dan minat yang dimilikinya.
Dengan demikian secara singkat dapat dikatakan Pembina dalam semua kegiatan harus dapat
memberdayakan peserta didik, dapat dilakukan dengan:
a. Memberikan kesempatan peserta didik untuk menciptakan kegiatan
b. Memberikan kepercayaan kepada peserta didik untuk melaksanakan kegiatan yang telah
direncanakan
c. Memberi kesempatan kepada peserta didik untuk memberikan penilaian terhadap kegiatan
yang dilaksanakan
d. Menumbuhkan jiwa peserta didik untuk peduli terhadap persoalan yang muncul di
masyarakat dan selanjutnya berkarya nyata yang bermanfaat bagi masyarakat.
B. Karakteristik Peserta Didik
Telah dijelaskan sebelumnya bahwa antara anak Siaga, Penggalang, Penegak, maupun
Pandega memiliki karakteristik yang tidak sama baik secara fisik maupun psikis. Karena itu perlu
memahaminya secara menyeluruh terhadap peserta didik baik sebagai individu maupun sebagai
kelompok.
Dalam uraian berikut akan dijelaskan karakteristik peserta didik secara rinci sebagai berikut:
a. Perkembangan Jiwa Siaga
1) Ingin bersatu dengan teman sebaya (peer group),
2) Masuk dunia permainan dan dunia kerja yang membutuhkan tenaga fisik misalnya
memanjat pohon, berlari-lari, main tali, dll,
3) Masuk dunia logika fikir dan akan yang membutuhkan pemikiran mencari sebab akibat.
b. Perkembangan Jiwa Penggalang
1) Untuk Penggalang Putri
a) Kurang suka bekerja, kecenderungan malas,
b) Suasana hati selalu murung, ini disebabkan terjadinya perkembangan biologis,
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
90
c) Kurang suka bergaul, menarik diri dari masyarakat.
2) Untuk Penggalang Putra
a) Merasa lekas lelah, tidak suka aktif, ini disebabkan perubahan biologis,
b) Kebutuhan untuk tidur nyenyak, suka bangun kesiangan,
c) Suasana hati tidak tetap, selalu kacau, merasa pesimis.
c. Perkembangan Jiwa Penegak
1) Mencari pedoman hidup,
2) Mencari nilai dalam masyarakat,
3) Memuja idolanya,
4) Suka bergaul, mencari berbagai kesibukan termasuk suka berorganisasi,
5) Mencari kegiatan tradisional yang bernilai budaya.
d. Perkembangan Jiwa Pandega
1) Paham akan mengadakan interaksi sosial yang sehat, mereka tidak egois,
2) Paham akan cita-cita yang searah untuk pembentukan kecakapan dan ketrampilan,
3) Dapat mengambil keputusam baik untuk diri sendiri maupun masyarakat,
4) Dapat mengembangkan kepribadian bangsa dalam bidang rekreasi yang bersifat
nasional,
5) Dapat memenuhi kebutuhan primer,
6) Dapat menghormati kaidah kegotong-royongan masyarakat dan hukum yang berlaku,
7) Paham dan mengerti secara mendalam tentang Tuhan serta mematuhi ajaran agama
yang dipeluknya.
C. Sikap Pembina Menghadapi Peserta Didik yang Heterogen
Menghadapi keanekaragaman sifat dan sikap S, G, T, D, maka Pembina harus bersikap secara
proporsional dan profesional. Cara membina Siaga sangat berbeda dengan Penggalang, begitu
seterusnya.
Untuk itu, ada beberapa hal yang harus dimiliki oleh Pembina, diantaranya:
a. Menumbuhkan rasa aman bagi peserta didik,
b. Memberikan penilaian secara kontinyu dan berkesinambungan,
c. Memiliki interaksi yang efektif dan efisien,
d. Dapat memenuhi kebutuhan fisik, psikis dan sosial bagi peserta didik,
e. Mampu memenuhi kemampuan kelompok,
f. Selalu kreatif dan inovatif,
g. Paham benar terhadap peserta didiknya.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
91
KEGIATAN BERMUTU
I. TUJUAN
A. TUJUAN UMUM KURSUS
Peserta Kursus diharapkan mampu memahami materi – materi kegiatan yang disajikan, menarik,
memikat dan mengikat minat serta meningkatkan kemampuan, ketrampilan dan pengalaman baik
anggota Pramuka muda maupun anggota dewasa.
B. TUJUAN KHUSUS KURSUS
Peserta Kursus setelah mengikuti materi ini dapat :
1. Menyalurkan kepada orang lain jenis – jenis kegiatan yang bermutu
2. Memotivasi, mendorong untuk menciptakan hal – hal yang baru dalam kehidupan sehari –
hari
3. Memilih kegiatan untuk orang dewasa dan untuk anak – anak dan pemuda
4. Menyesuaikan dengan keadaan kemampuan dan kesanggupan anak – anak pemuda serta
orang dewasa
5. Menumbuhkan semangat untuk berkreasi positif
II. MATERI
1. Makna Kegiatan Bemutu
a. Kegiatan bermutu untuk meningkatkan kualitas manusia, yaitu manusia yang beriman dan
takwa tehadap tuhan yang maha esa, berbudi luhur, kepribadian, mandiri, maju, kreatif,
terampil dan berdisiplin tinggi.
b. Kegiatan yang dapat mengembangkan pemahaman penguasaan ketrampilan dengan
perbuatan, melakukan, melihat, dan mempelajari kebutuhan, keinginan, bermanfaat bagi
anak dan pemuda.
c. Setiap kegiatan bemaksud untuk meningkatkan kualitas sumberdaya manusia muda sesuai
dengan tujuan, asas, tugas pokok gerakan Pramuka sehingga dapat mencapai sasaran
Kepramukaan.
d. Kegiatan Kepramukaan harus dilandasi situasi kondisi yang meliputi :
a) Kebutuhan anak dan pemuda
b) Keinginan dan tuntutan anak dan pemuda setempat
c) Bermanfaat dalam kehidupan sehari – hari
d) Sesuai dengan perkembangan bagi anak dan pemuda
e. Kegiatan yang dilakukan dengan bersungguh – sungguh, bersemangat dan bevariasi dalam
melaksanakan SKU, SKK dan Pramuka Garuda agar dapat merangsang peserta didik.
f. Mengembangkan Pembinaan watak, maupun rohani jasmani, penegtahuan, pengalaman dan
ketrampilan Kepramukaan.
g. Semua kegiatan berorientasi pada pancasila, jiwa dan nilai – nilai perjuangan 1945.
2. Prinsip Dan Landasan Kegiatan Bermutu
a. Dalam melaksanakan proses pendidikan keprmukaan Pembinaan Pramuka wajib
menerapkan sikap laku :
1) Ing ngarso sing tulodho (di depan memberi teladan)
2) Ing madyo mangun karso (di tengah membangun kemauan)
3) Tut wuri handayani (di belakang memberi kekuatan)
b. Kegiatan Kepramukaan yang bermutu hendaknya memperhatikan hal – hal sebagai berikut :
1) Melakukan lebih baik daripada hanya berdiam diri
2) Menjadi peserta lebih baik daripada menjadi penonton
3) Dilakukan di alam terbuka lebih menyenangkan daripada di dalam ruangan
4) Hal yang aneh diduga lebih menyenangkan daripada hal yang biasa
5) Hal yang tak terduga lebih menarik daripada hal yang diduga
6) Hal yang penuh tanda tanya lebih merangsang daripada yang sudah diketahui
7) Dengan benda yang sebenarnya lebih baik daripada hanya dengan bentuk tiruan
c. Kepramukaan proses pendidikan yang tidak sempat dibeikan di lingkunagn sekolah dan
lingkukan keluarga.
Bentuk kegiatannya menarik,menyenangkan, sehat, teratur, terarah praktis di alam terbuka
dengan menerapkan prinsip dasar Kepramukaan, metode Kepramukaan, kodae kehormatan
Pramuka, sistem among untuk membentuk watak akhlak dan budi pekerti luhur
d. Kegiatan Kepramukaan adalah proses kegiatan belajar sendiri untuk mengembangkan diri
sendiri secara utuh, fisik, mental, intelektual, emosi, social dan spiritual untuk dirinya sendiri
dan sebagai anggota masyarakat
e. Kegiatan Kepramukaan adalah suatu sistem Pembinaan bermutu dan mengembangkan
sumber daya kaum muda agar menjadi warga negara indonesia yang bermutu dan mampu
menciptakan kesejahteraan diri sendiri, masyarakat dami terciptanya kedamaian yang abadi.
f. Kegiatan Kepramukaan suatu proses Pembinaan sepanjang hayat yang berkesinambungan
untuk mewujudkan sumber daya manusia yang peduli kepada lingkungan.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
92
SEJARAH DAN PERATURAN
BENDERA MERAH PUTIH
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Memahami sejarah dan peraturan pemakaian Bendera Merah Putih dan mampu menenamkan
jiw patriotisme pada peserta didik melalui pemahaman terhadap sejarah dan peraturan
pemakaian Bendera Merah Putih, serta memberi perlakuan dan penghormatan kepada Bendera
Merah Putih.
B. Tujuan Khusus Kursus
Diharapkan setelah mengikuti materi ini peserta kursus dapat :
1. Menceritakan dengan benar sejarah Bendera Merah Putih.
2. Menjelaskan peraturan penggunaan Bendera Merah Putih.
3. Menjelaskan hal – hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan Bendera Merah Putih.
II. MATERI
1. Sejarah Bendera Merah Putih
a. Pada tahun 1292 tentara Jayakatwang mengibarkan Bendera Merah Putih ketika berperang
melawan kekuasaan Kertanegara dari Singosari.
b. Di Majapahit, pada saat pemerintahan Raja Hayam Wuruk terdapat peninggalan yang
menunjukkan bahwa warna merah putih adalah warna yang dimuliakan oleh masyarakat di
masa itu.
c. Di Kerajaan Melayu Minangkabau yang dipimpin oleh Maharaja Adityawarman (abad 14)
menggunakan bendera warna merah putih hitam yang melambangkan :
· Merah : Para Hulubalang yang menjalankan pemerintahan.
· Putih : Para Alim Ulama yang menjalankan agama.
· Hitam : Para Penghulu adat yang menjalankan adat istiadat Minangkabau.
d. Warna Merah Putih dikenal dengan sebutan “Gula Kelapa” yang berarti makanan yang
mengandung nilai kekuatan yang sangat tinggi. Makanan berupa gula dan kelapa ini banyak
dijadikan bekal oleh para pejuang di medan perang ketika jaman perang kemerdekaan
Indonesia.
e. Dalam babad Tanah Jawa yang disebut dengan Babad Mentawis disebutkan ketika Sultan
Agung (Raja Mataram) menyerang negeri Pati, tentaranya bernaung di bawah bendera
Merah Putih “Gula Kelapa”.
f. Secara umum warna merah merupakan lambang keberanian, kewiraan, sedangkan warna
putih merupakan lambang kesucian.
g. Dalam abab XX, Bendera Merah Putih pertama kali berkibar di Eropa pada tahun 1922 oleh
Perhimpunan Indonesia di Belanda berupa Bendera Merah Putih dengan Kepala Banteng di
tengahnya.
h. Tahun 1927 Partai Nasional Indonesia yang memiliki tujuan Indonesia Merdeka dengan
menggunakan Bendera Merah Putih Kepala Banteng.
i. Tanggal 28 oktober 1928 pada Konggres Pemuda II bendera Merah Putih dikibarkan. Sejak
saat itu berkibarlah Bendera Kebangsaan Merah Putih di wilayah Indonesia.
j. Tanggal 17 Agustus 1945 bendera Merah Putih dikibarkan saat momentum Proklamasi
Kemerdekaan Bangsa Indonesia. Pada saat inilah pertama kalinya Sang Merah Putih
sebagai Bendera Kebangsaan berkibar di Bumi Indonesia Merdeka.
k. Tanggal 18 Agustus 1945 PPKI menetapkan UUD 1945 sebagai konstitusi Bangsa
Indonesia, yang mana menyebutkan pada pasal 35 tentang Bendera Merah Putih adalah
bendera Negara Republik Indonesia. Dengan demikian Bendera Merah Putih secara resmi
memiliki kekuatan hukum.
l. Sang Merah Putih yang dikabarkan pada tanggal 17 Agustus 1945 disebut “Bendera
Pusaka”, yang tiap tanggal 17 dikibarkan di tiang 17 yang berada di Istana Merdeka. Pada
tanggal 17 Agustus 1969 “Bendera Pusaka” tidak lagi dikibarkan karena sudah sangat tua,
sehingga diganti dengan bendera duplikat yang dibuat dari kain sutra alam asli. Namun tidap
tanggal 17 Agustus “Bendera Pusaka” selalu mendampingi duplikatnya, ketika dikibarkan
atau diturunkan di tiang 17 halaman Istana Merdeka Jakarta.
Peraturan penggunaan bendera
(PP nomor 40 tahun 1958)
1) Bendera Merah Putih berbentuk segi empat panjang. Bagian atas berwarna merah dan
bawahnya berwarna putih.
2) Bendera Merah Putih tidak boleh dipergunakan untuk memberi hormat kepada seseorang
atau barang dengan menundukkannya sebagaimana yang lazim dilakukan dengan panji –
panji
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
93
3) Bendera Merah Putih dikibarkan mulai pagi hari sampai dengan terbenamnya matahari
(pukul 06.00 – 18.00)
4) Pengibaran Bendera merah putih dilakukan saat peringatan HUT RI, hari besar nasional atau
perayaan lain yang menggembirakan nusa dan bangsa.
5) Bendera kebangsaan dikibarkan setengah tiang jika, kepala negara atau wakil kepala negara
wafat, turut berkabung negara lain.
6) Dikibarkan pada tanggal 17 Agustus, hal istimewa / peringatan nasional, kunjungan kepala
negara atau tamu negara. (Tambahan: Pada saat bulan Agustus bendera merah putih
dikibarkan sampai dengan tanggal 20 Agustus).
7) Dikibarkan saat negara berkabung maka dikibarkan setengah tiang
8) Dikibarkan setiap hari pada rumah pejabat dan dimakam pahlawan, pada hari kerja di
gedung / halaman gedung pemerintahan, dll
9) Kendaraan / mobil pejabat pemerintah
10) Sebagai lencana, dipasang di dada kiri
11) Tidak boleh dipasang pada sembarang kendaraan. Untuk mobil ukuran tidak lebih 20 x 30
cm
12) Untuk penutup peti jenazah (pejabat negara, perwakilan diplomatik RI dan WNI yang
mendapat penghormatan)
13) Pemasangan dengan tiang harus seimbang. Pada dinding dipasang membujur merata. Pada
tali harus tegang ujung – ujung bendera
14) Penaikan / penurunan perlahan dan khidmat, tidak boleh menyentuh tanah, jika dipasang
setengah tiang maka dinaikkan penuh dahulu baru turun sampai setengah.
15) Penghormatan dilakukan saat penaikan atau penurunan bendera
16) Waktu dikibarkan / dibawa tidak boleh menyentuh tanah, tidak boleh ditaruh huruf, kalimat,
angka atau gambar dll
17) Bila dipasang dengan bendera negara lain, bendera merah putih berada disebelah kanan.
Jika beberapa bendera asing dipasang ditengah (bila ganjil) dan di tengah sebelah kanan
(bila genap)
18) Bila dikibarkan bersama panji presiden / wapres maka diletakkan disebelah kanan (bila 1
panji) dan di tengah (bila 2 panji).
19) Bila dikibarkan bersama panji orang maka diletakkan didepan panji orang dan lebih besar
daripada panji orang.
Hal yang harus diperhatikan mengenai Bendera Merah Putih
1. Bendera Merah Putih bukan merupakan benda untuk keindahan belaka, tapi merupakan
merupakan penjelamaan cita – cita tinggi yang terkandung dalam jiwa bangsa suatu negara.
2. Bendera Merah Putih merupakan lambang Kemerdekaan, kedaulatan dan kehormatan Bangsa
Indonesia dan Negara Republik Indonesia.
3. Sejak proklamasi, Bangsa Indonesia bertekad mempertahankan Sang Merah Putih yang abadi
dan akan tetap berkibar di seluruh persada Ibu Pertiwi Indonesia.
4. Gerakan Pramuka Mempunyai tugas pokok untuk menjadikan sikap Pramuka Indonesia
sebagai patriot bangsa yang sanggup dan berani mempertahankan Sang Merah Putih dan
kehormatan Sang Merah Putih sampai titik darah penghabisan. Oleh karena setiap anggota
Pramuka harus ditanamkan dan ditumbuhkan rasa cinta dan rasa hormat kepada Bendera
Merah Putih. Tiap Pramuka harus memiliki rasa hormat yang tinggi terhadap Bendera Merah
Putih sebagai lambang lambag kedaulatan dan kemerdekaan NKRI.
e. Tugas Pembina Pramuka antara lain adalah membina tiap Pramuka untuk menjadi patriot
yang memiliki rasa hormat dan kesangggupan berkorban demi keabadian Merah Putih
berkibar di Indonesia. Untuk itu, maka seorang pembina harus memberikan contoh kepada
peserta didiknya dalam hal sikap hormat dan kesanggupan berkorban demi kejayaan dan
kelestarian Bendera Merah Putih di bumi Indonesia.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
94
SEJARAH DAN PERATURAN LAGU KEBANGSAAN INDONESIA RAYA
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta Kursus memiliki dan menghayati kesadaran berbangsa dan bernegara dalam bentuk
tingkah laku, sikap dan kehidupan secara pribadi dalam kehidupan. Tumbuh rasa bertanah air,
berbangsa dan bernegara satu yaitu Indonesia, menghormati lagu Kebangsaan Indonesia Raya
serta mematuhi peraturan / perundang – undangan.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini peserta kursus dapat :
1. Menjelaskan sejarah Lagu Indonesia Raya.
2. Menjelaskan tata cara dan penggunaan lagu Kebangsaan Indonesia Raya.
II. MATERI
1.a. Sejarah dan Peraturan Lagu Kebangsaan Indonesia
1) Setiap Bangsa di dunia ini memiliki Lagu Kebangsaan, Lagu Kebangsaan itu bukanlah
sekedar merupakan lagu untuk keindahan belaka, tetapi merupakan ungkapan dan cetusan
cita – cita nasional bangsa yang bersangkutan. Ia merupakan sublimasi api perjuangan
bangsa dalam mencapai cita – cita nasional dan mempertahankan kemerdekaan dan
kehormatan bangsa.
2) a. Setiap bangsa gembira, bersemangat dan bangga apabila mendengar lagu
kebangsaannya dinyatkan dan didengar dan mereka menghormatinya dengan khirdmat.
b. Suatu insiden antara 2 bangsa akan terjadi bila suatu bangsa mempermainkan atau
menghina lagu kebangsaan bangsa lain, penghinaan terhadap suatu lagu kebangsaan
terhadap pemilik lagu kebangsaan itu. Dalam hubungan internasional antara bangsa –
bangsa di dunia, setiap bangsa berkewajiban menghormati bangsa lain.
3) a. Lagu Kebangsaan Indonesia Raya adalah miik bangsa Indonesia. “Indonesia Raya”
merupakan ungkapan dan cetusan cita – cita nasional bangsa Indonesia. Ia merupakan
sublimasi api perjuangan bangsa Indonesia dalam mencapai dan mempertahankan
kemerdekaan dan negara Indonesia, ia merupakan pula persatuan bangsa dan tekad
bangsa Indonesia.
b. Indonesia Raya yang berkumandang diseluruh pelosok tanah air Indonesia selama
perang kemerdekaan di Indonesia, telah mengorbankan semangat dan keberanian
rakyat dan pemuda Indonesia untuk bertempur sampai titik darah penghabisan dalam
mempertahankan dan menegakkan kemerdekaan, meskipun hanya menggunakan
bambu runcing untuk melawan tentara kolonial yang bersenjata modern. Oleh karena itu
bagi bangsa Indonesia, Lagu Kebangsaan Indonesia Raya dan Bendera Kebangsaan
Merah Putih adalah kehormatan bangsa dan negara Indonesia.
4) a. Gerakan Pramuka mempunyai tugas untuk menjadikan setiap Pramuka Indonesia
sebagai patriot bangsa yang sanggup dan berani mempertahankan serta mempunyai
rasa hormat yang tinggi terhadap lagu Kebangsaan Indonesia Raya.
b. Oleh karena itu kepada Pramuka Indonesia harus ditanamkan dan ditumbuhkan rasa
cinta dan rasa hormat terhadap lagu Kebangsaan Indonesia Raya, untuk iru setiap
Pramuka Indonesia harus mengetahui dan menghayati arti dan sejarah lagu kebangsaan
Indonesia Raya dalam perjuangan bangsa Indonesia merebut, mempertahankan dan
mengisi kemerdekaan. Setiap Pramuka harus mampu menyanyikan lagu Kebangsaan
Indonesia Raya dengan benar serta memiliki rasa hormat.
5) a. Tugas Pembina Pramuka antara lain adalah untuk membina setiap Pramuka menjadi
patriot yang meiliki rasa hormat dan kesanggupan berkorban demi abadinya lagu
Kebangsaan Indonesia Raya di Bumi Indonesia.
b. Untuk suksesnya tugas itu, maka sistem Pembina Pramuka pertama – tama harus
menjadikan dirinya patriot yang memiliki rasa hormat dan kesanggupan berkorban demi
abadinya lagu Kebangsaan Indonesia Raya di Bumi Indonesia.
6) Uraian tentang Lagu Kebangsaan Indonesia Raya merupakan pegangan bagi Pembina
dalam melaksanakan tugasnya dan berkewajiban mencari bahan yang berkaitan dengan
lagu Indonesia Raya.
1b. Sejarah Lagu Kebangsaan Indonesia Raya
a. Indonesia Raya “sebelum 17 Agustus 1945”.
1) Lagu “Indonesia Raya” adalah gubahan dari Wage Rudolph Soepratman.
2) Wage Rudolph Soepratman adalah seorang guru dan pernah menjadi wartawan Kaoem
Moeda dan pengarang buku.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
95
3) Beliau adalah putra dari Sersan Instruktur Mas Senen Bastrosoehardjo. Lahir di
Jatinegara pada tanggal 9 Maret 1903 dan meninggal pada malam selasa tanggal 16
Agustus 1938 di Surabaya.
4) Lagu Indonesia Raya dipersembahkan kepada masyarakat dalam Konggres Pemuda
Indonesia tanggal 28 Oktober 1928 di Gedung Indonesia Club, Jl. Kramat 106 Jakarta.
Dalam acara tersebut, Lagu Indonesia Raya diperdengarkan pertama kali.
5) Lagu Indonesia Raya dijadikan sebagai pembakar semangat dalam setiap pertemuan
organisasi, parpol dll. Dan pada waktu itu pemerintah Belanda melarang Lagu
Indonesia Raya diperdengarkan, namun hal itu tidak menghalangi rakyat untuk
mendengarkan lagu Indonesia Raya.
b. Indonesia Raya “sesudah 17 Agustus 1945”.
1) Setelah proklamasi 17 Agustus 1945, Lagu Indonesia Raya ditetapkan sebagai Lagu
Kebangsaan Indonesia.
2) Lagu Indonesia Raya ditetapkan dalam UUDS tahun 1950 pasal 3 ayat 2.
2. Peraturan Penggunaan Lagu Indonesia Raya
a. Lagu Indonesia Raya diatur dengan Peraturan Pemerintah No. 44 Tahun 1958 tentang
Kebangsaan Indonesia Raya meliputi:
Ketetapan Umum
Penggunaan Lagu Indonesia Raya
Penggunaan Lagu Indonesia Raya bersama lagu lagu kebangsaan asing
Penggunaan Lagu Kebangsaan asing sendiri
Tata Tertib dalam pengunaan lagu Indonesia Raya
Aturan Hukum
b. Bab I pasal 1 PP No. 44 tahun 1958 berbunyi:
Lagu kebangsaan RI disebut dengan Indonesia Raya
Lagu kebangsaan tersebut dengan kata – katanya ialah tertera pada lampiran PP tersebut.
c. Bab II pasal 4 PP No. 44 tahun 1958 berbunyi:
Lagu Indonesia diperdengarkan atau dinyanyikan untuk menghormati kepala negara / wakil
kepala negara, pada waktu penaikan atau penurunan bendera kebangsaan yang diadakan dalam
upacara untuk menghormati bendera itu, untuk menghormati kepala negara asing
Lagu kebangsaan dapat diperdengarkan atau dinyanyikan sebagai peryataan persasan nasional,
dalam rangkaian pendidikan dan pengajaran, dilarang menggunakan lagu Indonesia Raya untuk
reklame dalam bentuk apapun dan atau menggunakan bagian daripada lagu kebangsaan dalam
gubahan yang tidak sesuai dengan kedudukan dalam lagu Indonesia Raya.
d. Bab V pasal 9 PP No. 44 tahun 1958 berbunyi:
Pada waktu lagu kebangsaan Indonesia Raya dinyanyikan atau diperdengarkan pada kesempatan
dimaksud di dalam PP tersebut maka orang yang hadir wajib berdiri tegak ditempat masing – masing.
Mereka yang memakai seragam dari sesuatu organisasi memberi hormat dengan cara yang telah
ditetapkan untuk organisasi tersebut. Sedangkan mereka yang tidak memakai seragam, memberi
hormat degan meluruskan lengan di bawah dan meletakkan tapak tangan dengan jari rapat pada
paha dan penutup kepala harus dibuka kecuali sorban, ikat kepala, kpiah, kerudung dan topi.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
96
PERAN, TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PEMBINA PRAMUKA
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
1. Peserta kursus memahami bagaimana sebagai seorang pembina pramuka berperan dalam
membina kaum muda/peserta didiknya.
2. Mengerti akan tugas dan tanggungjawabnya agar kegiatan pendidikan kepramukaan
mencapai tujuan.
3. Memahami aspirasi dan kebutuhan sesuai dengan perkembangan jiwa peserta didiknya.
B. Tujuan khusus kursus
Setelah mengikuti materi ini peserta kursus dapat :
1. Menghayati konsep dasar peran, tugas dan tanggungjawabnya sebagai pembina pramuka
2. Melaksanakan tugas membina pramuka dengan baik.
3. Menyusun kegiatan bersama peserta didiknya.
4. Menempatkan dirinya sebagai mitra peserta didiknya dan memberi bimbingan, bantuan untuk
mefasilitasi kegiatan yang akan dilaksanakan.
II. MATERI
1. Pengertian
Anggota dewasa dalam gerakan pramuka mempunyai peran ganda, sebagai penyelenggara
pendidikan dan sebagai penggerak organisasi :
1) Anggota dewasa sebagai penyelenggara pendidikan
a. Mengantar peserta didik untuk mencapai tujuan.
b. Menyusun program kegiatan.
c. Memimpin dan membimbing
d. Penyelenggara kegiatan
2) Anggota dewasa sebagai penggerak organisasi.
a. Penggerak dan pengelola organisasi kepramukaan
b. Memimpin dan memotivasi semua orang yang ada dalam organisasi.
c. Pengusaha dana untuk mendukung gerak kehidupan organisasi
2. Peran Pembina Pramuka
1) Menanamkan, memupuk dan mengembangkan nilai-nilai dalam diri anggota Gerakan
Pramuka sikap mental, pertumbuhan dan pembangunan tingkah laku di dalam keidupan
sehari-hari.
Nilai-nilai Dwi Satya, Dwi Dharma, Tri Satya dan Dasa Dharma serta ikrar yang membimbing
anggota Gerakan Pramuka, baik dalam pemikiran, perasaan dan kemauan.
2) Menciptakan kegiatan yang menyenangkan, menarik, menantang dan mengandung
pendidikan.
3) Mampu menanamkan rasa aman dan keselamatan peserta didik.
4) Menciptakan suasana gembira, persaudaraan dan jiwa pengabdian
5) Bekerjasama dengan peserta didik, orang tua pramuka dan masyarakat
3. Tugas dan Tanggungjawab Pembina Pramuka
1) Mampu mendayagunakan prinsip Dasar Kepramukaan, metode Kepramukaan, Kode
Kehormatan, Motto Gerakan Pramuka dan Kiasan Dasar Kepramukaan.
2) Membina Pramuka.
3) Membimbing, memberikan dukungan fasilitas.
4) Disiplin, menjadi panutan
5) Menciptakan yang kekinian.
6) Memotivasi, stimulasi
7) Bertanggungjawab kepada Tuhan Yang Maha Esa dan kepada diri sendiri.
4. Menjadikan Pramuka
1) Manusia berkepribadian, berwatak dan, berbudi luhur.
2) Menjadikan warga negara indonesia yang berjiwa pancasila, setia dan patuh pada Negara
Kesatuan Republik Indonesia.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
97
FORUM TERBUKA
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta kursus mempunyai pengertian dan pemahaman tentang teknik pelaksanaan kegiatan
open forum.
B. Tujuan Khusus Kursus
Serelah mengikuti materi ini peserta kursus dapat :
1. Menjelaskan pengertian kegiatan open forum dengan benar.
2. Menjelaskan manfaatnya kegiatan open forum.
3. Menjelaskan teknik pelaksanaan kegiatan open forum
II. MATERI
1. Pengertian Open Forum
Istilah open forum identik dengan forum terbuka. Didalam setiap kegiatan biasanya selalu diakhiri
dengan open forum. Open forum secara singkat dapat diartikan sebagai kegiatan yang dilakukan
dalam bentuk pengajuan pertanyaan oleh peserta kegiatan baik secara lisan maupun tertulis,
langsung maupun tidak langsung khususnya yang berkaitan dengan materi kegiatan dan maslahmasalah
yang dihadapi oleh peserta maupun masalah-masalah yang berkaitan dengan kegiatan
kepramukan untuk menapatkan penjelasan.
2. Manfaat Open Forum
Dengan kegiatan open forum dalam kegiatan dapat memberikan manfaat :
1) Terciptanya suatu komunikasi yang timbal balik.
2) Membantu memecahkan masalah yang dihadapi peserta kursus baik secara teori maupun
secara praktek.
3) Membangun rasa percaya diri serta melatih untuk menyampaikan pendapatnya baik lisan
maupun tertulis secara langsung.
4) Sarana untuk saling menghargai dan menghormati pendapat orang lain.
5) Terpecahkannya masalah – masalah materi dalam kursus.
6) Menumbuhkan sikap saling percaya antara peserta kursus dengan tim pelatih.
3. Teknik Pelaksanaan Open Forum.
1) Forum terbuka dipimpin oleh Pemimpin Kursus dengan didampingi oleh semua tim pelatih.
2) Tempat duduk forum diatur sedapat mungkin setengah lingkaran / melingkar dalam satu saf.
3) Pemimpin Kursus memberikan kata pengantar berkenaan dengan cara mengajukan
pertanyaan.
4) Proses tanya jawab di atur dalam bentuk : termin – termin maksimal 3 termin.
5) Setiap termin maksimal 3 penannya.
6) Setiap penannya maksimal 2 pertanyaan.
7) Pemimpin Kursus membagi pertanyaan – pertanyaan dari peserta untuk dijawab oleh pelatih.
8) Peserta Kursus bertindak selaku moderator.
4. Hal-hal yang diperhatikan dalam kegiatan Open Forum.
1) Pertanyaan maupun jawaban jangan berbelit – belit.
2) Gunakan Bahasa Indonesia yang baik dan benar.
3) Pertanyaan hendaknya jelas dan tegas.
4) Jawaban jangan didominasi oleh seorang pelatih saja.
5) Jangan sampai terjadi perbedaan pendapat antar pelatih dalam forum terbuka.
6) Jangan sampai terjadi variasi penannya baik untuk peserta putra maupun putri.
7) Pemimpin Kursus pada kegiatan akhir open forum hendaknya dapat meraih kesimpulan
secara global.
8) Berikan kejelasan pada peserta open forum bahwa kegiatan open forum bukanlah arena
untuk menguji kepandaian peserta maupun tim pelatih.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
98
RENCANA TINDAK LANJUT
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta memahami dan menghayati pembuatan, perencanaan setelah selesai melaksanakan
kegiatan, sehingga terjadi kesinambungan antara kegiatan yang telah dilaksanakan dengan
rencana kegiatan berikutnya yang akan dilaksanakan.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini peserta Kursus dapat :
1. Mengidentifikasi hal – hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun rencana tindak lanjut.
2. Menyusun rencana tindak lanjut sebagai suatu komitmen terhadap program yang telah
dilaksanakan sehingga terjadi suatu kesinambungan yang sinergis antara program yang
telah dilaksanakan dengan program yang akan dilaksanakan.
3. Menjelaskan manfaat dari penyusunan rencana tindak lanjut.
II. MATERI
Pelaksanaan Penyusunan Rencana Tindak Lanjut (RTL)
Rencana Tindak Lanjut atau Action Plan disusun oleh setiap peserta kursus setelah mengikuti
kursus. Penyusunan ini dapat dijadikan sebagai suatu tolok ukur terhadap daya serap, daya tangkap
dan daya cermat peserta kursus terhadap materi – materi kursus yang diberikan oleh setiap pelatih.
Sehingga dengan kegiatan menyusun RTL dapat dipantau seberapa jauh tingkat penghatan dan
penguasaan terhadap materi kursus yang diberikan.
Dalam menyusun RTL kiranya perlu diperhatikan hal – hal sebagai berikut :
Sasarannya, materinya, lingkungannya, situasi dan kondisi, sarana dan prasarana, tersedianya waktu
dan target yang diharapkannya setelah selesai pelaksanaan RTL. Rencana Tindak Lanjut merupakan
suatu produk peserta kursus yang berupa perencanaan program pribadi maupun pengabdiannya di
masyarakat, utamanya demi perkembangan Gerakan Pramuka. Oleh karena itu RTL memiliki sifat
yang aplikatif terhadap berbagai materi kursus yang telah diterimanya selama mengikuti kursus.
Dengan pembuatan RTL oleh setiap peserta kursus, maka akan tetap terjalin suatu ikatan antara
peserta kursus dengan pelatih, sebab itu apabila dalam pembuatan maupun pelaksanaan RTL
mengalami kesulitan dapat berkonsultasi baik secara langsung maupun tidak langsung tertulis
maupun lisan kepada para pelatih kursus.
Adapun manfaat yang dapat diambil dalam pembuatan RTL yaitu dapat dijadikan sebagai sarana
untuk mengetahui perkembangan baik pengetahuan, sikap, maupun keterampilan para peserta
kursus, dapat dijadikan umpan balik antara peserta kursus dengan para pelatihnya sehingga dapat
dijadikan acuan dalam meningkatkan kualitas pelatihan selanjutnya.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
99
EVALUASI KURSUS
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta kursus mengerti, memahami dan menghayati mengenai cara mengevaluasi
penyelenggaraan kursus dalam gerakan Pramuka.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini peserta kursus dapat :
1. Mengerti faktor – faktor yang dievaluasi dalam kursus.
2. Mengevaluasi penyelenggaraan kursus
3. Melakukan evaluasi atas peserta kursus
II. MATERI
1. Pendahuluan
sebagai salah satu usaha mencapai tujuan Gerakan Pramuka, maka penyelenggaraan kursus
untuk anggota dewasa diharapkan mencapai hasil yang memuaskan. Untuk mencapai hasil yang
memuaskan disusun rencana pelaksanaan dengan cermat dan dituliskan sasaran yang inigin
dicapai melalui kursus itu. Untuk mengetahui keberhasilan suatu kursus, perlu diadakan evaluasi
atau penilaian, yaitu membandingkan pelaksanaan dan hasil kursus dengan rencana serta
sasaaran kursus yang sudah dibuat. Jika pelaksanaan kursus tidak sesuai dengan rencana, kita
akan mengubah untuk memperbaikinya. Tetapi jika dapat mencapai hasil yang baik dan
memuaskan, akan kita pertahankan cara - cara yang telah kita gunakan itu dan bahkan
berusaha untuk meningkatkan agar kursus berikutnya penyelenggaraan lebih baik dan tepat
guna.
2. Faktor – faktor yang dievaluasi
Dalam mengevaluasi suatu kegiatan kursus, dapat dilakukan dalam benruk pengisian angket,
wawancara / tanya jawab, tes tertulis, pengamatan / observasi dan praktek melakukan sesuatu,
pelaksanaannya tergantung sasaran yang hendak dicapai. Pada akhir kursus dilakukan evaluasi
untuk dibuat laporan kursus. Juga diselenggarakan tes akhir (post test) yang akan dibandingkan
hasilnya dengan tes awal (pre test).
Adapun faktor – faktor yang dievaluasi adalah :
- Faktor penyelenggaraan kursus
- Faktor pendidikan
- Faktor peserta kursus
3. Mengevaluasi Penyelenggaraan Kursus
Peserta secara perorangan diminta mengevaluasi yang berkitan dengan :
1. Faktor Penyelenggaraan, yang meliputi
1) Jumlah dan mutu personalia : terlalu banyak atau sedikit, berpengalaman atau
kurang.
2) Perlengkapan kursus : apakah jumlahnya mencukupi, kualitasnya baik atau tidak,
sudah siap pakai atau masih coba – coba.
3) Waktu : msim hujan / kemarau, hari libur / kerja, lamanya kursus dsb.
4) Tempat dan lingkungan kursus : di ruangan / perkemahan, di tengah – tengah
masyarakat, jauh dari kesibukan masyarakat, daerah panas / dingin dan sebagainya.
5) Akomodasi : apakah mencukupi kebutuhan peserta? Bagaimana fasilitas airnya?
Perlengkapannya, penerangan lampu, MCK dan sebagainya.
6) Administrasi, publikasi dan informasi : apakah administrasinya lengkap, tertib dan rapi,
apakah publikasi yang dibuat cukup informasi untuk peserta.
2. Faktor Pendidikan, yang meliputi :
1) Organisasi Pelatih : Bagaimana pembagian kerja?
2) Jumlah dan mutu pelatih : Terlalu banyak / kurang? Menguasai bahan?
3) Jadwal Kursus : Sistematis? Tertib? Banyak waktu terbuang?
4) Materi Kursus : Banyak menambah pengetahuan? Keterampilan? Menarik?
5) Kelengkapan belajar dan mengajar : Cukup tersedia? Kualitas? Siap pakai?
6) Jumlah peserta kursus : Terlalu banyak? Sedikit? Perbandingan peserta putra dan
putri?
7) Syarat peserta kursus:
8) Peranan Pelatih Pendamping : Cukup berperan, Pasif, Banyak membantu?
9) Metode Belajar Mengajar : Terlalu monoton, Banyak diskusi / tugas?
10) Sistem Pelaporan Hasil Pendidikan : Tidak ada tes awal / akhir, Adakah penilaian
hasil karya?
Langkah – langkah Evaluasi
1. Himpunan data pribadi peserta dengan membuat daftar rekapitulasi dari formulir
evaluasi.
2. Himpun data kemampuan peserta ( awal ) dengan memmberikan tes awal.
3. Beri kesempatan kepada peserta baik secara pribadi atau kelompok untuk
memberikan pendapatnya tentang faktor – faktor penyelenggaraan, pendidikan di atas
dengan cara mengisi lembar angket evaluasi.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
100
4. Mengevaluasi peserta (akhir) dnegan memberikan tes akhir.
5. Melaksanakan sidang terbuka untuk menyelesaikan penjelasan isi bahan kursus.
4. Mengevaluasi Peserta Kursus
Diselenggarakan kursus dengan harapan pesertanya dapat memperoleh peningkatan
pengetahuan, keterampilan dan kemampuannya, serta mengubah sikapnya. Untuk itu perlu
diadakan evaluasi peserta dengan memperhatikan kemauan, semangat belajar dan prestasi
yang dicapainya selama kursus berlangsung. Evaluasi ini perlu dilakukan dengan cermat, adil
dan obyektif, sehingga benar – benar selesai mengikuti kursus dapat dipertanggungjawabkan
mutu dan kemampuannya.
Agar dapat memberikan penilaian yang lebih obyektif, maka yang memberi nilai tidak hanya
seorang melainkan teman – teman sekelompoknya,
Hal – hal yang dievaluasi
1. Sikap pribadinya, meliputi : Penampilan lahiriah, sigat / watak, ketekunan belajar, ketertiban,
keterampilan.
2. Penguasaan bahan belajar, meliputi : Daya tangakp, sumbangan pemikiran, daya cipta /
prakarsa, kecerdasan, kemampuan menjelaskan.
3. Kepemimpinan, meliputi : Kewibawaan, kemampuan memimpin kelompok, kerjsama dengan
orang lain, kesetiaan, kemampuan mengambil keputusan.
4. Hubungan, meliputi : Ketaatan kewajiban beragama, kemampuan bergaul, kemampuan
berkomunikasi, kepekaan terhadap lingkungan kecintaan terhadap masyarakat / negara.
5. Hasil karya atau prestasi, meliputi : Daya cipta / kreatifitasnya, kegunaan bagi kelompok,
mutu hasil karyanya.
Cara Mengevaluasi
1. Evaluasi dapat dilakukan oleh orang banyak lebih obyektif daripada hanya seorang, selain
dari kalangan tim pelatih, baik pula diminta evaluasi dari sesama peserta.
2. Penilaian dapat dilakukan secara :
Kualitatif : Dengan sebutan : “Kurang”, “Cukup”, “Baik”, “Amat”.
Kuantitatif : Dengan angka dari 0 sampai 10, atau dari 10 sampai 100.
3. Evaluasi hendaknya dilakukan secara terbuka, bijaksana dan jujur,. Artinya kriteria /
persyaratan yang harus dipenuhi harus diketahui terlebih dahulu oleh yang dinilai dan hasil
penilaian diketahui pula oleh semua pihak.
Keberhasilan Kursus
Keberhasilan kursus dapat diketahui bila apa yang direncanakan oleh kursus dapat terlaksana,
sasaran / target kursus dapat dicapai. Peserta meningkat pengetahuan, keterampilan,
kemampuannya dan berubah sikapnya. Keberhasilan suatu kursus harus dapat dinilai dengan
angka, dilihat dari hasil karya atau sikap dan keterampilan peserta atau mungkin dapat diamati
dari dokumentasi – dokumentasi yang ada.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
101
UPACARA PENUTUPAN KURSUS
I. TUJUAN
A. Tujuan Umum Kursus
Peserta kursus memahami dan menghayati proses jalannya pelaksanaan upacara penutupan
kursus.
B. Tujuan Khusus Kursus
Setelah mengikuti materi ini peserta kursus dapat :
1. Menjelaskan sasaran upacara penutupan kursus.
2. Menyebutkan alat – alat perlengkapan upacara penutupan kursus.
3. Menjelaskan urut – urutan upacara penutupan kursus.
II. MATERI
1. Sasaran Upacara Penutupan Kursus
Sasaran setelah mengikuti upacara penutupan kursus adalah :
a. Peserta mampu meningkatkan kualitas pengabdiannya bagi pertumbuhan dan
perkembangan kepramukaan.
b. Mampu selalu tertib dan disiplin pembinaan peserta didik.
c. Mampu memiliki komitmen serta jiwa gotong royong pada orang lain.
d. Mampu menjadi “agent of change” dalam kepramukaan.
2. Alat – alat Kelengkapan Upacara Penutupan Kursus
Alat – alat perlengkapan upacara penutupan kursus adalah :
a. Bendera Merah Putih
b. Bendera Tunas Kelapa
c. Bendera Pandu Dunia
d. Bendera Tunggul Latihan
e. Jagrag
f. Teks susunan upacara
g. Teks sambutan
h. Teks doa
i. Tanda peserta yang akan dilepas
j. Teks laporan pelaksanaan kursus
Adapun petugas yang ada dalam upacara penutupan kursus adalah :
a. Pembina upacara
b. Pembawa acara
c. Pembaca laporan pelaksanaan kursus
d. Pembaca doa
e. Dirigen
f. Pembawa Bendera Tunggul latihan
g. Pembawa nampan perwakilan yang akan dilepas tanda peserta kursus sekaligus penerima
ijazah kursus
3. Urut – urutan Upacara Penutupan Kursus
Urut – urutan upacara penutupan kursus adalah :
a. Pembina upacara beserta rombongan memasuki ruang upacara
b. Menyanyikan lagu satya darma pramuka
c. Laporan pelaksanaan kursus
d. Amanat pembina upacara dilanjutkan dengan penutupan kursus
e. Pelepasan secara simbolis tanda peserta dan penyerahan ijazah kursus
f. Pembina upacara dan perwakilan menempatkan diri
g. Doa
h. Lagu Syukur
i. Pembina upacara dan rombongan berkenan meninggalkan ruang upacara.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
102
DAFTAR PUSTAKA
1. Surat Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 104 Tahun 2004 tentang Anggaran Dasar Gerakan
Pramuka.
2. Surat keputusan Kwartir Nasional Nomor 086 Tahun 2005 tentang Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka.
3. Surat Keputusan Kwartir Nasional Nomor 088 Tahun 1988 tentang Pola dan Mekanisme Pembinaan T / D.
4. Buku Pedoman KMD Kwartir Daerah 11 Jawa Tengah di STAIN Purwokerto tahun 2005, dengan sedikit
perubahan.
5. Buku Pedoman Materi KMD Unsoed Tahun 2008, dengan sedikit perubahan.
6. Tanda – tanda pengenal Gerakan Pramuka ~ pramukanet.org
7. Kumpulan materi keterampilan kerajinan tangan ~ Racana Ahmad Dahlan UMP.
8. Boyman Ragam Latih Pramuka.
KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT DASAR 2008
RACANA KH. AHMAD DAHLAN DAN NYI HJ. AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
103
Re writer of KMD 2008 Guide Book.
THE CREW, ARE :
THE CHIEF OF RACANA AHMAD DALAN
Ketua Reka Kerja KMD 2008 ( KMD 2008 CHAIRMAN )
YUDHIONO APRIANTO
( Koordinator Bidang Giatlat Racana KH Ahmad Dahlan 07/08)
Re –Writer and Lay Outer KMD 2008 Guide Book
FATKHUL MUKHIB EFFENDY, S.Pd.
(PURNA BAKTI RACANA AHMAD DAHLAN)
NASWAN, S.Pd.
(PURNA BAKTI RACANA AHMAD DAHLAN)
BAGUS KUNCORO S.
(Anggota RADUMP Angkatan XXI)
WAHYU NUR HIDAYAT
(Anggota RADUMP Angkatan XXI)
Comments
0 Comments

Tidak ada komentar: